Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia dan ASEAN netral

Indonesia dan ASEAN netral

Sebagai pemimpin tradisional ASEAN, Indonesia telah memainkan peran penting dalam mengembangkan badan tersebut, memainkan peran penting dalam menjaga agar kawasan tetap netral secara konsisten di tengah persaingan negara adidaya antara AS dan China.

Jika suatu negara di kawasan Asia Tenggara jatuh ke dalam perangkap aliansi keamanan kekuatan-kekuatan besar, maka akan merusak nilai bersama ASEAN sebagai “kawasan netral” dan selanjutnya mempengaruhi stabilitas di kawasan tersebut. Dalam arti pengaruh global, ini mungkin lebih parah daripada apa yang kita lihat sebagai pertarungan psikologis atau pertarungan untuk mendapatkan pengaruh untuk menarik banyak kawan ke dalam grup.

Seperti yang kita ketahui dalam sejarah, bagaimana wilayah tersebut menjadi ajang berdarah bagi pertarungan dua ideologi politik untuk mendapatkan pengaruh atas bangsa-bangsa. Itu belum lama ini. Ini telah berlangsung selama beberapa dekade. Secara umum, negara-negara Asia Tenggara menikmati stabilitas yang relatif baik sejak krisis keuangan Asia 1997-1998. Namun bagaimana kawasan tersebut mengalami pertumbuhan ekonomi tidak sepenuhnya dijelaskan. Bahkan hingga kini, kawasan itu tampaknya masih dicengkeram oleh ketidakstabilan politik terburuk di Myanmar.

Belajar dari masa lalu ASEAN, dari kolonialisme hingga perang proksi selama Perang Dingin, mengalami tragedi yang tak henti-hentinya. Baru-baru ini, kawasan ini masih menghadapi masalah internal akibat penaklukan kolonial beberapa dekade lalu. Mengingat aspek kawasan yang rentan, ASEAN masih membutuhkan waktu untuk matang seperti UE.

Tentu saja, mereka sekarang tumbuh secara ekonomi. Mereka mencoba yang terbaik untuk mengelola negara dan mengikuti bagaimana tetangga Asia Timur mereka menjalankan perekonomian. Namun harus kita akui bahwa ASEAN memang masih rentan. Kita harus menerima fakta tak terelakkan yang tersingkap jelas di permukaan ASEAN, dan itu penting jika mereka tidak bisa mengelolanya dengan lebih baik: mereka terbagi menjadi dua aliran sistem politik. Di satu sisi, beberapa di ASEAN mengadopsi komunisme sementara yang lain mengadopsi demokrasi liberal sebagai media politik mereka. Kondisi demikian membuka kemungkinan terjadinya permusuhan dan diskriminasi.

READ  Tiga nelayan India dibebaskan dari Medan di Indonesia melalui udara ke India - ThePrint - ANIFeed

Selain ASEAN, tidak ada forum regional di dunia yang unik yang berhasil mempertahankan keragaman ideologis dan bergerak bersama. Namun pada saat yang sama, situasi seperti itu menimbulkan kekhawatiran mendalam bahwa ASEAN akan bertahan dalam ketidakpastian dunia yang anarkis di tengah ketegangan antara AS dan China di kawasan.

Oleh karena itu, Indonesia memiliki tanggung jawab besar untuk memastikan bahwa ASEAN selalu menjadi penyangga jalur tradisionalnya sebagai negara nonblok. Sebagai tambahan, tahun ini Indonesia akan memegang keketuaan ASEAN. Hal ini memberi negara kesempatan untuk mengambil strategi yang menentukan, menjanjikan bahwa dukungan sepihak untuk anggota ASEAN akan membawa kawasan ini ke dalam tarik-menarik.

Indonesia harus mengonsolidasikan proyek kekuatan ASEAN sebagai mediator penjaga perdamaian sebagai teman tepercaya bagi kedua negara adidaya. Desas-desus yang sering dikutip dan diramalkan oleh beberapa sarjana bahwa beberapa negara ASEAN ingin pura-pura dekat dengan satu sisi harus dianggap sebagai masalah serius yang perlu ditangani dengan pendekatan yang cerdas.

Mungkin berlebihan untuk mengatakan bahwa Asia Tenggara akan menjadi kunci perdamaian dunia setelah era pasca-Perang Dingin, tetapi memang begitu. Manuver asertif Amerika dalam kebijakan Indo-Pasifiknya meliputi penguatan QUAD dan pemberdayaan kekuatan nuklir kapal selam AUKUS, dan ketegasan China atas Laut China Selatan yang diperebutkan serta peran aktifnya dalam membangun perekonomian dengan mengajak anggota ASEAN untuk bergabung. pengaruh di wilayah tersebut.

Memang, bukanlah tugas yang mudah bagi Indonesia untuk menyeimbangkan situasi dan menemukan rekan senegaranya di ASEAN untuk berdiri bersama menghadapi perebutan kekuasaan pusat yang menyihir di sekitar mereka. Namun, masih ada secercah harapan, selama ASEAN berdiri, mereka telah menunjukkan kegigihannya untuk tidak terikat pada satu partai. Sebaliknya, mereka lebih memilih untuk mengambil tindakan lindung nilai sebagai strategi umum mereka.

READ  Kovit-19: Sejauh ini lebih dari 2,4 juta orang Indonesia telah divaksinasi

Jadi, sekali lagi, nasib prediksi perang tak terduga di era pasca Perang Dingin kini berada di tangan anggota ASEAN. Jika mereka gagal mempertahankan tekad mereka dan malah menyelaraskan hubungan mereka dengan kekuatan besar tertentu, seperti yang terjadi pada negara-negara Eropa dalam Perang Dunia I dan II, jika mereka terikat satu sama lain, perang proxy tidak akan terjadi. wilayah.

Indonesia memiliki tanggung jawab besar sebagai ketua ASEAN tahun ini. Terlepas dari kenyataan bahwa penting untuk secara teratur mengkampanyekan netralitas kepada anggota lain, penting untuk digarisbawahi bahwa Indonesia akan benar-benar menjalankan kebijakan luar negerinya yang “bebas-aktif”. Mari kita tinggalkan kekuatan dominan dan provokatif saja. Ini adalah tempat kita dan kita harus hidup damai dan harmonis.