Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

IRENA rilis peta jalan transisi energi Indonesia

Ketika kekhawatiran iklim meningkat dan dunia ingin berkumpul di Mesir pada COP27 pada awal November untuk memberikan tanggapan kolektif terhadap krisis, sebuah laporan baru menguraikan peta jalan energi yang komprehensif untuk mempercepat energi terbarukan dan sumber daya transisi energi di Indonesia.

Kolaborasi antara Badan Energi Terbarukan Internasional (IRENA) dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia, Outlook Transisi Energi Indonesia Ini didasarkan pada pandangan terbaru IRENA untuk ASEAN dan memetakan jalan raya dekarbonisasi untuk Indonesia pada tahun 2050 dan menyelaraskan negara dengan tujuan iklim Paris.

Menurut temuan utama laporan tersebut, jika Indonesia mempercepat transisi energinya ke sistem yang sebagian besar didasarkan pada energi terbarukan, negara ini dapat mencapai tujuan jangka panjangnya yang ambisius, jalur netral iklim, sekaligus mengurangi biaya energi.

Laporan tersebut dirilis pada acara tingkat tinggi di distrik pusat ibukota Indonesia, Jakarta, di hadapan perwakilan dari pemerintah, mitra pembangunan, sektor swasta dan pemodal. Laporan dan pekerjaan yang lebih luas di ASEAN didanai oleh dukungan yang murah hati dari Pemerintah Denmark.

Peserta yang hadir antara lain Direktur Keterlibatan dan Kemitraan Negara Irena Kurbus Gonul, Energi Baru Terbarukan dan Ketahanan Energi, Kementerian ESDM dan Satya Vidya Yudha, Direktur Jenderal Dewan Energi Nasional, Dr. Dadan Gustiyana.

Dimoderatori oleh Adam Adivinata, konsultan Irena, acara tersebut membahas temuan laporan tentang topik-topik termasuk investasi, perluasan kapasitas, jaringan dan fleksibilitas, dan pasar.

“Kami sangat berterima kasih kepada IRENA yang telah mendukung kami dalam mengembangkan Indonesia Energy Transition Outlook, yang mencakup semua opsi yang memungkinkan bagi Indonesia untuk mempercepat transisi energi untuk mencapai target net zero emisi. Outlook tersebut akan digunakan sebagai masukan untuk Net Zero Emissions Roadmap ,” kata Dadan Gustiana dalam sambutan pembukaannya.

READ  Masyarakat Indonesia menyelenggarakan "Piala Duta Besar".

“Berdasarkan jalur yang sangat terdekarbonisasi ke Indonesia ini, bauran energi negara akan didominasi oleh bahan bakar fosil, listrik terbarukan, dan penggunaan langsung terbarukan,” kata Country Engagement and Partnerships Director IRENA Kurbus Konul saat peluncuran publikasi. Dia menambahkan, “Masing-masing skenario ini menunjukkan bagaimana kehadiran teknologi utama memengaruhi perjalanan dekarbonisasi untuk memungkinkan perspektif yang seimbang tentang dampak mengandalkan teknologi yang berbeda.”

Acara peluncuran juga akan mencakup diskusi panel tematik tentang temuan laporan tentang topik termasuk investasi, perluasan kapasitas, jaringan dan fleksibilitas, dan pasar. Dengan para ahli dari Danish Energy Agency dan Indonesia’s Institute for Essential Service Reform (IESR), acara tersebut juga membahas sejumlah peluang potensial yang sejalan dengan visi laporan untuk energi masa depan Indonesia.

Mengutip secara bebas dari laporan tersebut, panelis menyoroti perlunya peningkatan yang signifikan dalam investasi energi, dengan total investasi hingga US$2.420 miliar yang dibutuhkan di seluruh sistem energi pada tahun 2050; Kinerja dari pembangkitan dan infrastruktur yang mendukung.

Berdasarkan Perjanjian Paris, Kontribusi yang Ditentukan secara Nasional Indonesia menetapkan target pengurangan tanpa syarat sebesar 29% dan target tanpa syarat sebesar 41% di bawah skenario bisnis seperti biasa pada tahun 2030. Baru-baru ini, negara itu berjanji untuk mengurangi emisi karbon yang lebih ambisius. Mencapai nol bersih paling lambat pada tahun 2060.

Sesi ini juga membahas lanskap kebijakan energi Indonesia saat ini dan rekomendasi serta peluang kebijakan utama IRENA. Direkomendasikan agar Indonesia mengembangkan kebijakan energi berdasarkan pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja berdasarkan pengembangan energi terbarukan untuk mempercepat transisi energinya. Sebuah langkah yang harus didukung oleh rencana energi jangka panjang yang dapat diprediksi yang memprioritaskan investasi energi bersih sejalan dengan kebijakan energi nasional dan regional.

READ  Penundaan bendungan selama delapan tahun telah menghambat langkah Indonesia dari batu bara