Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia sedang mencari investor untuk sumber daya energi panas bumi yang besar

Indonesia, rumah dengan kapasitas energi panas bumi terbesar di dunia, membuka tender mencari investor untuk mengembangkan sumber daya raksasa ini karena bertujuan untuk memperluas penggunaan energi terbarukan untuk memenuhi target nol bersihnya.

Indonesia, penghasil energi panas bumi terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat, sedang mencari investasi miliaran dolar di sektor ini. Negara ini telah mengidentifikasi lebih dari 300 lokasi di seluruh nusantara, yang memiliki potensi panas bumi sebesar 23,7 GW.

Beberapa area panas bumi akan dilelang dalam waktu dekat sebagai bagian dari upaya memajukan pembangunan.

Pemerintah mengatakan akan segera melelang lapangan panas bumi Nagekyo di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) kepada investor setelah selesainya pengeboran eksplorasi yang disponsori pemerintah untuk mengurangi risiko bagi investor.

“Proyek panas bumi paling tinggi risikonya saat eksplorasi, karena biaya satu sumur bisa mencapai US$5 juta,” kata Haris Yahya, Direktur Panas Bumi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), awal Desember lalu.

Proyek pengeboran eksplorasi panas bumi di Nagako dilakukan oleh pihak ketiga atas biaya pemerintah. Negara Asia Tenggara itu telah mengalokasikan Rp3,7 triliun (sekitar $275 juta) untuk pendanaan pengembangan panas bumi. Dikelola oleh Sarana Multi Infrastruktur (SMI) dan terutama akan digunakan untuk aktivitas peminjaman, kepemilikan saham, serta penyediaan data dan informasi panas bumi.

Pengembang teknologi bersih Swedia Klemion Dia mengatakan baru-baru ini bahwa dia tertarik untuk mengembangkan proyek panas bumi di Indonesia dan perusahaan yang berinvestasi di Jepang dan Taiwan saat ini sedang menjajaki kemitraan di Indonesia.

Chevron, yang mendivestasi aset panas bumi di Indonesia pada 2016 karena lingkungan bisnis yang tidak menguntungkan, baru-baru ini mengatakan kepada Energy Voice bahwa pihaknya tertarik untuk berinvestasi di sektor tersebut jika pemerintah meningkatkan daya tariknya.

READ  Tim Kozak dan Halotak Indonesia memvaksinasi pengemudi taksi

Faktanya, tiga grup energi dan infrastruktur terkemuka di Asia Timur, termasuk Chevron, baru-baru ini menandatangani perjanjian baru untuk menjajaki pengembangan proyek hidrogen dan amonia hijau bertenaga panas bumi di Indonesia.

Pertamina Power Indonesia, Keppel Infrastructure dan Chevron (NYSE:CVX), Perjanjian Eksplorasi Bersama (JSA) ditandatangani pada bulan November Menjajaki potensi proyek energi baru di Sumatera, Indonesia.

Tantangan pengembangan potensi energi panas bumi Indonesia

Terlepas dari potensi sumber daya Indonesia yang sangat besar, berinvestasi di sektor panas bumi menghadirkan sejumlah tantangan, mulai dari lingkungan peraturan yang sulit hingga kurangnya infrastruktur pendukung, catat firma hukum tersebut. Desan Shira & Rekan. Namun, sektor ini menawarkan potensi jangka panjang yang menjanjikan, terutama karena pemerintah menargetkan kapasitas pembangkit panas bumi mencapai 9,3 GW pada tahun 2035, naik dari 2,28 GW saat ini.

Menurut Rencana Umum Energi Nasional (RUEN), Indonesia menargetkan untuk mencapai 7,24 GW tenaga panas bumi pada tahun 2025. Kata pejabat pemerintah Dibutuhkan investasi sebesar $15 miliar. Namun rencana ambisius itu sedikit tertunda karena pemerintah sekarang melaporkan bahwa Indonesia akan mencapai target pembangkit listrik tenaga panas bumi sebesar 7GW pada tahun 2030.

© Shutterstock / Hacihollen Siahan
Pipa gas panas bumi di kawah Gunung Kamojang, Garut, Jawa Barat.

