Juli 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Beyond the Sheikh Zayed Grand Mosque: UEA dan Hubungan Arab-Indonesia

Beyond the Sheikh Zayed Grand Mosque: UEA dan Hubungan Arab-Indonesia

Presiden Joko Widodo, Presiden Mohammed bin Zayed Al Nahyan serta pejabat Indonesia dan UEA meresmikan Masjidil Haram di Solo pada 14 November 2022. Foto oleh Sekretariat Presiden.

Pada November tahun lalu, diresmikan oleh Presiden Joko “Jokowi” Widodo dan Presiden Uni Emirat Arab, Mohamed bin Zayed. Masjid Agung Sheikh Zayed Solo, di Jawa Tengah, menandai babak baru dalam hubungan Indonesia-UEA.

Hubungan antara Indonesia dan Uni Emirat Arab semakin kuat dalam beberapa tahun terakhir, dan melampaui Masjid Agung Sheikh Zayed yang ikonik. Jokowi dan Mohammed bin Zayed Al Nahyan (biasa dikenal dengan inisialnya, MBZ) memiliki hubungan pribadi yang dekat, dan mereka serta para menterinya sudah sering bertemu.

Salah satu poin tertinggi dari hubungan pemula ini adalah penandatanganannya Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-UEA (IUAE-CEPA) di Abu Dhabi Juli 2022. Itu dibangun 16 MoU dan Perjanjian Kerjasama yang berbeda ditandatangani pada tahun 2020Dan kunjungan Jokowi ke UEA pada tahun 2021 ini dikatakan aman $32 miliar Dalam kewajiban investasi. Sejumlah proyek baru UEA-Indonesia yang ambisius telah diumumkan, termasuk usaha patungan untuk membangun pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di dunia. Pembangkit listrik tenaga surya.

Hubungan antara Indonesia dan Uni Emirat Arab telah menguat belakangan ini, dengan ikatan antara kedua negara telah berlangsung selama beberapa dekade. Indonesia adalah salah satu negara pertama yang mengakui UEA sebagai negara merdeka pada tahun 1971. Ini berbagi identitas sebagai negara mayoritas Muslim dengan minoritas etnis dan agama yang signifikan Itu memainkan peran dalam membentuk hubungan intim mereka.

Meski hampir semua warga UEA beragama Islam, A Proporsi yang signifikan dari penduduk non-warga negara (sekarang lebih dari 80% populasi) adalah non-Muslim. Karena masyarakatnya yang beragam, UEA melakukan berbagai inisiatif keagamaan untuk menjaga keharmonisan sosial.

READ  KBRI Khartoum mendukung wisuda mahasiswa Indonesia di Sudan

Memang, UEA dan Indonesia memiliki reputasi yang sama dalam mempraktikkan dan mempromosikan bentuk-bentuk Islam yang “moderat”. Ini berfokus secara khusus pada pemerintahan Jokowi, yang secara aktif berusaha menekan Islam politik konservatif, terutama setelah mobilisasi massa tahun 2016 dan 2017. Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah.

Para sarjana menggambarkan bagaimana negara-negara Timur Tengah seperti Uni Emirat Arab, Qatar, Arab Saudi, dan Iran bersaing untuk mendapatkan pengaruh agama di Indonesia, komunitas Muslim terbesar di dunia. UEA telah memperjelas niatnya Memperkuat kerja sama keagamaan di negara. Demikian pula, Arab Saudi telah ada selama beberapa dekade Mencoba mempengaruhi pendidikan agama Di Indonesia. Kerajaan telah memberikan dana dan banyak beasiswa kepada Muslim Indonesia dengan tujuan khusus untuk menyebarkan ideologi agama konservatifnya.

Untuk saat ini, ini adalah pertarungan dominasi untuk UEA. Selama kunjungannya ke UEA pada tahun 2021, kata Jokowi: “Saya melihat moderasi dan keragaman agama dihormati secara luas di UEA. Ini adalah area kerja sama karena kami berdua memiliki visi dan karakteristik Islam moderat yang menyebarkan toleransi.

Konstruksi oleh Sheikh Saeed Masjid Agung Salah satu tanda paling nyata dari tumbuhnya kerjasama keagamaan antara Indonesia dan Uni Emirat Arab. Terletak di jantung kota Solo, masjid ini merupakan replika dari masjid bernama serupa di Abu Dhabi dan didanai penuh oleh UEA, seperti masjid-masjid lain di Indonesia.

Juga, UEA telah mendanai pesantren (Sekolah Berasrama) di berbagai wilayah Indonesia. Namun, tidak seperti Arab Saudi, keuangan UEA tidak terkait dengan transmisi ideologi agamanya. Masjid dan sekolah yang didukung UEA mewakili kontribusi simbolis untuk memperkuat kerja sama dan hubungan antara Indonesia dan UEA, bukan impor doktrin.

READ  Iran dan Indonesia sepakat untuk meluncurkan pusat bedah jarak jauh robotik

Meskipun UEA dan Indonesia mungkin memiliki visi yang sama tentang Islam moderat, ada satu area di mana keduanya memiliki perbedaan yang signifikan. UEA secara resmi pada Agustus 2020 Normalisasi hubungan diplomatik dengan Israel. Indonesia telah lama menjadi pendukung setia kemerdekaan Palestina, dan hal ini sepertinya tidak akan berubah. Namun, sejauh ini perbedaan tersebut belum menimbulkan ketegangan yang berarti dalam hubungan tersebut.

Tetapi penting untuk tidak melebih-lebihkan alasan ideologis dari kemitraan yang berkembang antara Indonesia dan UEA. Faktor ekonomi mungkin lebih penting. Di pihak Indonesia, Jokowi ingin meningkatkan investasi asing, khususnya untuk proyek Nusantara, ibu kota baru di Kalimantan Timur. Dia aktif mencari investasi dari Bahrain, Qatar dan beberapa negara Teluk termasuk Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

UEA memiliki saham investasi terbesar di Indonesia. UEA berusaha untuk mendiversifikasi mitra dagangnya di tengah ketegangan antara AS dan China, dan pertumbuhan ekonomi Indonesia. membuatnya semakin menarik. Semoga Indonesia dan UEA akan memiliki kesepakatan perdagangan mereka Perdagangan bilateral harus ditingkatkan menjadi USD 10 miliar 4 miliar USD pada tahun 2030 hingga 2021. Dan untungnya untuk Jokowi, UEA Investasi modal baru.

Sulit untuk mengatakan seberapa besar hubungan yang muncul antara UEA dan Indonesia akan membentuk perspektif Indonesia di dunia Arab. Arab Saudi secara historis menjadi negara Teluk yang dominan di Indonesia. Meskipun sejauh mana Arab Saudi telah mempengaruhi pemahaman dan praktik Islam di Indonesia sering dilebih-lebihkan, hal itu tentu saja berusaha untuk mempromosikan etika agama konservatif. Ini hanya hal yang baik bagi Indonesia untuk melihat ide-ide keagamaan yang berbeda dari negara-negara Teluk.