Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

DSME mengungkapkan lebih detail tentang program kapal selam Indonesia yang dibatalkan

Park tetap optimis tentang masa depan proyek, mengatakan kemajuan telah dibuat dalam negosiasi.

Diskusi dengan Indonesia berjalan sangat baik… Pengiriman akan dimulai pada semester pertama tahun depan.


Park Doo-Seon, Ketua DSME

DSME mengalahkan pesaing Rusia untuk memasok tiga kapal selam tambahan Angkatan Laut Indonesia. Itu Persetujuan, ditandatangani pada tahun 2019 dan bernilai lebih dari $ 1 miliar, akan melihat perusahaan mengirimkan tiga kapal selam Tipe 209 yang dimodifikasi. Indonesia telah mengoperasikan tiga kapal dengan kelas yang sama yang dikirimkan sebagai bagian dari kontrak sebelumnya dengan DSME yang ditandatangani pada tahun 2011.

Presiden DSME Park Doo-Seon di JL Expo

Namun, Indonesia gagal menerbitkan Letter of Credit (L/C) kali ini. L/C adalah alat pembayaran yang diterbitkan oleh bank yang memberikan jaminan ekonomi kepada perusahaan pengekspor. Tanpa ini, DSME tidak dapat memulai pengiriman kapal selam Mungkin menghadapi kerugian finansial yang signifikan Karena sumber daya sudah dialokasikan untuk proyek.

Park mengatakan dia tidak khawatir dengan L/C yang terlambat.

Ada Indonesia [postponed issuing L/Cs] Sebelum. Untuk salah satu kontrak kami, mereka tidak menerbitkan L/C selama lebih dari setahun, tetapi akhirnya berhasil melacak proyek dengan cepat. Kami berharap bahwa peringatan 50 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara kedua negara kami tahun depan akan mempengaruhi negosiasi secara positif.


Park Doo-Seon, Ketua DSME

Park juga mengungkapkan bahwa DSME sedang dalam pembicaraan dengan Filipina mengenai kemungkinan akuisisi kapal selam.

Angkatan Laut Filipina tidak pernah mengoperasikan kapal selam. Kami sedang terlibat dalam diskusi ‘bermakna’ dengan mereka [regarding a potential order]. Kami berencana untuk menunjukkan kepada pemerintah Filipina bahwa menandatangani perjanjian dengan kami lebih dari sekadar membeli kapal selam baru. Kami akan memberikan kesempatan untuk alih teknologi, ‘fasilitasi’, pelatihan dan pemeliharaan.” tambah Taman.

READ  Pria Indonesia positif COVID-19 dari 5 orang yang ditangkap di Changi karena masuk secara ilegal

Menurut Park, DSME berencana untuk mengikuti kompetisi Angkatan Laut Kerajaan Thailand untuk kapal perang kedua. Perusahaan menyediakan HTMS Bhumipol Atulyathej (FFG 471), yang diluncurkan pada 2019.