Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Fuller menyelesaikannya dengan kemenangan di Indonesia Masters

Fuller melakukan wire-to-wire di BNI Indonesian Masters yang dipersembahkan oleh TNE

David Puig dari LIV Golf finis ketiga, enam tembakan di belakang Fuller.

JAKARTA, Indonesia – Gaganjeet Fuller menampilkan penampilan luar biasa untuk menjuarai BNI Indonesian Masters yang dipersembahkan oleh TNE, untuk gelar kelimanya di tanah Indonesia dan kemenangan wire-to-wire keempat dalam karirnya di Asian Tour.

Pemain berusia 35 tahun dari Amritsar itu mencetak 4-under 67 terakhir di Royal Jakarta Golf Club untuk finis kelima pada tanggal 18 dan finis di 24-under, unggul lima pukulan dari peringkat kedua Karandeep Kochhar dari India.

Ben Campbell dari Selandia Baru, pemenang Hong Kong Terbuka hari Minggu lalu, dan petenis Spanyol David Puig finis ketiga dengan putaran 65 dan 66 masing-masing, enam di belakang Fuller – di acara terakhir Seri Internasional.

Ini menandai pertama kalinya Fuller mengangkat trofi tersebut dan dengan bangga ia sejajar dengan tiga kemenangan Indonesia Terbuka dan satu gelar Undangan Presiden Indonesia.

Dan ini merupakan kemenangannya yang ke-11 dalam karirnya di Asian Tour – kemenangan terbanyak yang diraih oleh pegolf India, dengan Arjun Atwal dan Jyoti Randhawa berada di posisi terbaik berikutnya dengan delapan gelar.

Itu merupakan kemenangan pertamanya sejak menjuarai Mantri Indonesia Open Agustus tahun lalu.

Dia memulai hari dengan keunggulan 7 pukulan yang nyaman dan memegang kendali penuh sebelum beberapa kesalahan di tahap penutupan membuat galeri besar terus menebak-nebak.

Pada par-3 ke-15, dia mengejutkan semua orang ketika dia menemukan air dengan pukulan tee-nya, tetapi setelah melakukan drop, dia memasukkan putt untuk bogey dengan par-tiga sempurna hingga jarak 6 kaki.

Keunggulannya dipotong menjadi tiga pada saat itu dari Kochhar dan Puig, dan ketika ia melepaskan tembakan keduanya dalam posisi yang sulit di lereng berumput di bunker sisi hijau pada par-4 ke-16, sepertinya kesenjangan akan semakin dekat.

READ  Perayaan Idul Fitri di Indonesia, Malaysia setelah COVID-19 | Berita agama

Namun, ia bisa dibilang menjadi yang terbaik dalam pertandingan ini ketika ia melepaskan tembakan untuk mendapatkan birdie yang tidak terduga untuk mengembalikan keunggulannya menjadi empat.

Elangnya di angka 18 dipasang di kayu fairway yang dipukul dengan indah hingga jarak 20 kaki.

“Ini tidak mudah. ​​Ini adalah Asian Tour wire-to-wire keempat saya,” kata Fuller, yang menunjukkan tekad luar biasa untuk memimpin event tersebut dengan catatan putaran pembukanya yang ke-63.

“Itu adalah kemenangan tujuh pukulan, saya pernah melakukannya di masa lalu dan saya berkata pada diri sendiri bahwa saya siap melakukannya minggu ini.

“Saya bermain bagus hari ini. Saya sedikit kesulitan di pertengahan ronde, ada peregangan ketika saya mencoba level terbaik saya tetapi saya tidak membuat birdie tetapi chip nomor 16 berbalik. Dan, tentu saja, elang itu yang terakhir.

Kemenangan wire-to-wire lainnya terjadi di Macau Open 2012 dan 2017 serta Indonesia Open 2013.

“Secara keseluruhan, menurut saya ini merupakan pencapaian yang luar biasa bagi saya dan saya sangat bangga pada diri saya sendiri,” tambah Fuller yang hari ini mengungkapkan bahwa neneknya lahir di Indonesia.

“Saya telah bermeditasi sejak saya berusia 14 tahun dan saya rasa ini adalah tahun ke-17 saya mengikuti tur. Selama bertahun-tahun saya telah belajar bagaimana menangani tekanan dan terutama kondisi dan atmosfer yang saya alami dalam tiga ronde terakhir. Jadi, menurut saya pengalaman masa lalu banyak membantu saya.

Sebagai bonus tambahan baginya, kemenangannya memindahkannya dari peringkat 46 ke peringkat kedelapan di The International Series Order of Merit, dan ia menjadi satu-satunya yang tercepat kedua hingga kedelapan di putaran kedua acara LIV Golf Promotions dalam tiga minggu. Di Abu Dhabi. Tiga pemenang teratas di sana akan lolos ke LIV Golf League tahun depan.

READ  Indonesia mendesak negara-negara G7 untuk pendanaan iklim

Kochhar juga berkompetisi di Abu Dhabi dan hari ini merayakan pencapaian terbaiknya di Asian Tour.

Dia berkata: “Hari yang baik dari awal hingga akhir. Cara saya memukul bola beberapa hari terakhir, saya berkata pada diri sendiri bahwa saya akan mendapat banyak peluang, jadi saya harus bersabar.

“Saya pikir saya melakukannya dengan baik hari ini. Saya bersabar sepanjang pertandingan, memberi diri saya peluang dan memperpanjang beberapa putt yang bagus. Dua dua putt yang bagus di akhir, saya pikir itu menjaga momentum tetap berjalan. Jadi ya, secara keseluruhan cukup bahagia dan menantikan libur seminggu.

Pemain Korea Kyongjun Moon mencetak angka 65 untuk finis di posisi kelima, tujuh di belakang sang juara.

Kelas Asian Tour Taiwan menuju ke China-Taipei di sebelah Taifang Open. Turnamen yang akan memulai debutnya di Asian Tour dalam Asian Development Tour ini akan digelar di Taifang Golf Club mulai 30 November hingga 3 Desember.