Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Demokrasi elektoral di Indonesia menunjukkan tanda-tanda melemah

Demokrasi elektoral di Indonesia menunjukkan tanda-tanda melemah

Pengarang: Edward Aspinall, ANU

Kemunduran demokrasi di Indonesia semakin cepat seiring berakhirnya masa jabatan Presiden Indonesia Joko ‘Jokowi’ Widodo, seiring dengan persiapan negara ini untuk mengadakan pemilihan presiden pada tahun 2024 – yang kelima sejak berakhirnya pemerintahan otoriter pada tahun 1998.

Ketika Mahkamah Konstitusi Indonesia pada pertengahan bulan Oktober membuka jalan bagi putra Jokowi yang berusia 36 tahun, Gibran Rakabuming Raka, untuk mencalonkan diri sebagai wakil menteri pertahanan, misteri politik utama tahun ini – kandidat mana yang akan didukung oleh Jokowi – telah terpecahkan secara pasti. Bravo Subianto.

Selain menjalin suksesi dinasti, berpasangannya Gibran dengan Prabowo merupakan puncak dari rekonsiliasi politik antara Jokowi dan Prabowo yang pernah menjadi rival politik. Yang lebih penting lagi, keputusan ini menyoroti melemahnya lembaga-lembaga demokrasi utama di bawah kepemimpinan Jokowi. Ketika Jokowi menolak calon dari partainya sendiri, PTI-P, Kanjar Pranovo, dan memilih pasangan yang menggabungkan Gibran dengan Prabowo, hal ini merupakan pertanda kuatnya cengkeraman dinasti dalam kehidupan politik Indonesia dan lemahnya partai politik.

Putusan kontroversial Mahkamah Konstitusi yang membuka jalan bagi Gibran untuk mencalonkan diri merupakan sebuah kisah menyedihkan dalam kisah sebuah perusahaan yang dulunya perkasa. Sejak didirikan pada tahun 2003, Mahkamah Konstitusi telah dipandang secara luas sebagai ujian besar bagi tata kelola pemerintahan dan sebuah pencapaian besar bagi Indonesia. reformasi Pergerakan.

Namun mengizinkan Gibran untuk mengikuti pemilu adalah langkah terang-terangan demi kepentingan politik. Pengadilan pada dasarnya mengubah satu bagian undang-undang yang melarang kandidat berusia di bawah 40 tahun untuk mencalonkan diri – menjadi kandidat yang memiliki pengalaman sebagai kepala daerah – yang dirancang untuk memfasilitasi pencalonan Gibran. Gibran adalah walikota Surakarta, Jawa Tengah, tempat ayahnya juga memulai karir politiknya.

READ  Indonesia mengamankan tim Piala Dunia termasuk Israel

Yang menambah ironi adalah keputusan pengadilan tersebut membatalkan keputusan perbedaan pendapat yang dikeluarkan pada hari yang sama, menyusul intervensi dari ketua pengadilan, yang kebetulan adalah saudara ipar Jokowi.

Perusahaan pengujian besar lainnya juga mengalami nasib serupa di bawah kepemimpinan Jokowi. Badan Pemberantasan Korupsi (KPK), yang pernah menjadi mercusuar independensi dan kejujuran, kini semakin menjadi alat pemerintahan dalam lanskap penegakan hukum yang banyak diliputi oleh korupsi. Di bawah pemerintahan Jokowi, KPK telah memainkan peran penting dalam menyelidiki dan mengadili politisi senior dengan cara mengkonsolidasikan koalisi presiden.

Pada bulan November 2023, polisi mendakwa Ketua KPK Firli Bahuri – yang menunjuknya sebagai bagian dari upaya politisi untuk mengambil alih lembaga tersebut – karena diduga menerima suap dalam jumlah besar dari seorang menteri yang sedang diselidiki KPK. Pada saat yang sama, penyelidikan polisi terhadap Firley melanjutkan upaya polisi yang telah lama dilakukan untuk melemahkan komisi tersebut.

