Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pelatihan yudisial bagi para hakim dari Indonesia dan Asia

Pelatihan yudisial bagi para hakim dari Indonesia dan Asia

ClientEarth dan The Research, Development and Judicial Training Center for Law and Judiciary for Republic of Indonesia (JTC) menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) pada 2 Mei 2023 tentang isu-isu topikal hukum lingkungan dan iklim dari Indonesia dan Asia.

Indonesian Center for Environmental Law (ICEL), kolaborator lama JTC untuk pelaksanaan peradilan di Indonesia, akan mendukung pelaksanaan tersebut. ICEL adalah salah satu organisasi nirlaba lingkungan terkemuka di Indonesia dan memiliki sejarah yang kaya dalam mendukung peradilan melalui pelatihan hukum yang meningkatkan pemahaman tentang hukum lingkungan, keberlanjutan dan dampak perubahan iklim.

Inisiatif ini datang pada saat yang penting – Indonesia adalah negara terpadat keempat di dunia dan rumah bagi beberapa keanekaragaman hayati yang paling berharga di dunia. Namun, dipengaruhi oleh polusi udara, air tawar dan laut, konversi hutan hujan, penangkapan ikan berlebihan, penebangan liar dan pertambangan, dan sangat rentan terhadap perubahan iklim.

Pelatihan ini akan mengacu pada pengalaman ClientEarth dalam menyelenggarakan pelatihan peradilan di China, rekam jejak JTC dalam menyelenggarakan pelatihan dan sertifikasi hukum lingkungan untuk hakim Indonesia, dan pengetahuan ICEL dalam peningkatan kapasitas di Indonesia.

Tujuan utama kerjasama ini adalah:

  1. Meningkatkan kapasitas dan pengetahuan hukum para hakim di Indonesia dan Asia, khususnya perkembangan hukum global tentang isu-isu lingkungan dan iklim yang relevan dengan Asia;
  2. Memperkuat kapasitas yudisial di bidang utama hukum lingkungan dan iklim, dan menghasilkan bukti perkembangan hukum dan ilmiah utama di seluruh kawasan Asia-Pasifik untuk membantu penyelesaian sengketa yang lebih efektif; Dan
  3. Menyediakan platform bagi anggota peradilan untuk bertukar informasi dan pengalaman.

berbicara televisi kompas, Profesor Dr. Muhammad Sayarifudin, Ketua Mahkamah Agung Indonesia, mengatakan, “Harapan kami adalah hakim kami benar-benar memahami hukum lingkungan, bagaimana penerapannya, bagaimana penegakannya, dan bagaimana penegakannya dalam kasus-kasus. di negara kita. Itu harus dilaksanakan semaksimal mungkin tidak hanya sesuai dengan harapan kita tetapi juga sesuai dengan harapan dunia, karena dunia ini milik kita semua, bukan hanya milik kita tetapi juga milik generasi mendatang.

READ  Indonesia Turun 14 Peringkat Korupsi Global - BeritaBenar

Hakim Bampong Heri Mulyono menambahkan: “Salah satu contoh di mana hakim lingkungan bersertifikat membutuhkan lebih banyak pelatihan adalah pelatihan lanjutan di bidang khusus seperti prosedur, masalah yang membutuhkan bukti ilmiah atau bagaimana menilai kerugian lingkungan.”

Direktur Pelaksana ICEL Reynaldo G. Sembring berkata, “Inisiatif ini merupakan langkah penting selanjutnya dalam pelatihan sertifikasi hakim lingkungan. Inisiatif ini akan menjadi forum pertukaran pengetahuan dan strategi untuk mengantarkan progres sertifikasi hakim lingkungan Indonesia ke negara lain. Dimitri de Boer, Direktur Program Regional ClientEarth, Asia, berkata, “Merupakan suatu kehormatan untuk bekerja sama dengan JTC dalam proyek yang begitu penting dan untuk memfasilitasi pembangunan kapasitas lingkungan para juri dari Indonesia dan kawasan. Kami menantikan kemitraan yang bermanfaat dan terima kasih JTC telah memberi kami peran penting di Indonesia.