Februari 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Seniman Indonesia Uniser atas karya seninya yang melampaui batas waktu, batas, dan budaya

Seniman Indonesia Uniser atas karya seninya yang melampaui batas waktu, batas, dan budaya

Kolase seniman Indonesia Unisar dan banyak karyanya ditampilkan di Art Fair Philippines 2023.

MANILA, Filipina – Pameran seni Filipina 2023 baru-baru ini menandai tahun ke-10 dan menampilkan banyak seniman lokal dan internasional, di antaranya seniman dekorasi Indonesia Yunisar.

Tidak hanya pameran tunggalnya yang istimewa, pameran seni itu juga menampilkan bincang-bincang untuk membahas karya seninya, yang juga dipresentasikan dalam buku “Unisar: Perspektif Baru” yang baru saja diterbitkan.

Pembicaraan tersebut membahas bagaimana karya Uniser menonjol di antara seni sosio-politik yang marak di negaranya tiga dekade lalu, keterlibatannya dengan kelompok seni Kelombok Seni Rupa Jandela, dan keterlibatannya dalam seni pahat.

Untuk menggali lebih dalam seninya, Philstar.com Gajah mendekati Unisar melalui galeri untuk membahas kesamaan budaya antara seniman Indonesia dan Filipina. Talkshow Art Fair Philippines 2023 diadakan di GAJA Gallery.

Tanggapan Uniser diterjemahkan oleh Lisa Markus, manajer galeri Jakarta, yang memuji pembicaraan tersebut karena menunjukkan keseriusan yang mendorong diskusi lebih dalam tentang karyanya.

“Saya sangat terbuka untuk interpretasi di luar saya sendiri, dan saya suka karya saya tidak dibatasi, jadi wawasan tentang dunia seni Filipina sangat berharga bagi saya,” tambah Uniser.

Periklanan

Gulir untuk melanjutkan

Karena industri menghubungkan seninya dengan situasi politik Indonesia bertahun-tahun lalu, sang seniman yakin karya-karyanya terlepas dari itu.

Terkait: Menemukan Kehidupan dalam Kekacauan Kosong: Alex Maceda di Jalur Artistiknya yang Tidak Biasa

Namun, diakuinya, “Memang ada yang membaca karya saya melalui lensa itu, atau melihatnya sebagai tandingan atau penggagal kejenuhan seni politik.”

Prosesnya memiliki esensi yang sama dengan karya-karyanya sebelumnya, menangkap bentuk-bentuk material di sekitarnya daripada sebuah “narasi besar nasional”. Namun, sang seniman menegaskan bahwa ia tidak menentang orang lain yang menafsirkan atau mengontekstualisasikan karya seninya melalui lensa politik.

READ  ISA - Inforial menjadi produsen bahan bakar bebas karbon pertama di Indonesia

“Itu menambah lapisan menarik untuk membaca karya saya dan, terkadang, bisa mengejutkan saya,” kata Uniser.

Seniman Filipina dan gaya menjembatani

Unisar mengaku tidak sepenuhnya mengetahui seniman Filipina atau kreasi seni Filipina melalui lensa sosial politik. Dia sangat menyadari pencapaian mereka.

Ronald Ventura, misalnya, mendapat perhatian setelah lelang rekornya di Hong Kong. Seringkali, Unisar belajar tentang seniman lain berdasarkan bagaimana karya mereka diterima oleh publik, bukan karya seniman atau tema yang digunakan, tetapi itu tidak menyurutkan minatnya, katanya.

“Akan menarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang persamaan dan perbedaan cara seniman Indonesia dan Filipina menggambarkan tema sosial. Kami berdua memiliki sejarah kolonialisme dan pemerintahan totaliter,” kata Uniser.

Terkait: ‘Museum Perjalanan’ Yayasan Nayong Filipino pergi ke Tarlac

Artis bertanya-tanya apakah ada artis di kedua negara yang saling mempengaruhi. Melihat kembali ke masa kuliahnya, dia belajar tentang seniman Prancis Paul Cézanne, yang memiliki pengaruh kuat pada karyanya.

“Alangkah baiknya jika siswa sekarang memiliki lebih banyak eksposur ke tetangga kita di Filipina dan negara-negara Asia Tenggara lainnya — jika tidak melalui perjalanan, maka melalui buku dan ruang digital,” tambahnya.

Unisar mencatat berapa banyak seniman Filipina dan Indonesia yang dipengaruhi oleh tradisi seni Eropa, akibat masa kolonial mereka. Itu mungkin telah meninggalkan bekas yang tak terhapuskan pada kancah seni lokal mereka masing-masing, tetapi seniman Filipina dan Indonesia mampu merekonsiliasi gaya Barat dengan metode dan estetika tanah air mereka.

“Namun, menurut saya Filipina lebih banyak melestarikan gaya seni Barat, sedangkan Indonesia cenderung bergerak ke arah estetika lokal,” katanya sebelum merenungkan asuhan dan pengaruhnya.

Unisar lahir di Dalavi, Sumatera Barat, namun pindah ke Yogyakarta, Jawa, di mana ia lebih mengenal berbagai gaya seni rupa kontemporer sebagai modal budaya Indonesia. Jika dia tetap tinggal di Dalavi, katanya, visinya tentang seni hanyalah lukisan pemandangan, masih sangat dipengaruhi oleh seni Eropa.

READ  Di Indonesia, seekor burung coklat adalah bukti evolusi turbo-charged

Seniman menyimpulkan dengan menawarkan pola pikir utama yang dia kaitkan dengan umur panjangnya di kancah seni internasional, “Jujurlah pada diri sendiri, temukan karakter dan identitas Anda. Itulah yang penting.”

Terkait: Basquiat-Warhol: Duo artistik langka bersatu kembali di Paris