Meskipun Indonesia terletak di Cincin Api — wilayah di sekitar tepi Samudra Pasifik tempat terjadinya letusan gunung berapi dan gempa bumi — tidak jelas berapa banyak energi yang dapat dihasilkan oleh pengembang panas bumi begitu mereka menemukan sumber energinya. Penjelajah sedang menyelesaikan proses pengeboran yang mahal, tambah Dezan Shira & Associates.

“Meskipun tingkat aktivitas seismik di Indonesia tinggi, terdapat tantangan terkait dalam mengidentifikasi sumber energi panas bumi. Tantangan ini diperparah oleh kurangnya infrastruktur di Indonesia, yang sangat akut di daerah terpencil dan sulit dijangkau di mana reservoir bawah tanah biasanya ditemukan. , meskipun cadangan panas bumi, eksplorasi, lahan di Indonesia melimpah “Biaya dan ketidakpastian yang terkait dengan pembersihan dan pengeboran tetap menjadi tantangan utama,” perusahaan tersebut memperingatkan.

READ  Pakar keamanan siber mengonfirmasi validitas 105 juta data Indonesia yang bocor

“Membangkitkan energi panas bumi di Indonesia menghadirkan banyak tantangan, termasuk regulasi dan posisi sumber energi dalam lanskap pasar. Energi panas bumi di Indonesia secara signifikan lebih mahal daripada batu bara, yang melimpah di negara ini. Batubara menyumbang sekitar 60% dari listrik Indonesia generasi, dan pemerintah terus mensubsidi penggunaannya untuk produksi energi, akan datang,” tambah Dezan Shira & Associates.

Geothermal: Energi Terbarukan Utama dalam Net Zero Push?

Namun, pemerintah telah mengidentifikasi perluasan energi panas bumi sebagai proyek utama dalam strateginya untuk meningkatkan energi terbarukan. Pemerintah bertujuan untuk mendapatkan 23% listrik dari energi terbarukan pada tahun 2025, dua kali lipat dari 12% saat ini.

Lebih jauh, Presiden AS Joe Biden dan Presiden Indonesia Joko Widodo meluncurkan kesepakatan senilai $20 miliar untuk menghentikan penggunaan batu bara dan mempercepat upaya mencapai nol bersih di Indonesia.. Kesepakatan pembiayaan yang ditengahi antara Amerika Serikat, Indonesia dan Jepang digariskan di sela-sela KTT Kelompok 20 di Bali pada bulan November. Menurut seorang pejabat senior Departemen Keuangan AS, ini adalah transaksi pendanaan iklim tunggal terbesar.

Di bawah paket tersebut, Indonesia berkomitmen untuk membatasi emisi karbon dioksida (CO2) dari sektor kelistrikan hingga 290 megaton pada tahun 2030 – tidak hanya untuk jaringan konvensionalnya, tetapi juga untuk pemasok listrik ke fasilitas industri. Negara ini menetapkan tujuan untuk mencapai emisi net-zero di sektor listrik pada tahun 2050 dan berjanji untuk meningkatkan penyebaran energi terbarukan sehingga menyumbang setidaknya 34% dari semua pembangkit listrik pada akhir dekade ini.

Alhasil, pemerintah Indonesia diharapkan lebih fokus pada potensi sumber daya energi panas bumi.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Dezan Shira & Associates, kurangnya persaingan di industri menghambat inovasi. Tiga BUMN yang mendominasi produksi energi panas bumi di Indonesia: Pertamina Geothermal Energy (PGE), PLN Gas dan Panas Bumi, dan Geo Diba Energy. PGE sangat dominan, karena bertanggung jawab atas sekitar 82% dari total produksi energi panas bumi negara.

READ  Indonesia berkomitmen untuk mengurangi 1,02 miliar ton karbon pada tahun 2030

“Tanpa inovasi lebih lanjut dalam energi panas bumi, potensi energi angin dan matahari dapat semakin diprioritaskan oleh pemerintah Indonesia,” perusahaan memperingatkan.

Direkomendasikan untukmu