April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Ekspor batubara termal Indonesia mencapai puncak baru pada awal tahun 2024: Maguire – TradingView News

Ekspor batubara termal Indonesia mencapai puncak baru pada awal tahun 2024: Maguire – TradingView News

Eksportir batu bara termal terbesar dunia ini berada di jalur yang tepat untuk mengalahkan rekor penjualan tahun lalu setelah perkiraan ekspor untuk dua bulan pertama tahun 2024 naik hampir 25% dari periode yang sama pada tahun 2023.

Ekspor batubara termal dan bitumen termal Indonesia – yang digunakan dalam pembangkit listrik – mencapai 90 juta metrik ton pada bulan Januari dan Februari, naik 24% dari dua bulan yang sama pada tahun 2023, menurut data pelacakan kapal Kpler.

Thomson ReutersIndonesia mengekspor batubara setiap tahunnya ke pasar-pasar utama

Pada tahun 2023, ekspor Indonesia mencapai angka tertinggi baru yaitu sebesar 504,6 juta ton, sehingga jika laju ekspor yang pesat sepanjang tahun ini terus berlanjut, tahun 2024 akan menandai angka tertinggi baru dalam ekspor bahan bakar energi yang sangat berpolusi dari Indonesia.

Tempat Terbaik & Tidak Diketahui

Tiongkok, India, Korea Selatan, dan Filipina merupakan pasar utama batubara Indonesia, yang masing-masing menyumbang 33%, 15%, 5,8% dan 5,1% ekspor sejauh ini.

Selain Jepang, pasar-pasar tersebut merupakan lima besar tujuan batubara Indonesia pada tahun 2023.

Dalam hal volume, 29,4 juta ton yang dikirim ke Tiongkok hingga Februari hampir 9% lebih rendah dibandingkan dua bulan pertama tahun 2023.

Namun data pelacakan kapal Kpler memperkirakan 21 juta ton muatan batubara telah dimuat atau sedang dimuat namun belum dipastikan tujuan akhirnya di paparan kapal.

Sebagian besar kargo tersebut kemungkinan besar menuju ke Tiongkok, konsumen batu bara terbesar di dunia, namun hal tersebut mungkin baru dapat dikonfirmasi setelah liburan Tahun Baru Imlek.

Ekspor batubara termal musiman Indonesia ke pasar-pasar utama
Thomson ReutersEkspor batubara termal musiman Indonesia ke pasar-pasar utama

READ  Penjualan Indonesia jatuh di bulan April

Ekspor ke India naik menjadi 13,5 juta ton pada tahun ini hingga bulan Februari, yang tertinggi dalam jangka waktu tersebut sejak tahun 2020.

India telah mengimpor total 100,85 juta ton batubara Indonesia pada tahun 2023, dengan ekspor india pada tahun 2024 sejauh ini meningkat 3,5% dibandingkan laju ekspor pada tahun 2023.

Ekspor ke Korea Selatan, Filipina, Jepang dan Malaysia semuanya turun sedikit pada tahun 2023 dibandingkan periode yang sama pada tahun 2023, namun volume tersebut kemungkinan akan mengalami revisi naik lagi pada bulan tersebut setelah eksposur kapal diperbarui.

Faktor pendorong utama permintaan batu bara di negara-negara tersebut adalah seberapa baik perekonomian Tiongkok pulih dari penurunan yang terjadi sejak tahun 2022.

Krisis kredit yang berkepanjangan di sektor aset utama Tiongkok telah melumpuhkan aktivitas di sektor konstruksi dan industri berat Tiongkok. Namun Beijing diperkirakan akan mengumumkan langkah-langkah stimulus baru yang bertujuan untuk menghidupkan kembali pertumbuhan pada pertemuan parlemen bulan depan.

Jika berhasil, aktivitas industri dan penggunaan energi akan meningkat di wilayah lain di Asia karena pemasok barang dan produk ke Tiongkok juga meningkat.

Aktivitas industri dan konsumsi batu bara di Vietnam diperkirakan akan meningkat jika pertumbuhan ekonomi Tiongkok membaik.

Ekspor batu bara Indonesia ke Vietnam akan meningkat sebesar 600.000 ton hingga mencapai rekor 2,15 juta ton pada Januari hingga Februari 2023.

Vietnam mengimpor 17,6 juta ton pada tahun 2023, sehingga sudah berada pada tahap yang tepat untuk mencapai puncak baru pada tahun 2024.

Jika industri konstruksi Tiongkok pulih pada tahun 2024, hal ini akan meningkatkan permintaan di seluruh rantai pasokan bahan konstruksi dan suku cadang dalam bentuk pabrik semen dan baja di Vietnam.

READ  Perusahaan apresiasi kendaraan Indonesia, Kozak, akan beralih sepenuhnya ke kendaraan listrik pada tahun 2030

Hal ini, pada gilirannya, dapat meningkatkan total konsumsi batubara Vietnam, dimana penggunaan energi secara keseluruhan meningkat seiring dengan produksi industri, dan membantu eksportir batubara Indonesia mencapai rekor penjualan baru pada akhir tahun ini.