Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Grup Indonesia Puncaki Daftar Artis Asia Setelah Mural ‘Anti-Semit’ | Seni

Sebuah kolektif Indonesia yang terlibat dalam pertikaian anti-Semit awal tahun ini menduduki peringkat No. 1 dalam peringkat tahunan orang dan institusi paling berpengaruh di dunia dalam seni kontemporer.

Didirikan di Jakarta pada tahun 2000, grup ruangrupa merupakan seniman pertama dari Asia yang menduduki puncak ArtReview Power 100. ArtReview mengatakan posisi mereka “mencerminkan pengaruh yang berkembang dari Global South dan gerakan menuju keragaman yang lebih besar di dunia seni.”

Kelompok tersebut menyelenggarakan film dokumenter tahun ini, sebuah pameran seni penting yang diadakan setiap lima tahun di Jerman. Pertunjukan itu kontroversial Dituduh mengandung konten antisemit.

Mural luar ruangan berskala besar yang menampilkan karikatur antisemit orang Yahudi telah dihapus beberapa hari setelah pameran dibuka, dan direktur umum dokumen tersebut, Sabine Schorman, mengundurkan diri.

SEBUAH Laporan Diposting online beberapa hari kemudian, ruangrupa mengatakan: “Sebenarnya kami secara kolektif gagal menemukan sosok dalam ciptaan, karakter yang membangkitkan stereotip klasik anti-Semitisme. Kami mengakui bahwa ini adalah kesalahan kami.

ArtReview mengakui bahwa pameran tahun ini “terus terperosok dalam kontroversi atas prasangka rasial dan agama (terutama anti-Semitisme) yang memicu “perdebatan sengit tentang posisi sejarah … yang sampai ke tingkat pemerintahan”.

Editor Tinjauan Seni J.J. Charlesworth berkata: “Ruangrupa menjadi yang teratas karena makalah mereka mengendalikan pameran dan konvensi seni besar – konvensi yang masih menggerakkan dunia seni Anglo-Eropa dan model museum Eropa.

“Otoritas seleksi, mengontrol siapa yang diikutsertakan dan dikecualikan adalah bagian dari itu. Mengadopsi pendekatan kreasi pameran yang lebih otoritatif dan tidak terlalu top-down, di mana peserta mengundang peserta lain dalam semacam daisy-chain organisasi, selalu menimbulkan kontroversi.

“Tapi status No. 1 ruangrupa adalah pengakuan atas pertanyaan yang mereka ajukan tentang institusi dunia seni, bukan perdebatan yang dipicu oleh sedikitnya karya yang diikutsertakan dalam pameran.”

READ  Republik Indonesia diberi vaksin COVID-19

Power 100 tahun ini menempatkan serikat pekerja No. 3 setelah gangguan di museum dan galeri di seluruh dunia. Di No. 8, fotografer Nan Gould “menghasut perubahan besar dalam etika perlindungan museum dengan kampanyenya, khususnya, keluarga Sackler (terkait erat dengan produsen opioid Purdue Pharma).” Museum dan galeri di seluruh dunia telah menghapus nama Sackler dari gedung mereka dalam setahun terakhir.

Darren Walker, presiden Ford Foundation, di No. 10, “memimpin organisasi filantropi yang menyediakan sumber daya keuangan yang besar untuk agenda keadilan sosial di dunia seni”.

10 teratas termasuk kurator Italia Cecilia Alemani, yang dia gambarkan sebagai “pengaruh yang mengganggu” di Venice Biennale; pembuat film Hito Steierl; ahli teori budaya Fred Moton; David Zwirner, pemilik galeri di New York, London, Paris, dan Hong Kong; Fotografer pemenang Turner Prize, Wolfgang Tillmans; dan artis Amerika Simone Lee, pemenang Golden Lion di Venice Biennale tahun ini.

Lebih jauh ke bawah daftar, arsitektur forensik masuk di nomor 25. ArtReview mengatakan kolektif tersebut “terus memperluas peran seni dalam masyarakat di luar ruang pameran melalui penyelidikan yudisial atas kejahatan sosial dan lingkungan.”

Artis visual China Ai Weiwei menduduki peringkat ke-51 dalam daftar.

Daftar tersebut dipilih oleh lebih dari 30 orang anonim dari seluruh dunia. Tahun lalu, NFT (Non-Fungible Tokens) menduduki puncak daftar, diikuti oleh Black Lives Matter tahun sebelumnya.

10 besar:

1 kamar

2 Cecilia Alemany

3 serikat pekerja

4 Hito Steierl

5 Fred Moden

6 Wolfgang Tillmans

7 Simon Lee

8 aku emas

9 David Zwirner

10 Darren Walker