Juni 20, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Hutan berukuran Belgia menghadap ke penebangan dari minyak sawit Indonesia

  • Para ahli mengatakan pengendalian deforestasi yang terkait dengan industri minyak sawit sangat penting jika Indonesia ingin mencapai target pengurangan emisi jangka panjang.
  • Konsesi kelapa sawit yang ada mencakup 3,5 juta hektar (8,65 juta hektar) hutan alam lainnya, yang dapat dihancurkan dalam tiga tahun karena permintaan akan minyak sawit terus meningkat.
  • Para ahli telah meminta pemerintah untuk melindungi hutan dengan memperluas dan memperkuat larangan perizinan perkebunan baru.
  • Mereka juga menyerukan penerapan nilai keamanan tinggi dan pendekatan stok karbon tinggi untuk mengidentifikasi area yang akan dilindungi.

JAKARTA – Indonesia bisa kehilangan sebagian hutan hujan tropisnya yang lebih besar dari Belgia karena perkebunan kelapa sawit dalam tiga tahun ke depan, tanpa tindakan saat ini, para aktivis memperingatkan. Ini akan meniadakan komitmen pemerintah sendiri untuk mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2070.

Indonesia telah melarang perkebunan kelapa sawit baru mulai tahun 2018 untuk mencegah deforestasi yang terkait dengan produksi minyak sawit. Tetapi konsesi yang ada memiliki hutan yang luas. Hutan seluas 3,5 juta hektar (8,65 juta acre) ini – bisa dihancurkan dalam waktu tiga tahun, kata Angalia Putri, direktur program hutan dan iklim di Madani, sebuah badan amal lingkungan.

Dia mencatat bahwa perusahaan harus mengembangkan konsesi mereka dalam waktu tiga tahun atau risiko tanah akan dianggap “ditinggalkan” akan diambil alih oleh negara dan diserahkan kepada perusahaan lain berdasarkan peraturan yang ada.

“Jadi pohon kelapa sawit dan hutan alam harus ditanam [in the concessions] Akan menghilang, ”kata Angalia pada Mongabe.

Ia menambahkan, program biodiesel pemerintah yang berupaya untuk membuang solar berbahan bakar fosil menjadi senyawa yang mengandung bahan bakar minyak sawit, juga mengancam deforestasi. Proyek konversi biodiesel Indonesia yang ambisius, yang paling ambisius di dunia, akan membutuhkan 15 juta hektar (37 juta acre) – seperlima dari Kalimantan – perkebunan kelapa sawit baru, kata pemerintah.

Meskipun tidak jelas apakah perkebunan baru akan didirikan di kawasan yang sudah gundul, proyek tersebut menambah tekanan lebih lanjut untuk menebangi hutan alam di dalam konsesi kelapa sawit yang ada, kata Angalia.

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa jika permintaan biofuel meningkat dari waktu ke waktu, kita akan keluar dari minyak sawit mentah pada tahun 2023 atau 2024, katanya. “Tentu ini menjadi tekanan besar bagi hutan alam kami dan The Beatles. Jika kami menghancurkan semua hutan alam [inside concessions] Untuk biofuel [production]Kami akan kehilangan tujuan yang ditetapkan oleh pemerintah Indonesia untuk mengubah hutan tropis negara kembali menjadi karbon pada tahun 2030.

READ  Global Bombardier Menyerahkan 7500 dengan yang pertama berbasis di Indonesia

Sasaran tersebut merupakan bagian dari sasaran yang lebih besar untuk mencapai emisi karbon netto-nol pada tahun 2070; Kedua motif tersebut telah diejek oleh para ahli dan aktivis karena sebagian besar tidak dapat diandalkan.

Perkebunan kelapa sawit baru telah didirikan di Beetland, di luar Balangaraya, Kalimantan Tengah, Indonesia. Gambar Merah A. Butler / Mongabe.

Tidak ada ulasan, tidak ada penarikan

Hutan primer Indonesia yang tersisa terletak di bagian timur Papua, yang termasuk dalam provinsi administratif Papua dan Papua bagian barat.

Di Papua bagian barat, survei pemerintah baru-baru ini mengidentifikasi 383.431 hektar (947.479 hektar) – dua setengah kali lebih besar dari London – kawasan hutan yang dicadangkan untuk perkebunan kelapa sawit.

Di provinsi Papua belum ada review serupa di negara tetangga. Laporan baru Ini menunjukkan setidaknya 685.388 hektar (1,69 juta hektar) hutan di dalam konsesi kelapa sawit oleh Greenpeace. Hampir dua pertiganya adalah hutan primer dan sekitar seperenamnya adalah hutan bit.

