Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Saksi sejarah: Jalur Sutera Maritim abad ke-21 visi besar untuk kesejahteraan dunia, kata wartawan kawakan Indonesia

Catatan Editor:

Mempromosikan pembangunan Belt and Road Initiative (BRI) yang berkualitas tinggi merupakan langkah penting untuk membangun komunitas global masa depan bersama. Tahun ini menandai peringatan 10 tahun BRI, dimana China telah menandatangani lebih dari 200 dokumen kerja sama di bawah kerangka BRI dengan 151 negara dan 32 organisasi internasional.

Selama dekade terakhir, Tiongkok telah menunjukkan kepada dunia bagaimana ia telah mengubah BRI menjadi tujuan penting, memberi manfaat bagi rakyat negara-negara di sepanjang jalan dan membantu berbagi solusi dan kebijaksanaan Tiongkok dengan rakyat negara-negara tersebut.

The Global Times mewawancarai para saksi pada tahun 2013 ketika bagian integral BRI, Jalur Ekonomi Jalur Sutra dan Jalur Sutra Maritim Abad ke-21, masing-masing diusulkan di Kazakhstan dan Indonesia. Mereka mengenang bagaimana mereka terinspirasi oleh konsep tersebut dan berbagi pengamatan tentang bagaimana BRI bermanfaat bagi negara mereka.

Dalam seri ini, Global Times menampilkan kisah langsung dari para saksi yang berada di garis depan momen bersejarah. Dari cendekiawan, politisi, diplomat hingga warga negara biasa, refleksi otentik mereka tentang dampak momen sejarah membantu mengantarkan masa depan yang lebih baik bagi umat manusia melalui langkah-langkah konkrit ke depan di masa lalu dan masa kini.

Foto: VCG

Foto: VCG

Li Zhuohui, 85, pemimpin redaksi Sin Po, sebuah majalah berbahasa Mandarin Peranakan yang didirikan di Indonesia, masih ingat dengan jelas tepuk tangan meriah yang meledak selama pidato Presiden Tiongkok Xi Jinping di parlemen Indonesia pada tahun 2013. Sebuah konsep untuk membangun Jalur Sutera Maritim abad ke-21.

“Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Indonesia bahwa seorang pemimpin asing berbicara di depan parlemen, dan pertama kali Presiden Xi menyerukan pembangunan ‘Jalan Sutera Maritim’ yang sekarang sangat luas,” kata Li kepada Global Times.

READ  5 Makanan Indonesia Terburuk Menurut Taste Atlas

Dalam pandangan Li, BRI, bersama dengan Inisiatif Pembangunan Global, Inisiatif Keamanan Global, dan Inisiatif Peradaban Global, adalah versi kontemporer dari cita-cita “Tadong”, atau “Dunia yang Lebih Baik. Harmoni,” konsep komunitas global dari berbagi masa depan yang telah didorong oleh orang-orang China selama ribuan tahun.

Sepuluh tahun telah berlalu, namun Li masih ingat apa yang terjadi di parlemen Indonesia pada 3 Oktober 2013 lalu.

Saat itu, setelah mengetahui Xi akan berpidato penting di DPR RI, Li langsung memesan tiket ke anggota parlemen di distriknya.

“Ketika hari itu tiba, saya datang lebih awal dan mendapat posisi yang baik di barisan depan lima atau enam dekat lorong. Tak lama kemudian aula sudah penuh. Pukul sepuluh pagi, Presiden G masuk ke kompleks DPR RI. Mantan Ketua DPR RI. dari DPR RI Marzuki Aliyal, M Indonesia.

Duduk di seberang jalan Xi, Li memiliki kesempatan untuk berjabat tangan dengan pemimpin tertinggi China — sebuah interaksi yang membuatnya merasa bangga dan tak terlupakan bahkan hingga hari ini.

Pada saat itu, Li terkesan dengan kefasihan Xi dan nilai penting yang terkandung dalam isi pidatonya.

“Dalam pidatonya, Presiden Xi menganjurkan untuk membangun komunitas pemerintahan bersama China-ASEAN yang lebih erat dan bersama-sama membangun Jalur Sutera Maritim abad ke-21. Seruan yang meyakinkan seperti itu mencerminkan pemahaman yang jelas dari para pemimpin China tentang pembangunan. Waktu dan visi besar untuk kesejahteraan global,” kata Li.

