April 12, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Australia menghadapi kelebihan nikel dari Indonesia

Australia menghadapi kelebihan nikel dari Indonesia

Hubungan ekonomi Australia yang tegang dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tentu saja menjadi topik utama diskusi selama KTT Khusus ASEAN-Australia pada awal Maret.

Di sini, tidak ada pengingat yang lebih besar mengenai kelemahan ekonomi Australia selain hubungan dagangnya dengan Indonesia.

Meskipun ukurannya besar, letaknya dekat dan tingkat pertumbuhannya mengesankan, Indonesia juga bisa menjadi Australia Yang keempat dan kelima berukuran besar Pasar ekspor dan impor di ASEAN pada FY2023.

Ketika Tiongkok menghentikan sementara pembelian batu bara Australia pada tahun 2020, Indonesia segera mengisi kekosongan tersebut.

Faktor lain yang membuat kurangnya kemajuan ini sangat membingungkan adalah banyaknya hal Upaya politik sering dibelanjakan untuk memberikan keseimbangan ekonomi Tidak stabil Hubungan politik. Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA), yang mencakup 99% barang Australia Keuntungan Tidak ada atau berkurangnya biaya secara signifikan merupakan hal yang paling menonjol dari upaya ini.

Fakta bahwa kedua negara mengekspor produk serupa merupakan faktor pembatas yang penting namun terkadang diabaikan dalam hubungan perdagangan. Sementara Tiongkok untuk sementara waktu berhenti membeli batu bara Australia pada tahun 2020, Indonesia Tergesa-gesa untuk mengisi kekosongan.

Arsitek IA-CEPA tidak naif dalam hal ini. Seiring berkembangnya kelas menengah Indonesia, harapannya adalah bahwa minat terhadap layanan Australia akan meningkat.

Mengendarai momentum politik Tanda-tanda Universitas dan penyedia layanan kesehatan Australia menargetkan pasar Indonesia dengan semangat baru. Meskipun menjanjikan, upaya ini memerlukan waktu untuk mengubah keadaan secara signifikan.

Sebaliknya, tergesernya produsen nikel Australia karena harga nikel Indonesia yang lebih rendah merupakan fenomena yang lebih cepat dan transparan. Bangkitnya manufaktur Indonesia salah satunya Faktor penting Harga nikel global telah turun 50% dari harga tertinggi yang tercatat pada Januari 2023.

Produsen Australia berharap dapat memperoleh pijakan yang kuat dalam penjualan nikel di pasar baterai kendaraan listrik dengan mengakses perlakuan istimewa berdasarkan Undang-Undang Pengurangan Inflasi AS.Vlad Tchompalov/ hapus percikan)

Dari bulan Desember, di Tasmania Tambang Nikel Avebury dan lima terowongan melintang Australia Barat Operasi terhenti atau produksi berkurang – mengakibatkan hilangnya lebih dari 1000 pekerjaan.

READ  Orang Terkaya Indonesia (6 April 2023)

BHP saja a AU$5,4 miliar Kerugian terhadap aset nikel Australia Barat yang terintegrasi penuh. BHP adalah singkatan dari Sedang dalam pertimbangan serius Menutup divisi nikelnya – hal ini akan berdampak buruk bagi ambisi nikel Australia (terutama dalam pengolahan hilir) dan menyebabkan hilangnya 3.000 lapangan kerja.

Pelaku pasar Tiongkok berinvestasi sebagai respons terhadap usulan larangan ekspor nikel yang diajukan oleh Presiden Indonesia saat itu Susilo Bambang Yudhoyono pada tahun 2014 – dan akhirnya enam tahun kemudian oleh Presiden Jokowi yang akan mengakhiri masa jabatannya. US$30 miliar Di fasilitas peleburan. Produksi nikel Indonesia pun meningkat secara eksponensial Sekitar sembilan kali, membantu Basis biaya yang lebih murah di Indonesia dan lingkungan peraturan yang tidak terlalu rumit.

