Februari 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Di Bali, orang Rusia yang berperilaku buruk menyebabkan kebencian lokal

Di Bali, orang Rusia yang berperilaku buruk menyebabkan kebencian lokal

Mereka datang ke sini, mereka mengambil pekerjaan kami, dan mereka bahkan tidak tahu bahasa Inggris—apalagi bahasa Indonesia.

Selama beberapa dekade, penduduk Bali, Indonesia, berbondong-bondong ke pulau mereka. Penduduk setempat diam-diam menggerutu tentang pengunjung yang nakal dan jumlah yang terus bertambah, tetapi banyaknya pekerjaan yang terkait dengan industri telah meredam sentimen ini. Namun, gelombang terbaru Rusia telah memicu banyak keluhan. Jumlah pendatang masih jauh di bawah tingkat pra-pandemi, tetapi tidak seperti turis jangka pendek di masa lalu, banyak pendatang baru menetap untuk jangka panjang – berpotensi dipaksa dan ingin keluar dari situasi domestik Rusia yang suram.

Pada tanggal 14 Maret, Gubernur Bali. Saya Wayne Koster Dia bertanya Pemerintah federal mencegah orang Rusia dan Ukraina mendapatkan visa pada saat kedatangan. Dia juga proyek Orang asing harus dilarang menyewa sepeda motor. Saat ini, pemerintah pusat Indonesia tidak mau menyerah, namun langkah tersebut mencerminkan rasa frustrasi yang dirasakan oleh penduduk lokal Bali.

Banyak tuduhan yang dilontarkan terhadap Rusia – mabuk, menghina budaya lokal, dan mengemudi berbahaya – telah lama dilontarkan terhadap penonton dari seluruh dunia. Namun, orang Rusia secara luas dipandang sebagai penjahat yang sangat mengerikan. “Orang Australia juga bikin masalah, itu pasti, tapi mereka pemabuk,” kata Didi Sinaga, yang bekerja di sebuah biro pariwisata Bali. (Orang Australia sering ke Bali.) “Apa pun yang mereka lakukan adalah kenakalan kekanak-kanakan, agak menyebalkan tapi hanya itu. Tapi orang Rusia—tidak, mereka mengira tempat itu milik mereka.

Bagi orang Bali yang frustrasi, Instagram telah menjadi pelampiasan. Setiap kali postingan yang menunjukkan perilaku buruk menjadi viral, “sembilan dari sepuluh orangnya adalah orang Rusia,” kata Sinaga. Komentar marah segera menyusul. Sebuah postingan baru-baru ini—sejak dihapus—memperlihatkan seorang pria Rusia memamerkan bokongnya di Gunung Agung, yang dianggap keramat oleh penduduk setempat, menjadi inspirasi. kemarahan tertentu.

READ  Minuman kuno yang memberi kekuatan bagi Indonesia

Odcek Ariawan, seorang penduduk asli Bali dan penyelenggara acara, mengatakan menurutnya masalahnya adalah banyak orang Rusia yang baru tiba adalah pelancong yang tidak berpengalaman, tidak terbiasa dengan adat istiadat setempat.

Yang lain memiliki penilaian yang lebih blak-blakan. “Mereka orang barbar,” kata Anton, seorang penduduk asli Moskow yang pergi pada 2014 karena alasan politik. Dia menetap di Bali pada Agustus 2022. Anton menggambarkan banyak orang Rusia di luar negeri sebagai “berpendidikan buruk; tidak pernah berbicara bahasa Inggris; Dimanapun mereka berada, mereka berpura-pura bukan tamu.

Dan Otchek menyarankan bahwa segalanya akan lebih mudah jika orang Rusia berbicara bahasa Inggris Terjemahan Untuk interaksi antara orang Bali dan orang asing.

Ketidakpuasan yang semakin menajam adalah kenyataan bahwa, tanpa akhir dari agresi Rusia di Ukraina, banyak orang Rusia yang berimigrasi dan mencari pekerjaan. Akun Instagram yang sangat populer, yang sekarang tampaknya telah dihapus, berfokus pada pengeposan ulang iklan untuk bisnis yang diduga dijalankan oleh orang Rusia.

Bali bukanlah hal baru bagi orang asing yang mendirikan bisnis atau bekerja dari jarak jauh tanpa dokumentasi yang memadai. Apa yang baru adalah banyak orang Rusia sekarang bekerja di industri yang dianggap milik penduduk setempat. “Mereka melakukan manikur dan pedikur; Bisakah Anda bayangkan?” kata Sinaga. “Mereka melakukan pangkas rambut. Ini bukan pekerjaan online.