Hutan primer dan arang dilindungi secara eksplisit di bawah Pembatasan Izin Palmyra, tetapi kebijakan ini tidak berlaku lagi untuk konsesi yang dibuat sebelum penerapannya. Dan mereka mungkin tanpa tindakan tambahan untuk melindungi hutan ini Hancur secara hukum Untuk menanam kelapa sawit.

Greenpeace memperkirakan bahwa deforestasi di provinsi Papua dapat melepaskan 71,2 juta metrik ton karbon – setara dengan hampir setengah dari total emisi Indonesia pada tahun 2018, atau setengah dari emisi penerbangan global pada tahun yang sama.

Greenpeace mengatakan angka ini konservatif karena tidak memperhitungkan karbon yang tersimpan di air tanah seperti arang. Menurut Juru Kampanye Hutan Greenpeace Ari Rhombas, melestarikan hutan ini adalah bagian penting untuk mencapai penyerap karbon jangka panjang atau target nol bersih.

“Jika segera dilakukan dengan mencabut izin yang ada, maka pemerintah Indonesia bisa menyelamatkan sisa karbon di konsesi Papua,” ujarnya. “Jika ini tidak dilakukan, target emisi nol-bersih 2070 pasti tidak akan tercapai.”

Deforestasi di Pegunungan Arbak di barat provinsi Papua, Indonesia. Gambar Merah A. Butler / Mongabe.

Kebijakan yang lemah

Para ahli mengatakan sudah ada kebijakan untuk mencegah deforestasi. Tetapi mereka tidak memadai atau diterapkan secara ketat.

Moratorium Izin Kelapa Sawit 2018 adalah satu hal. Ia tidak hanya berhenti mengeluarkan izin untuk kebun baru, tetapi juga menuntut agar izin yang ada ditinjau kembali. Namun menurut Greenpeace, tidak ada satupun izin yang dicabut sebagai bagian dari proses ini, padahal banyak yang diberikan melanggar hukum dan peraturan yang ada.

READ  Cluster COVID-19 baru terbentuk setelah tes positif oleh pembantu Indonesia yang bekerja sebagai anggota tim kabin SIA

Bahkan jika suatu konsesi ditemukan ilegal, tidak ada mekanisme default untuk mendesain ulang lahan menjadi hutan, yang memungkinkan pemerintah daerah dengan mudah membagi-bagikan lahan kepada entitas lain di bawah izin baru.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengatakan sedang menghadapi masalah ini.

“Kami sedang membahas peraturan kabinet tentang bagaimana mencabut izin yang telah diberikan,” kata Ketua Eksekutif Kementerian, Rwanda Agung Sukardiman, dalam jumpa pers pada 22 Maret. “Kami melindungi hutan primer kami sehingga tujuan nasional kami adalah mengurangi emisi dengan mencegah deforestasi. [can be met]. ”

Meningkatnya kekurangan tinjauan izin, larangan itu berakhir pada September tahun ini. Tanpa perpanjangan, perizinan minyak sawit, yang sebelumnya tidak dibatasi, akan dilanjutkan, yang akan semakin menekan hutan alam, kata Jasmine Putteri, konsultan proyek Indonesia untuk Indonesian Rainforest Foundation Norway (RFN).

Hanya memperpanjang larangan saja tidak cukup, kata Trias Fedra, manajer proyek di Palmyra Management di Madani. Dia mengatakan, pemerintah harus memperkuatnya dengan memasukkan ketentuan yang secara eksplisit melarang penebangan hutan alam dan air tanah di dalam konsesi yang ada.

“Oleh karena itu melanjutkan kebijakan moratorium kelapa sawit dengan unsur konservasi hutan alam dan peningkatan produktivitas perkebunan kelapa sawit sangat penting dalam pencapaian visi jangka panjang Indonesia,” kata Trias.

Lahan baru-baru ini dibuka untuk membuka jalan bagi kelapa sawit di Indonesia.  Gambar Merah A.  Butler / Mongabe.
Lahan baru-baru ini dibuka untuk membuka jalan bagi kelapa sawit di Indonesia. Gambar Merah A. Butler / Mongabe.

Nilai keamanan yang lebih tinggi dan stok karbon yang lebih tinggi

Menentukan kawasan mana yang memiliki nilai konservasi tertinggi (HCV) dan / atau kandungan karbon tinggi (HCS) merupakan aspek penting dari konservasi hutan, menunjuk bahwa kawasan tersebut harus dilindungi dari deforestasi berikutnya.

