Juni 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

IHH Healthcare mencari akuisisi di Indonesia, Vietnam;  Mata berputar di Tiongkok

IHH Healthcare mencari akuisisi di Indonesia, Vietnam; Mata berputar di Tiongkok

Logo IHH Healthcare Berhad (IHH) terlihat pada 25 Juli 2012, menjelang pencatatannya di Bursa Singapura. REUTERS/Tim Chong/Foto File Mendapatkan hak lisensi

SINGAPURA, 1 Desember (Reuters) – IHH Healthcare ( IHHH.KL ), operator rumah sakit swasta di Asia, sedang berupaya melakukan akuisisi di pasar baru seperti Indonesia dan Vietnam, kata eksekutif puncaknya.

Perusahaan ini sudah berekspansi ke pasar seperti India dan Turki dan mengambil aset-aset bermasalah di Tiongkok.

“Ada beberapa pasar layanan kesehatan yang bagus seperti Indonesia dan Vietnam,” kata Prem Kumar Nair kepada Reuters dalam wawancara media pertamanya sejak mengambil alih jabatan CEO IHH Group pada bulan Oktober.

“Saya melihatnya dari sudut pandang asal pasien asing kami. Ini adalah pasar yang sangat kuat bagi kami,” kata Nair, seorang dokter dan eksekutif layanan kesehatan dengan pengalaman lebih dari tiga dekade di industri ini.

IHH sedang dalam proses meninjau strateginya untuk Tiongkok, dimana operasinya saat ini mengalami kerugian.

“Tiongkok adalah pasar di mana saya merasa kita harus memainkan permainan jangka panjang karena ini adalah pasar yang besar. Akan ada pasang surut, namun kita harus mengalaminya,” katanya.

IHH telah lama melihat peluang yang semakin besar di Tiongkok, negara dengan jumlah penduduk terbesar kedua di dunia, dimana penduduknya lebih makmur dan permintaan terhadap layanan kesehatan swasta semakin meningkat.

Nair juga mengatakan bahwa IH bertujuan untuk tumbuh secara organik dengan menambah 4.000 tempat tidur baru di Malaysia, India, Hong Kong, Turki, dan Eropa selama lima tahun ke depan. Lembaga tersebut saat ini memiliki 12.000 tempat tidur.

Terdaftar di Singapura dan Malaysia sejak tahun 2012, IHH beroperasi di 10 negara dengan 83 rumah sakit dan lebih dari 65.000 karyawan, menurut situs webnya.

READ  Menteri RI Bantah Total Larangan Ekspor LNG Bisa Diperbaharui 2-3 Bulan Lagi

Perusahaan ini memiliki kapitalisasi pasar sekitar $11 miliar pada hari Jumat, yang merupakan perusahaan kesehatan terbesar keempat di Asia Pasifik kecuali Jepang, menurut data LSEG.

Laba bersih kuartal ketiganya meningkat lebih dari dua kali lipat dibandingkan tahun lalu menjadi 532,1 juta ringgit, terutama karena jumlah pasien yang lebih tinggi.

Namun, persaingan di sektor ini semakin ketat, dan perusahaan serta investor telah mengambil alih aset layanan kesehatan, dengan mengandalkan kemampuan sektor ini untuk mengatasi peningkatan permintaan dan kondisi ekonomi yang sulit.

Columbia Asia, perusahaan kecil yang fokus di Asia Tenggara dan didukung oleh perusahaan aset alternatif TPG (TPG.O), membeli Ramsay Sime Darby Health Care seharga 5,7 miliar ringgit pada bulan November.

Thomson Medical Singapura (THOS.SI) pada bulan Juli setuju untuk membeli Far East Medical Vietnam dari perusahaan pembelian layanan kesehatan Quadria Capital seharga $381 juta.

“Kami senang adanya persaingan karena ini menunjukkan bahwa kami berada di pasar layanan kesehatan yang tepat,” kata Nair. “Kami tidak ingin membayar lebih untuk aset. Kami akan membayar untuk apa yang benar, apa yang terakumulasi, apa yang sesuai dengan rencana ekspansi kami.”

($1 = 4,6770 ringgit)

Pernyataan Yandoltra Nui; Disunting oleh Edwina Gibbs

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensiMembuka tab baru

Yantoultra Ngui adalah koresponden transaksi Asia Tenggara dengan Reuters di Singapura, yang meliput transaksi M&A dan pasar modal di wilayah yang berkembang pesat, yang merupakan tempat menarik bagi investor startup, unicorn, dan IPO. Dia sebelumnya adalah reporter di Bloomberg dan The Wall Street Journal. Khususnya, ia adalah bagian dari tim WSJ yang meliput skandal keuangan di dana negara Malaysia 1MDB. Yandoultra lulus dari Universiti Putra Malaysia dengan gelar MBA di bidang Keuangan pada tahun 2010.

READ  Paus angkat 2 uskup di Indonesia