Oktober 17, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Delta Kovit Rise, Menteri Kesehatan Indonesia tentang Efisiensi Rumah Sakit

Kapasitas tempat tidur rumah sakit pemerintah Indonesia telah ditambahkan dalam persiapan untuk peningkatan pasca-liburan untuk infeksi Pemerintah, tetapi beberapa bagian negara masih terbaring di tempat tidur karena kasus harian mencapai ketinggian baru, kata Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq.

Dia mengatakan kepada “Street Sequins Asia” CNBC bahwa sekitar 130.000 tempat tidur di Indonesia didedikasikan untuk pasien Pemerintah, dan hingga kemarin, 72.000 berada di tempat tidur yang terisolasi.

Namun dia mengakui bahwa bangsa Asia Tenggara menghadapi dua masalah.

“Masalah pertama adalah akselerasinya jauh lebih cepat daripada yang kita lihat di Januari dan Februari,” katanya. “Itulah mengapa kami meluncurkan pembatasan pergerakan minggu depan untuk memastikan bahwa area yang paling padat … memperlambat jumlah pasien yang masuk ke rumah sakit.”

Dia mengatakan telah terjadi peningkatan kasus baru variasi delta yang pertama kali terdeteksi di India.

Indonesia memperketat pembatasan hotspot yang terinfeksi minggu lalu dan mengumumkannya pada hari Kamis Tindakan darurat yang parah akan diberlakukan mulai 3 Juli hingga 20 Juli.

Di wilayah Jakarta sudah mencapai 90% dari kapasitas tempat tidur.

Kasta Pudi Gunadi

Menteri Kesehatan Indonesia

Masalah kedua adalah infeksi terkonsentrasi di beberapa bagian negara, terutama di pulau Jawa yang padat penduduknya.

“Di wilayah Jakarta sudah mencapai 90% dari kapasitas tempat tidur,” katanya, Rabu.

John Kelfand dari Komite Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit mengatakan negara-negara seperti Indonesia membutuhkan “tindakan cepat” untuk mengakses vaksin.

“Setiap hari kita melihat variasi delta ini mendorong Indonesia lebih dekat ke jurang bencana Pemerintah-19.” Ketua Delegasi Indonesia, Gelfand dari IFRC, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Tidak ada penguncian nasional

Menteri Kesehatan Indonesia Indonesia dikatakan mendorong operasi Pemerintah yang lebih keras, Tetapi mengatakan kepada CNBC bahwa para pejabat tidak akan mempertimbangkan penguncian nasional.

“Tentu saja tidak, karena … cluster itu hanya di wilayah tertentu,” katanya. “Kalimanthan tidak memiliki ini. Sulawesi tidak memiliki ini. Sebagian besar Sumatera tidak memiliki ini, dan (dan) Pali masih memegang kendali.”

Menteri Pariwisata Indonesia mengatakan kepada Reuters minggu ini Negara ingin membuka kembali Bali, Tujuan populer untuk liburan, harus “hati-hati” pada akhir Juli atau awal Agustus, tetapi dalam peristiwa baru-baru ini.

Di Sumatera dan Kalimantan, hanya 30% hingga 40% tempat tidur rumah sakit yang digunakan, kata Menteri Kesehatan Pudi. “Itu tidak didistribusikan secara merata.”

Wisma Atlet Kovit-19 Seorang pasien Kovit-19 di dalam lingkungan rumah sakit darurat.

| Gambar sofa | roket ringan | Gambar Getty

Dia mengatakan Indonesia dapat meningkatkan produksi oksigen jika diperlukan dan negara telah mengalihkan beberapa pasokan industri ke rumah sakit.

Namun, distribusi menjadi kendala karena pabriknya sebagian besar berada di Jawa Barat dan Jawa Timur, sedangkan Jawa Tengah membutuhkan pasokan oksigen, katanya.

Peningkatan vaksin

Sedangkan untuk vaksin, Pudi mengatakan negara telah memberikan 43 juta suntikan kepada sekitar 28 juta orang. Jumlah ini lebih dari 10% dari sekitar 276 juta penduduk Indonesia.

Tingkat vaksin dikatakan stabil minggu ini di sekitar 1 juta per hari.

“Presiden kami mengatakan kepada saya untuk meningkatkan dosis dari 1 juta menjadi 2 juta sehari dan itu dapat dicapai … karena sekarang kami meminta semua sektor swasta, semua polisi dan semua tentara untuk membantu kami,” katanya.

Pudi mengatakan Indonesia telah menerima sumbangan dari China, Jepang, Australia, Amerika Serikat dan Kovacs, sebuah koalisi global yang berupaya memvaksinasi negara-negara miskin. Ini juga termasuk perjanjian untuk membeli vaksin Astrogeneka dan Pfizer, kata.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, dari 21 Juni hingga 27 Juni, kasus baru Kovit di Indonesia meningkat 60% dibandingkan minggu sebelumnya. Sekitar 2.476 kematian dilaporkan selama periode itu.

Hingga 29 Juni, Indonesia telah mengkonfirmasi 2,16 juta infeksi virus corona dan 58.024 kematian, menurut data Universitas Johns Hopkins.

READ  Dampak COVID-19 terhadap Indonesia dan status globalnya