Bagi pabrikan Australia, produksi Indonesia tidak terlalu menjadi masalah ketika nikel Indonesia yang berkualitas rendah digunakan untuk produk-produk bernilai tambah rendah seperti pig-iron. Dipimpin oleh perusahaan seperti raksasa baja Grup Induk Singhshan, Perusahaan Tiongkok dan Indonesia telah menemukan cara untuk mengubah nikel Kelas 2 menjadi logam bermutu baterai berkualitas tinggi. Ini proses Menyebabkan deforestasi dan polusi laut yang signifikan serta memiliki konsentrasi karbon yang tinggi.

Pertambangan adalah satu-satunya jejak investasi Australia yang terbelakang di Indonesia (dan di seluruh kawasan).

Pabrikan Australia berharap dapat membangun pijakan penjualan yang kuat di pasar baterai kendaraan listrik dengan mengakses perlakuan istimewa dalam hal ini Undang-Undang Inflasi AS (IRA) dan Kelas 1 kaya akan nikel.

Keterpurukan sektor nikel di Australia hanyalah sebuah sekejap mata jika dilihat dari sudut pandang makro-ekonomi. Namun demikian, hal-hal tersebut berfungsi sebagai pemeriksaan realitas awal yang menarik ceritaSebuah negara yang cukup beruntung karena telah dengan mulus melakukan transisi dari ekspor bahan bakar fosil ke pengolahan hilir logam ramah lingkungan.

READ  Tim penyelamat menghadiri kapal tanker gelap yang kandas di Indonesia

Banjir kekhawatiran dari industri pertambangan Australia Barat yang mempunyai kekuatan politik telah menyebar dari Nullarbor hingga Canberra. Ada penambang Australia lobi Washington harus menahan diri untuk tidak menjadikan Indonesia memenuhi syarat untuk menerima subsidi IRA. Australia didukung oleh Amerika Serikat Baru-baru ini Gagal Mereka mencoba membujuk London Metals Exchange untuk membuat kontrak nikel “hijau” khusus untuk membedakan antara nikel Australia dan Indonesia.

Ada kesenjangan antara realitas pasar dan rencana Canberra dan Jakarta.Kerja sama yang saling menguntungkan” dalam pembuatan baterai. Hal serupa juga terjadi pada litium – komoditas yang banyak dimiliki Australia, namun Indonesia tidak. Akhir tahun 2022, kata Presiden Joko Widodo proyek Minta PM Albanese untuk “membawa lithium hanya ke Indonesia” untuk investasi “nilai tambah”.

Komentar Presiden, bersamaan dengan itu Penyewa Kebijakan Indonesia saat ini, rekomendasi Jakarta membutuhkan akses istimewa terhadap litium Australia untuk memajukan agenda manufaktur baterai barunya. Mungkin retorika kampanye Presiden terpilih Prabowo Subianto adalah, jika ada, a Ganda Dalam agenda pengolahan hilir.

Pada akhirnya produsen Australia mungkin memiliki peluang untuk menjual produk litium ekspor dengan harga bersaing ke Indonesia dan Australia. Menyadari dengan cepat Pemrosesan litium memiliki ambisi tersendiri. Penambang Australia melakukannya Sangat banyak Sebuah litium moka dikirim ke Tiongkok untuk melawan perjanjian kartel dengan Indonesia.

Hal ini bukan berarti tidak ada peluang besar bagi perusahaan Australia, termasuk berinvestasi di Indonesia. Meskipun Australia memiliki potensi pertambangan, sektor pertambangan Indonesia memiliki potensi tersebut Tidak pernah Tempat berburu yang sangat menguntungkan bagi perusahaan-perusahaan Australia. Nickel Industries yang terdaftar di ASX adalah a Sebuah contoh yang terisolasi Sebuah perusahaan Australia membuat keributan.

READ  Fokus pada Wanita Pemilik Bisnis Indonesia untuk Membuka Pertumbuhan - Komentar

Pertambangan adalah mikrokosmos dari jejak investasi Australia yang terbelakang di Indonesia (dan kawasan ini secara keseluruhan). Perbankan. Mudah-mudahan pemerintahan baru terbentuk AU$2 miliar Fasilitas Investasi ASEAN akan membantu mengatasi keterbelakangan yang mengakar di kalangan korporasi Australia.