September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia mempertimbangkan kembali pelarangan pukat dan pukat yang merusak di perairannya

  • Indonesia kembali melarang penggunaan pukat dan pukat harimau yang dikenal sebagai kantrang untuk melindungi lingkungan laut.
  • Alat-alat ini bisa sangat efektif untuk memusnahkan ikan besar, tetapi alat ini dapat mengacak-acak atau membuang setengah dari jaring.
  • Larangan Contra awalnya diberlakukan pada tahun 2015, sebelum dicabut tahun lalu oleh seorang menteri yang dipenjara karena tuduhan korupsi yang tidak terkait, dan sejak itu menghadapi kritik dari para nelayan.
  • Sektor perikanan di Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, memainkan peran kunci dalam mendukung ketahanan pangan nasional dan global.

Jakarta – Indonesia kembali memberlakukan larangan total penggunaan pukat dan pukat harimau oleh kelompok yang mengancam kelestarian stok ikan negara.

Kementerian Perikanan Indonesia Mengeluarkan pesanan baru Pada akhir Juni banyak jaring laut dan pukat akan keluar dari perairan negara itu. Ini dikenal secara lokal anjing Dan cantrang, Jaring traksi air tengah (Jaring ikan), Dan Jaring Traksi Berang-berang Bawah (Traksi dasar).

“Isu ini telah menjadi perhatian global,” kata Menteri Perikanan Shakti Wahu Trengono dalam webinar 27 Juli. “Jika kita terus membiarkan penangkapan ikan di Kontrang terus berlanjut, kita akan dapat membuktikan bahwa Laut Jawa sedang melakukan penangkapan ikan yang berlebihan dan bahwa karangnya telah hancur.”

Sektor perikanan di Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, memainkan peran kunci dalam mendukung ketahanan pangan nasional dan global. Perairan negara ini mendukung keanekaragaman hayati laut tertinggi di dunia, dan mempekerjakan sekitar 12 juta orang Indonesia di industri perikanan. Negara ini merupakan produsen ikan terbesar kedua di dunia, setelah China.

Puncak samudra di Atlantik Barat Laut, yang telah diseret ke bawah. Gambar NOAA / IFE / URI.

Larangan terhadap laut dan kapal pukat ini diberlakukan pada tahun 2015 oleh Menteri Susie Budgyastuti saat itu. Alat ini sangat berguna untuk menangkap ikan besar, tetapi sangat tidak pandang bulu. Studi Institut Pertanian Poker (IPP) 2010 menunjukkan Hampir 50% tangkapan konsentris adalah tangkapan sampingan dan dibuang.

READ  Platform Investasi Indonesia FUNDtastic Lands 7 7,7 Juta Seri A - TechCrunch

Namun larangan tersebut tidak begitu populer di kalangan komunitas nelayan di pantai utara Jawa, pulau terpadat di Indonesia, yang dikenal sebagai Bandura. Nelayan-nelayan ini secara tradisional menggunakan Contrang di Laut Jawa, dan mereka mewakili konstituensi suara yang signifikan secara historis, sehingga mencegah Contrang menjadi isu politik. Sebagai tanggapan, Menteri Perikanan Bandura membebaskan nelayan dari larangan tersebut dan memberi mereka waktu tiga tahun untuk melepaskan alat tangkap mereka.

Pada akhir 2019 dan awal 2020, para nelayan Bandura tercatat sebagai angkatan laut tidak resmi, yang dikirim oleh pemerintah untuk menangkap ikan dengan alat tangkap mereka di perairan sekitar Kepulauan Nachuna antara Sumatera dan Kalimantan. Langkah tersebut diambil untuk membangun kehadiran besar Indonesia untuk melawan intrusi kapal penangkap ikan China ke wilayah tersebut; Meskipun China tidak secara eksplisit mengklaim kepemilikan Laut Nachuna, “sembilan garis” yang disengketakannya mencakup wilayah tersebut, yang diakui sebagai perairan Indonesia oleh seluruh dunia. Tapi akrobat juga Ketegangan yang memprovokasi Antara nelayan Jawa Controng dan nelayan pengrajin lokal.

Pada November 2020, penerus Susie, Eddie Bravo, mencabut sepenuhnya larangan tersebut, dengan mengatakan bahwa dia membutuhkan jaring ini untuk meningkatkan hasil tangkapan dan menarik lebih banyak investasi di perikanan laut Indonesia. Sekitar seminggu setelah larangan dicabut, Yeti ditangkap atas tuduhan korupsi dalam kasus terpisah dan digantikan oleh menteri saat ini Trencono.

Dengan perkembangan terakhir, Trentono telah sepenuhnya melarang penggunaan pulau ini dan jaring pukat di seluruh nusantara. “Jika mereka tidak berhenti, kita harus memaksa mereka untuk berhenti, karena [cantrang] Itu merusak lingkungan,” ujarnya.

Trengono mengatakan Kantrong, yang beroperasi dengan kapal dengan total kurang dari 30 ton, mendorong nelayan untuk menggunakan alat tangkap yang tidak terlalu merusak atau bekerja di perikanan budidaya.

READ  Singapura kirim pasokan dan peralatan medis ke Indonesia karena catatan harian kasus COVID-19
Sean Net disebut Kontrang secara lokal di Indonesia. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Ekosistem Pesisir, Konservasi, Lingkungan, Hukum Lingkungan, Kebijakan Lingkungan, Politik Lingkungan, Perikanan, Perikanan, Tata Kelola, Penangkapan Ikan Ilegal, Penegakan Hukum, Maritim, Keamanan Maritim, Ekosistem Laut, Lautan, Penangkapan Ikan Berlebihan, Politik, Peraturan, Status,


tombol cetak
Mencetak