City Noorpaya, Menteri Lingkungan Hidup dan Hutan tahun 2020 Kata Kantornya telah mengidentifikasi sekitar 1,5 juta hektar (3,7 juta hektar) kawasan NKT potensial dalam 345 konsesi kelapa sawit, dengan total luas sekitar 3,6 juta hektar (8,9 juta hektar).

Rizaldi Boer, direktur Pusat Manajemen Risiko dan Peluang Iklim Asia Tenggara dan Pasifik di Institut Pertanian Bogor (IPP), mengatakan pemerintah telah mulai membahas adopsi pendekatan HCV dan HCS dalam jasa ekosistem berbayar. Ini akan melihat manfaat yang ditawarkan kepada petani atau pemilik tanah sebagai imbalan untuk mengelola tanah mereka untuk menyediakan jasa lingkungan.

Masalahnya, regulasi dalam kasus ini belum keluar, kata Rizaldi.

Jika konsep NKT dan SKT digunakan untuk mengidentifikasi kawasan dengan jasa ekosistem tinggi, hutan besar dapat dilindungi dari deforestasi, karena lebih dari 60% industri dan perkebunan kelapa sawit memiliki jasa lingkungan yang tinggi, tambah Rizaldi.

READ  INDONESIA: Keluarga anggota parlemen divaksinasi dengan sejumlah komplikasi karena total COWIT-19 negara sekarang mencapai hampir 1,35 juta

Dia mengatakan kepada pemilik tanah untuk menerapkan konsep HCV dan HCS “sekarang, masih sukarela”.

Risalty Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSBO) mengutip pendekatan HCV dan HCS sebagai contoh program sertifikasi yang harus dipatuhi oleh anggotanya. RSPO, yang secara luas dianggap sebagai standar emas untuk memperoleh Sertifikat Keberlanjutan di Palmyra, harus ditanam setelah November 2005 agar tidak mengubah wilayah yang diperlukan untuk pengelolaan untuk mempertahankan hutan primer atau hutan NKT. Pada November 2018, RSPO mulai menuntut anggotanya untuk melindungi hutan SKT juga.

“Mereka yang menjadi anggota RSPO tidak akan berani menebangi hutan di dalam konsesinya. Jika perkebunan sawit yang didirikan setelah 2005 bertanggung jawab atas deforestasi, [the companies] Anda harus membayar pelunasan dan denda, ”kata Rizaldi.

Indonesia juga memiliki program sertifikasi stabilitas dalam negeri sendiri, yang dikenal dengan ISPO. Berbeda dengan RSBO yang bersifat sukarela, pemerintah Indonesia telah mewajibkan kepatuhan ISBO bagi semua petani. Tetapi ISBO mengatakan bahwa kawasan HCV tidak dapat dihancurkan dan HCV harus diidentifikasi Tidak terdefinisikan Prosedur identifikasi jelas dan berdasarkan undang-undang dan peraturan nasional yang tidak mendukung konsep NKT dan tidak mewajibkan dilakukannya penilaian NKT sebelum deforestasi.

ISBO juga tidak menerima pendekatan HCS.

Itu sebabnya saya bersikeras ini adalah kebijakan sertifikasi [ISPO] Elemen ini harus ditambahkan [HCV/HCS] Padahal itu elemen wajib, ”kata Rizaldi.

Kementerian Lingkungan Rwanda mengatakan kementerian tersebut memiliki peta resolusi tinggi yang menunjukkan konsesi apa yang dimiliki hutan HCV dan HCS.

“Tetapi mereka yang menentukan apakah suatu bagian adalah HCV atau HCS dilisensikan,” katanya. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu [of the HCV/HCS area] Suka itu? Apakah akan dikelola oleh pemegang lisensi, atau dikembalikan kepada pemerintah? Itu dia [determined] Kasus per kasus. “

Gambar spanduk: Perkebunan kelapa sawit di Malaysia. Gambar Merah A. Butler / Mongabe.

Umpan balik: Gunakan Formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Biofuel, emisi karbon, perubahan iklim, perubahan iklim dan kehutanan, kebijakan iklim, konservasi, deforestasi, pendorong deforestasi, pengurangan emisi, lingkungan, kehutanan, hutan, tata kelola, emisi gas rumah kaca, kelapa sawit, minyak sawit, perkebunan, konservasi hutan hujan, Hutan hujan Deforestasi, Pengrusakan Hutan Hujan, Hutan Hujan, Ancaman Terhadap Hutan Hujan, Deforestasi Tropis, Hutan Tropis