Mei 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia – Buletin Observasi Musiman: Januari – Maret (Q1) 2023, Mei 2023 [EN/ID] – Indonesia

Indonesia – Buletin Observasi Musiman: Januari – Maret (Q1) 2023, Mei 2023 [EN/ID] – Indonesia

Tautan

berita utama

Status Iklim – Q1 2023: Antara Januari dan Maret 2023, sebagian besar wilayah Indonesia mengalami pola curah hujan normal dibandingkan rata-rata jangka panjang tiga puluh tahun. Namun, sebagian Sumatera, Kalimantan, Maluku, Sulawesi Utara, dan Papua mengalami curah hujan di atas normal. Sebaliknya, Bandon, Jawa Barat, Jawa Tengah, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, dan Papua Utara mengalami curah hujan di bawah rata-rata, sehingga kondisinya lebih kering daripada rata-rata jangka panjang.

Dampak Bencana – Q1 2023: Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat 747 bencana tercatat di Indonesia, turun 34% dibandingkan periode yang sama tahun 2022. Sebagian besar bencana ini disebabkan oleh bahaya hidrometeorologi seperti banjir, cuaca ekstrem, dan tanah longsor. Jumlah bencana terbesar terjadi di Jawa, terhitung hampir lima puluh persen dari semua kejadian.

Ketahanan pangan dan status gizi: Menurut Badan Pangan Nasional (NFA), pada Februari 2022, lebih dari setengah provinsi di Indonesia dianggap rawan pangan. Sembilan belas provinsi ditemukan stabil, sementara 15 provinsi memantau ketahanan pangan dan malnutrisi. situasi. Ini termasuk Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Papua.

Produksi beras: Produksi beras Badan Pusat Statistik (BPS) Januari-April 2023 mencapai 13,8 juta ton, meningkat 2,13% luas panen dan 0,56% produksi beras. Sebanyak 7,5 juta ton beras diproduksi di Jawa Timur, Jawa Tenga, dan Jawa Barat.

Prakiraan iklim untuk pertanian: Lembaga Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) memperkirakan bahwa provinsi penghasil beras besar berisiko tinggi mengalami kekeringan, dengan 45% area penanaman padi diperkirakan mengalami kekurangan curah hujan dari Mei hingga Juli 2023.

Outlook Iklim – Mei hingga Juli 2023: Peristiwa triple dip La Niña yang berlangsung selama tiga tahun berturut-turut sejak tahun 2020 akhirnya berakhir. Namun, menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) dan beberapa lembaga iklim global, indeks ENSO diperkirakan akan bergeser secara bertahap menuju fase El Niño pada semester II 2023. BMKG akan mengalami awal musim kemarau di sebagian besar provinsi di Indonesia.

READ  India dan india telah memutuskan untuk memperluas hubungan pertahanan