Tanda-tanda bahwa integritas pemilu di Indonesia mungkin terancam sangatlah mengkhawatirkan. Sebagian besar pengamat sepakat bahwa sejak terpilihnya Jokowi pada tahun 2014, terjadi penurunan demokrasi yang terus-menerus. Kepresidenannya menunjukkan bahwa pemerintah semakin sering menggunakan paksaan terhadap lawannya – terutama kelompok Islam, dan juga kritikus liberal – melalui campur tangan yang ditargetkan pada partai politik, penuntutan pidana selektif terhadap mitra koalisi yang bermasalah, dan penerapan kembali militer di banyak bidang kehidupan masyarakat. Misalnya, institusi perwira militer tingkat desa pada era Suharto, BabinzaPerannya lebih besar dalam memantau kerja pemerintah di tingkat desa dan kelurahan.

Namun demikian, sudah lama ada konsensus di antara para pengamat politik Indonesia bahwa, betapa pun rumitnya aspek-aspek demokrasi di Indonesia, sifat pemilu Indonesia yang transparan dan kompetitif tetap utuh. Konsensus tersebut kini ditentang. Cerita sedang menumpuk Hanya sedikit tindakan yang diambil oleh birokrasi dan otoritas keamanan di daerah-daerah di Indonesia untuk menghalangi lawan-lawan Prabowo dan menggalang dukungan untuk Prabowo dan Gibran.

READ  Orang Terkaya Indonesia (10 Juli 2023)

Meskipun cerita-cerita ini masih perlu ditanggapi dengan hati-hati, dan meskipun bukan tanpa preseden di Indonesia yang demokratis, intervensi seperti ini di masa lalu terutama berdampak pada pemilihan kepala daerah. Kini para pesaing Prabowo mengkhawatirkan adanya upaya terpusat untuk memobilisasi aparatur negara. Sebanyak 271 pemimpin pemerintahan daerah di Indonesia, termasuk gubernur di banyak provinsi dengan jumlah penduduk terbesar, ditunjuk oleh pemerintah pusat dan bukan oleh politisi terpilih – setidaknya hingga putaran pemilihan kepala daerah berikutnya pada akhir tahun 2024.

Kemenangan Prabowo-Kibran tampaknya menjadi hasil yang paling mungkin terjadi pada Pilpres 2024. Hal ini bukan semata-mata atau terutama karena aparat pemerintah di daerah dapat mempengaruhi hasilnya. Yang lebih penting lagi, dukungan diam-diam dari Jokowi sangatlah penting. Presiden Trump tetap sangat populer, dan masih mencatatkan 75 persen tingkat dukungan publik. Banyak masyarakat Indonesia yang mengapresiasi fokus pemerintahan Suharto pada pembangunan ekonomi tanpa elemen otoriter rezim Suharto, yang dilengkapi dengan alokasi bantuan sosial yang semakin besar. Karena alasan itulah, Prabowo kembali mengubah dirinya sebagai pengagum publik nomor satu Jokowi dan begitu rajin mengagumi putranya sebagai pasangannya.

Pasangan mereka membawa Prabowo, seorang pria dengan masa lalu politik yang sangat otoriter, lebih dekat ke kursi kepresidenan. Ia pernah menjadi menantu Suharto dan memimpin sayap militer yang tangguh pada tahun-tahun terakhir pemerintahan Suharto. Para pengamat politik di Indonesia memperdebatkan apakah pengalaman perdamaian yang dimiliki Prabowo sebagai menteri di bawah pemerintahan Jokowi mungkin telah melemahkan naluri otoriter yang ia peroleh melalui sosialisasi awal politiknya. Di bawah pemerintahan Jokowi, Prabowo telah meninggalkan retorika populis yang berapi-api yang ia gunakan untuk memenangkan kursi kepresidenan pada tahun 2014 dan 2019.

READ  Konsumen Kamboja menerima produk perawatan pribadi Indonesia

Terlepas dari apakah Prabowo digantikan atau tidak, masa depan demokrasi Indonesia kemungkinan besar akan melihat presiden baru dengan silsilah otoriter menjabat, dalam kondisi di mana pendahulunya mengawasi pengambilalihan lembaga-lembaga yang sebelumnya dikontrol secara independen dan merombak aparatur negara. Sebuah alat untuk mengejar keuntungan politik dan secara signifikan mengurangi ruang bagi oposisi politik.

Edward Aspinall adalah Profesor dan Ketua Departemen Politik dan Perubahan Sosial di Coral Bell School of Asia Pacific Affairs di Australian National University.