Seorang Ukraina yang berkedudukan baik, yang berbicara dengan syarat anonim, berspekulasi bahwa lambatnya pembentukan komunitas Rusia yang relatif mandiri di Bali selama bertahun-tahun dan penurunan biaya hidup selama pandemi mungkin berperan. Peluang kerja harian untuk orang Rusia. Sekarang, orang Ukraina menyarankan, orang Rusia yang kurang mampu bisa datang ke Bali dan mencari nafkah dengan memberikan layanan kepada rekan mereka yang lebih kaya.

READ  PRS Guitars berbagi tampilan langka di pabrik SE Series Indonesia

Di tengah ketegangan, Niluh Djelantik, desainer sepatu terkenal internasional, meluncurkan tip line untuk bisnis yang dijalankan secara ilegal. Meskipun berpegang teguh pada aturan, dia telah bekerja untuk meredakan ketegangan sebanyak mungkin — Moon Russian yang terkenal telah mengatur untuk meminta maaf secara terbuka dan berpartisipasi dalam upacara pembersihan. Dalam hal pekerjaan, dia ingin menggabungkan penegakan hukum dengan reformasi. Dia mengatakan orang asing harus mendapatkan izin yang layak untuk bekerja dan membayar pajak, tetapi pemerintah juga harus mengklarifikasi aturan untuk pekerja jarak jauh. Kebijakan luar negeri.

Pemerintah provinsi mengadopsi pendekatan tumpul. Ada desas-desus tentang menindak mereka yang bekerja tanpa visa, terutama mereka yang memiliki pekerjaan kritis. Sementara itu, ada proyek Menerbitkan visa “rumah kedua” bagi mereka yang dapat menunjukkan saldo rekening bank setara dengan 2 miliar rupiah—sekitar $140.000.

Bagi sebagian orang Rusia, seperti Shakor, yang lebih suka menggunakan nama depannya saja, ini masuk akal. Shakor berhati-hati untuk mendapatkan visa investor dan secara legal mendirikan perusahaan pariwisata di Bali, katanya. Tetapi bagi orang lain seperti Anton (meskipun dia mengkritik orang Rusia lainnya), pembatasan landasan pacu baru-baru ini tampak keras. “Saya tidak bisa menyalahkan orang-orang ini karena berusaha mencari uang untuk bertahan hidup,” kata anton. “Beberapa dari mereka punya anak.” Pekerjaan anton sendiri sebagai konsultan IT jarak jauh bahkan tidak memungkinkannya untuk menabung, katanya.

Inilah yang membuat usulan pelarangan visa bagi orang seperti Anton begitu mengkhawatirkan. Tidak dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan visa mahal atau membayar layanan dari berbagai pemecah visa yang umum di pulau itu, dia terbang ke Kuala Lumpur, Malaysia dan memperbarui visanya setiap 60 hari.

READ  Pekerja lain tewas di blok Rogan milik Pertamina di Indonesia

“Kebanyakan anak buah saya juga sama,” katanya. “Mereka hanya mampu membeli visa saat kedatangan, jadi setiap dua bulan kami harus pergi ke visa run dan berdoa agar mereka mengizinkan kami kembali.”

Sementara itu, warga Ukraina di Bali tidak terlalu peduli dengan perubahan visa yang diusulkan, tetapi tidak suka dikaitkan dengan Rusia. Anastasia Marushevska, yang pindah ke Bali dari Ukraina pada 2018, mengatakan pembebasan visa seharusnya tidak menjadi masalah baginya atau banyak orang Ukraina. Sebagian besar telah tiba sebelum perang dan memiliki pengaturan tempat tinggal yang relatif stabil, katanya.

Marushevska mengatakan, bagaimanapun, bahwa dia melihat dimasukkannya Ukraina dalam kebijakan yang diusulkan sebagai upaya untuk tampil netral dalam kaitannya dengan perang. Faktanya, menurutnya, itu mendorong penduduk setempat untuk mengelompokkan orang Ukraina dengan orang Rusia — mencerminkan propaganda Rusia dan membuat orang Ukraina terlihat seperti kaki tangan kejahatan Rusia. Marushevska menekankan bahwa beberapa orang Ukraina mengambil pekerjaan di daerah yang dianggap orang Bali sebagai wilayah mereka.

Bagi Djelandic, itu tidak masalah. “Saya tidak ingin orang-orang di kedai kopi membuka laptopnya dan ditangkap,” katanya. Tapi, menurutnya, jika orang Indonesia wajib mengajukan dokumen formal saat bekerja di luar negeri, apakah hal yang sama juga berlaku bagi orang asing yang bekerja di Indonesia?