April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia menekan Inggris untuk menyelidiki korupsi Bombardier

Indonesia menekan Inggris untuk menyelidiki korupsi Bombardier

Setelah Jakarta menarik diri dari kesepakatan dengan Airbus tiga tahun lalu, Indonesia telah berjanji kepada Inggris akan menerima bagian dari penyelesaian keuangan di masa depan yang berasal dari penyelidikan korupsi Inggris terhadap pembuat pesawat Bombardier.

Cahyo Muzhar, direktur jenderal urusan administrasi hukum di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Indonesia, mengatakan Jakarta “sangat tidak senang” karena Airbus telah dikeluarkan dari perjanjian penangguhan tuntutan senilai 3,6 miliar euro yang ditandatangani dengan otoritas Prancis, Inggris, dan AS pada tahun 2020. .

Airbus telah mengaku bersalah atas serangkaian tuduhan suap dan korupsi – yang mencakup beberapa negara – terkait dengan upayanya untuk menjual pesawat pembuat pesawat Eropa itu.

Penyelesaian €3,6 miliar pada Januari 2020 menyelesaikan apa yang dijelaskan oleh pejabat AS “besar” Sebuah skema untuk menyuap para eksekutif di perusahaan penerbangan milik negara Garuda.

Menurut pejabat Jakarta, Indonesia membantu pejabat Barat mengungkap suap tersebut.

Jakarta menghabiskan sekitar Rp2 miliar untuk penyelidikannya sendiri terhadap Airbus, yang menghasilkan beberapa hukuman di pengadilan Indonesia, termasuk mantan CEO Garuda Emirsya Sadar.

“Inggris tidak menghadapi kerugian finansial. Indonesia mengalami kerugian finansial,” kata Musar kepada Financial Times.

Kantor Penipuan Serius Inggris membuka penyelidikan terhadap Bombardier Kanada pada tahun 2020 atas penjualan pesawat ke Garuda, dan tahun lalu meminta bantuan Indonesia.

Jakarta belum menyerahkan bukti yang dikumpulkan dari penyelidikannya sendiri terhadap Bombardier dan Garuda kepada SFO, dan berjanji bahwa perannya dalam mengungkap kesalahan akan diakui, menurut pejabat pemerintah Indonesia.

Indonesia telah menetapkan satu tersangka dan empat tersangka dalam penyelidikannya terhadap Bombardier.

Permintaan Jakarta kepada SFO untuk peran dalam penyelesaian Inggris di masa depan dengan Bombardier menyoroti bagaimana negara-negara korup mencari kompensasi dalam kesepakatan pembelaan perusahaan yang dilakukan oleh negara-negara Barat, termasuk Inggris dan AS.

READ  All England Open 2024: Jonathan Christie juara final tunggal putra seluruh Indonesia setelah Carolina Marin raih gelar putri

Menurut pejabat Indonesia, SFO secara informal meminta bantuan Jakarta untuk pemeriksaan Airbus pada tahun 2017.

Dirut Garuda Emirsya Sadar berjalan menyusuri lorong setelah setuju untuk membeli enam jet dari Bombardier CRJ1000 dengan opsi untuk 18 lagi pada Februari 2012 © Roslan Rahman/AFP/Getty Images

Mereka mengatakan mereka mengharapkan SFO untuk menuntut Airbus dan terkejut mengetahui Inggris telah membatalkan kesepakatan dengan pembuat pesawat Eropa pada tahun 2020 di mana Indonesia bukan salah satu pihak.

Pemerintah Indonesia mengirim dua surat ke Inggris – keduanya dilihat oleh Financial Times – meminta London untuk membayar kompensasi Jakarta dari bagian Inggris sebesar €991 juta dalam penyelesaian €3,6 miliar yang dicapai dengan Airbus.

Surat pertama, yang dikirim pada Juni 2020 kepada Menteri Dalam Negeri Inggris saat itu Priti Patel, mengatakan Indonesia telah memberikan “bukti signifikan” kepada SFO tentang kesepakatan korup yang melibatkan Garuda, termasuk informasi rekening bank, email, dan kontrak pengadaan.

Surat kedua, dikirim pada Agustus 2020 dan ditandatangani Menteri Hukum dan HAM Yasona Lavoli: “Sayangnya saya belum diberi jawaban.”

Jakarta belum menerima tanggapan resmi dari pemerintah Inggris dan “mempertanyakan apakah Indonesia dan Inggris benar-benar memiliki hubungan yang baik,” kata Musar.

Dia berbicara setelah bertemu pejabat dari SFO dan pemerintah di London bulan ini, di mana dia diminta untuk menanggapi permintaan Indonesia.

Indonesia telah memperjelas bahwa tidak ada bukti dari penyelidikan Bombardier Jakarta yang tidak terjawab, kata Musar, meskipun dia mengatakan hal-hal dapat dilakukan “secara paralel”.

Pejabat Inggris mengatakan mereka “menanggapi permintaan Indonesia dengan serius”. “Kami berharap Inggris akan menghasilkan sesuatu,” kata Mushar dan berharap pertemuan Jakarta akan ditindaklanjuti dengan “langkah-langkah konklusif”.

SFO mengatakan: “Penyelidikan kami atas dugaan penyuapan dan korupsi di Bombardier sedang berlangsung”. Home Office menolak berkomentar.