Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia meluncurkan program reparasi bagi korban masa lalunya yang berdarah

Indonesia meluncurkan program reparasi bagi korban masa lalunya yang berdarah

JAKARTA, 27 Juni (Reuters) – Presiden Indonesia Joko Widodo pada Selasa meluncurkan rencana kompensasi yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi para korban pelanggaran hak asasi manusia di masa lalu, sebuah rencana yang dikhawatirkan para kritikus hanya akan memberikan kompensasi kepada sebagian kecil korban.

Jokowi, dikenal sebagai Presiden, pada bulan Januari Sangat menyesal Dua belas peristiwa mematikan dari tahun 1965-2003, termasuk pembersihan militer terhadap tersangka komunis dan simpatisan mereka, menewaskan sedikitnya 500.000 orang dan memenjarakan lebih dari satu juta, menurut sejarawan dan aktivis.

Ini termasuk pelanggaran hak asasi manusia oleh aparat keamanan selama konflik separatis di wilayah Aceh dan Papua, dan pembunuhan dan penculikan mahasiswa pada tahun 1998 setelah protes terhadap pemerintahan otokratis tiga dekade mantan Presiden Suharto. Aktivis mengatakan sekitar 1.200 orang tewas dalam kerusuhan berikutnya.

Pemerintah belum mengungkapkan jumlah orang yang berhak mendapatkan kompensasi atau target apa pun, dan tidak jelas bagaimana para korban dapat mengajukan kompensasi.

“Hari ini kita bisa mulai memulihkan hak-hak para korban,” kata Jokowi yang menjabat pada 2014 itu berjanji akan mengangkat isu tersebut.

“Ini menunjukkan komitmen pemerintah untuk mencegah pelanggaran serupa di masa depan.”

Kompensasi berkisar dari pendidikan dan promosi kesehatan hingga renovasi rumah dan visa untuk korban yang dideportasi.

Namun, Sri Vinorso, koordinator Kelompok Penyintas Represi 1965, mengatakan hanya korban yang dihitung oleh lembaga pemerintah yang dimasukkan.

“Mereka perlu memperluas cakupan,” katanya.

Penelitian oleh Komisi Hak Asasi Manusia Indonesia, bekerja sama dengan kelompok masyarakat sipil, memperkirakan pertumpahan darah tahun 1965 telah memakan antara 500.000 dan 3 juta korban dan penyintas.

Kompol Anis Hidayah mengatakan sejauh ini baru 6.400 korban dari 12 peristiwa berdarah yang telah diverifikasi. Ditambahkannya, sulit untuk melacak mereka yang terlibat dalam peristiwa yang terjadi sejak lama.

READ  Kasus Penodaan Agama di Indonesia dan Malaysia di Asia Tenggara

Dan kami akan melakukan yang terbaik untuk menjangkau para korban, ”kata Anis.

Maria Katharina Sumarsih, ibu dari seorang mahasiswa yang tewas dalam aksi unjuk rasa tahun 1998, mengatakan reparasi tidak ada artinya jika mereka yang bertanggung jawab tidak dihukum.

“Presiden mengatakan pemerintah tidak akan mengingkari penyelesaian hukum, tetapi tidak ada langkah konkret yang diambil,” katanya.

Pernyataan Ananda Teresa; Diedit oleh Martin Petty

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.