Juli 21, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Parlemen Indonesia tidak akan membiarkan kekosongan kekuasaan dalam putusan pemilu – Wakil Ketua

Parlemen Indonesia tidak akan membiarkan kekosongan kekuasaan dalam putusan pemilu – Wakil Ketua

JAKARTA, 14 Maret (Reuters) – Parlemen Indonesia akan memastikan tidak ada kekosongan kekuasaan di negara ini meskipun keputusan pengadilan yang kontroversial menunda pemilihan presiden dan pemilihan umum pada tahun 2024, kata wakil ketuanya pada hari Selasa.

Putusan mengejutkan oleh Pengadilan Negeri Jakarta pada 2 Maret, kata para ahli hukum, menambah bahan bakar untuk perdebatan panjang tentang apakah Presiden Joko Widodo harus diizinkan untuk tetap berkuasa lebih lama, bahkan saat ia berusia dua tahun depan. – Pembatasan jangka waktu ditetapkan oleh Konstitusi.

Wakil Ketua Parlemen Lodewijk F. Paulus mengatakan kepada parlemen pada hari Selasa bahwa konstitusi menjelaskan bahwa pemilihan harus diadakan setiap lima tahun.

“Parlemen Indonesia akan lebih memperhatikan penyelesaian masalah hukum ini agar tidak terjadi kekosongan kekuasaan eksekutif maupun legislatif,” ujarnya.

Dia tidak merinci langkah-langkah yang bisa diambil DPR.

Komisi Pemilihan Umum, yang mengajukan banding atas putusan tersebut pekan lalu, mengatakan akan melanjutkan persiapan pemilihan seperti biasa meskipun ada perintah pengadilan untuk menghentikan pemilihan selama lebih dari dua tahun.

Pembaruan Terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Belum diketahui kapan banding akan diputuskan.

Kasus tersebut diajukan oleh sebuah partai yang kurang dikenal, dibentuk pada tahun 2021 dan tidak memiliki riwayat pemilu, yang mengklaim bahwa permohonan pendaftarannya ditolak secara tidak adil oleh Komisi Pemilihan Umum.

Jokowi yang akrab disapa Presiden mengaku mendukung upaya banding atas putusan tersebut dan menentang gagasan perpanjangan masa jabatannya.

Prospek mengizinkan pemimpin demokrasi terbesar ketiga di dunia itu untuk masa jabatan ketiga telah diajukan oleh beberapa sekutu politiknya, tetapi jajak pendapat menunjukkan banyak orang Indonesia yang menentangnya.

Laporan oleh Stefano Suleiman; Ditulis oleh Stanley Vidianto; Diedit oleh Martin Petty

READ  Bulutangkis: Dikagumi tetapi Go-Bay tidak memberi orang Indonesia seperempat

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.