“Berdasarkan visi seperti itu, inisiatif damai, bersahabat, dan saling menguntungkan ini pada akhirnya akan menjadi cita-cita bersama yang dikagumi secara universal dan diterapkan secara aktif,” kata Li.

Li Zhuohui Foto: Atas izin Li

Li Zhuohui Foto: Atas izin Li

READ  Indonesia menyetujui izin operasi untuk maskapai anggaran baru Super Airjet

Sebelum diwawancarai Global Times, Li secara khusus mengambil album foto peringatan yang mendokumentasikan kunjungan Xi ke Indonesia pada 2013 dan membaca ulang teks lengkap pidato Xi.

Sebagai editor surat kabar, Li percaya bahwa pidato utama Xi penuh dengan emosi dan layak dibaca dengan cermat oleh siswa sekolah menengah dan universitas Indonesia yang belajar bahasa Mandarin.

“Ada banyak kata-kata China yang indah dan penggunaan referensi masa lalu dan masa kini, seperti referensi Presiden Xi. Mimpi Kamar Merah dan lagu rakyat Indonesia ‘Pengawan Solo.’ Jika Anda tahu bahasa Cina, Anda akan sangat terkesan, ”katanya.

Li, yang berdedikasi untuk mempromosikan pendidikan bahasa Tionghoa di Indonesia, telah melihat demam berkelanjutan dalam pembelajaran bahasa Tionghoa di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir.

Hal ini disebabkan proyek-proyek besar oleh China dan Indonesia untuk mempromosikan pembangunan BRI berkualitas tinggi, terutama proyek infrastruktur yang membawa teknologi China dan standar China ke Indonesia, kata Li. “Mereka membawa peluang dan manfaat pembangunan baru yang dapat dilihat dan dirasakan oleh masyarakat setempat.”

Li telah mengunjungi beberapa proyek unggulan BRI, antara lain Kereta Api Cepat Jakarta-Bandung, Jalan Tol Jakarta-Bandung, dan Kawasan Industri Xingshan, dalam satu dekade terakhir sejak inisiatif untuk membangun Jalur Sutera Maritim Abad 21 diusulkan. Sementara itu, pada Juni 2017, ASEAN Foundation, yang dipimpin oleh Li, mendirikan Pusat Kajian Budaya China bekerja sama dengan organisasi Muslim terbesar di Indonesia, Nahdlatul Ulama, untuk secara sistematis mengirimkan mahasiswa Indonesia untuk belajar di China untuk mengajarkan budaya China. dan mengembangkan keterampilan untuk era baru di bawah kerja sama Belt and Road.

“Kemahiran dalam bahasa Mandarin membantu mereka menemukan pekerjaan dengan peluang gaji yang lebih tinggi di Indonesia, karena keterampilan tersebut diperlukan untuk mengimplementasikan proyek bersama antara perusahaan China dan Indonesia,” kata Li.

READ  Feri Indonesia yang membawa 271 orang terbakar di dekat Bali

Saat ini, lebih banyak pemuda lokal Indonesia yang ingin memiliki lebih banyak kesempatan di China untuk belajar dari pengalaman pembangunan China, kata Li.

China dan Indonesia sama-sama negara berpenduduk padat, berdasarkan BRI, kerja sama antara China dan Indonesia secara bertahap berubah dari mitra strategis yang komprehensif menjadi bersama-sama membangun komunitas global masa depan bersama, kata Li, yang akan memengaruhi pembangunan secara keseluruhan. Asia dan Dunia.

Dalam pandangan Li, BRI berfokus pada kerja sama yang saling menguntungkan, tidak seperti AS dan sekutunya yang tertarik untuk membangun aliansi militer dan memburu negara-negara tertentu di tingkat ekonomi. Di era globalisasi, tidak seperti sistem unilateral yang ingin dipertahankan Amerika Serikat, Tiongkok menekankan pertukaran dan kerja sama persahabatan bilateral, multilateral, dan semua dimensi, serta secara aktif menyumbangkan kebijaksanaan dan solusi Tiongkok untuk tantangan global yang dihadapi dunia saat ini.

“Saya yakin Indonesia dapat lebih jauh memanfaatkan peluang yang dibawa oleh BRI dan bekerja sama dengan China untuk berkontribusi pada cetak biru besar kemakmuran dan pembangunan di Asia dan sekitarnya,” kata Li.