April 12, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

India mengirimkan biji-bijian ke india, Nepal, Senegal, dan Gambia

India mengirimkan biji-bijian ke india, Nepal, Senegal, dan Gambia



Pejabat itu mengatakan bahwa 256.427 ton gandum dan beras non-basmati telah diekspor sebagai bantuan kemanusiaan dari stok pusat ke negara-negara seperti Sri Lanka, Afghanistan, Zimbabwe, Bhutan, Myanmar dan Mozambik selama tahun keuangan 2015 hingga 22. (daun mint)

Pejabat itu mengatakan bahwa 256.427 ton gandum dan beras non-basmati telah diekspor sebagai bantuan kemanusiaan dari stok pusat ke negara-negara seperti Sri Lanka, Afghanistan, Zimbabwe, Bhutan, Myanmar dan Mozambik selama tahun keuangan 2015 hingga 22.

New Delhi: India akan mengirim sekitar 1,05 juta ton biji-bijian makanan ke Nepal, india, Senegal, dan Gambia pada tahun fiskal saat ini sebagai bagian dari diplomasi ekonominya, yang membebaskan pembatasan ekspor.

New Delhi: India akan mengirim sekitar 1,05 juta ton biji-bijian makanan ke Nepal, india, Senegal, dan Gambia pada tahun fiskal saat ini sebagai bagian dari diplomasi ekonominya, yang membebaskan pembatasan ekspor.

India melarang ekspor gandum dan beras rusak dan tahun lalu mengenakan pajak ekspor 20% pada varietas beras non-basmati untuk menurunkan harga.

India melarang ekspor gandum dan beras rusak dan tahun lalu mengenakan pajak ekspor 20% pada varietas beras non-basmati untuk menurunkan harga.

Department of Food and Public Supplies telah menyetujui ekspor 300.000 ton gandum ke Nepal, menekankan peran India dalam menyediakan ketahanan pangan di panggung global; 200.000 ton beras pecah ke Indonesia; 500.000 ton beras pecah telah diberikan ke Senegal dan 50.000 ton beras pecah ke Gambia atas permintaan Kementerian Luar Negeri. Ini terjadi meskipun stok gandum domestik rendah.

Food Corporation of India (FCI) sejauh ini telah membeli 26 MT gandum pada tahun pemasaran rabi 2023-24 (Oktober-Maret) dari target 34,5 MT. Februari yang panas dan hujan lebat di bulan Maret dan April mendorong produksi gandum di bawah estimasi kedua Kementerian Pertanian sebesar 112,2 MT. Menurut pejabat pemerintah, jumlah yang diperoleh sejauh ini cukup untuk memenuhi kebutuhan gandum untuk Skema Distribusi Publik (PDS). Setelah melakukan 18,5 MT ke PDS, 8,7 MT akan tersedia di pool pusat, yang akan cukup untuk skema penjualan pasar terbuka jika diperlukan. Jadi, pemerintah mengatakan tidak perlu khawatir.

Food Corporation of India (FCI) sejauh ini telah membeli 26 MT gandum pada tahun pemasaran rabi 2023-24 (Oktober-Maret) dari target 34,5 MT. Februari yang panas dan hujan lebat di bulan Maret dan April mendorong produksi gandum di bawah estimasi kedua Kementerian Pertanian sebesar 112,2 MT. Menurut pejabat pemerintah, jumlah yang diperoleh sejauh ini cukup untuk memenuhi kebutuhan gandum untuk Skema Distribusi Publik (PDS). Setelah melakukan 18,5 MT ke PDS, 8,7 MT akan tersedia di pool pusat, yang akan cukup untuk skema penjualan pasar terbuka jika diperlukan. Jadi, pemerintah mengatakan tidak perlu khawatir.

Untuk beras, per 1 Mei, tampungan pusat pemerintah memiliki 26,5 MT beras. Hingga 21 Mei, FCI telah membeli 77,2 MT padi untuk musim pemasaran kharif 2022-23 (April-September) saat ini dan 3,2 MT padi untuk musim pemasaran Rabi 2023-24 saat ini dari perkiraan target 15,7 MT.

Menjawab daun mintUntuk pertanyaan tersebut, Departemen Pangan dan Persediaan Publik mengatakan, “Ini berurusan dengan impor dan ekspor non-gandum dan beras non-basmati hanya dari stok kumpulan pusat yang tersedia di FCI. Norma WTO membatasi ekspor biji-bijian makanan dari publik persediaan yang diperoleh untuk konsumsi domestik melalui skema kesejahteraan.”

Menjawab daun mintUntuk pertanyaan tersebut, Departemen Pangan dan Persediaan Publik mengatakan, “Ini berurusan dengan impor dan ekspor non-gandum dan beras non-basmati hanya dari stok kumpulan pusat yang tersedia di FCI. Norma WTO membatasi ekspor biji-bijian makanan dari publik persediaan yang diperoleh untuk konsumsi domestik melalui skema kesejahteraan.”

Namun, bantuan kemanusiaan, sepenuhnya dalam bentuk hibah di bawah Kementerian Luar Negeri, hanya diperbolehkan untuk negara-negara yang memenuhi syarat. “Selama tahun keuangan 2022-23, tidak ada jumlah gandum dan beras yang dipasok atau diekspor ke luar negeri dari cadangan pusat departemen,” kata pejabat tersebut. Permintaan yang dikirim ke Kementerian Luar Negeri tidak dijawab.

Namun, bantuan kemanusiaan, sepenuhnya dalam bentuk hibah di bawah Kementerian Luar Negeri, hanya diperbolehkan untuk negara-negara yang memenuhi syarat. “Selama tahun keuangan 2022-23, tidak ada jumlah gandum dan beras yang dipasok atau diekspor ke luar negeri dari cadangan pusat departemen,” kata pejabat tersebut. Permintaan yang dikirim ke Kementerian Luar Negeri tidak dijawab.

Pejabat itu mengatakan bahwa 256.427 ton gandum dan beras non-basmati telah diekspor sebagai bantuan kemanusiaan dari stok pusat ke negara-negara seperti Sri Lanka, Afghanistan, Zimbabwe, Bhutan, Myanmar dan Mozambik selama tahun keuangan 2015 hingga 22.

“Selama dua tahun terakhir, biji-bijian makanan telah diberikan ke beberapa negara sebagai bantuan kemanusiaan atas rekomendasi Kementerian Luar Negeri DGFD. Data akan tersedia dengan MEA atau DGFT,” informasi pejabat itu.

“Selama dua tahun terakhir, biji-bijian makanan telah diberikan ke beberapa negara sebagai bantuan kemanusiaan atas rekomendasi Kementerian Luar Negeri DGFD. Data akan tersedia dengan MEA atau DGFT,” informasi pejabat tersebut.

Email berisi pertanyaan yang dikirim ke MEA, Kedutaan Besar Nepal pada hari Jumat tetap tidak terjawab hingga waktu pers.

Email berisi pertanyaan yang dikirim ke MEA, Kedutaan Besar Nepal pada hari Jumat tetap tidak terjawab hingga waktu pers.

Tahun lalu, hingga 22 Juni tahun fiskal, India telah mengirim 1,8 metrik ton gandum, termasuk 33.000 ton dari 50.000 ton, ke Afghanistan sebagai bagian dari bantuan kemanusiaan, kata Sekretaris Pangan Sudanshu Pandey saat itu. Selain Afghanistan, India juga mengekspor biji-bijian makanan ke Bangladesh, Bhutan, Israel, Indonesia, Malaysia, Nepal, Oman, Filipina, Qatar, Korea Selatan, Sri Lanka, Sudan, Swiss, Thailand, UEA, Vietnam, dan Yaman pada tahun keuangan terakhir .

Tahun lalu, hingga 22 Juni tahun fiskal, India telah mengirim 1,8 metrik ton gandum, termasuk 33.000 ton dari 50.000 ton, ke Afghanistan sebagai bagian dari bantuan kemanusiaan, kata Sekretaris Pangan Sudanshu Pandey saat itu. Selain Afghanistan, India juga mengekspor biji-bijian makanan ke Bangladesh, Bhutan, Israel, Indonesia, Malaysia, Nepal, Oman, Filipina, Qatar, Korea Selatan, Sri Lanka, Sudan, Swiss, Thailand, UEA, Vietnam, dan Yaman pada tahun keuangan terakhir .