September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Bagaimana chatbot Indonesia menggunakan media sosial untuk mengelola bencana

Bettapenkana, sebuah situs untuk pemetaan kejadian bencana secara real-time, mengumpulkan data media sosial dan membantu penduduk dan lembaga pemerintah membuat keputusan yang tepat pada saat darurat.

“Hai, aku bencana. Untuk melaporkan banjir di sekitar Anda, tanggapi dengan #flut. ”

Ini adalah respon dari pengguna Twitter Indonesia di Jakarta setelah mentweet “Panjir” (banjir di Indonesia) dan merujuk ke akun PetaBencana.

Chatbot kemudian menghubungkan pengguna ke peta di mana mereka dapat mendeteksi banjir di peta, memberi geotag pada foto, dan merekam laporan bencana.

“Begitu mereka menyerahkan data itu, segera dijadwalkan di peta secara real time dan dapat diakses oleh semua orang di situs web Betapencana,” kata Nashin Mahdani, direktur Betapencana.

Begini caranya Petafenca (Diterjemahkan sebagai Peta Bencana) Menggunakan media sosial untuk membuat peta ramai dari bencana yang muncul.

Mahdani berkata DRT Dunia Situs ini dirancang sebagai hub seluler dan beroperasi pada telepon dasar dengan konektivitas data terbatas untuk memastikan bahwa orang memiliki akses ke informasi dalam situasi berbahaya apa pun.

Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia yang terbakar di Cincin Pasifik, rentan terhadap peristiwa cuaca ekstrem seperti banjir dan kekeringan, serta perubahan jangka panjang yang naik di atas permukaan laut.

Jakarta – rumah bagi 10 juta orang dan 30 juta orang di wilayah metropolitan besar – tenggelam lebih cepat daripada kota besar mana pun di dunia. 40 persen Ibu kota sudah berada di bawah permukaan laut, dengan wilayah di utara Jakarta terendam hingga 4 meter selama dua dekade terakhir.

Dengan curah hujan 300 hari dalam setahun dan tiga belas sungai yang mengalir melalui Jakarta, urbanisasi yang meluas telah menyebabkan pembentukan badan air di bawah kota, yang menyebabkan banjir berulang karena air tidak dapat diserap ke dalam tanah atau keluar dari laut.

READ  Kovit-19: Duta Besar Malaysia untuk Indonesia keluar dari rumah sakit setelah empat minggu perawatan | Malaysia

Sistem air yang kompleks dengan kondisi cuaca tropis menyulitkan instansi pemerintah untuk membuat model banjir karena tidak tersedia cukup informasi untuk menargetkan intervensi bencana secara efektif. Sementara warga menderita tanpa pengetahuan yang memadai tentang keadaan darurat yang berkembang.

Petapenkana masuk.

Warga berusaha mengevakuasi peralatan dari rumah yang terendam banjir akibat hujan deras dan meluapnya sungai di Bekanbaru, provinsi Rio, Indonesia pada 22 April 2021.

Warga berusaha mengevakuasi peralatan dari rumah yang terendam banjir akibat hujan deras dan meluapnya sungai di Bekanbaru, provinsi Rio, Indonesia, pada 22 April 2021. (Teddy Soodisna / Barcroft Media via Getty Images)

Kekuatan kecerdasan kolektif

Pilot diberi nama Betta Jakarta setelah studi tahun 2013 oleh tim peneliti di University of Wollongong di Australia. Panggung dirancang kesadaran, Perangkat lunak sumber terbuka yang dikembangkan untuk membuat tampilan tingkat kota besar menggunakan informasi media sosial.

Mahdani bergabung dengan kantor lapangannya di Jakarta pada tahun 2016 sebagai arsitek dan bagian dari tim yang lebih kecil. Menyusul keberhasilan Beta Jakarta, situs ini diperluas ke kota-kota lain di Indonesia, dan pada tahun 2017 Yayasan Beta Pencana didirikan dengan Mahdani sebagai Direktur.

Indonesia memiliki jumlah pengguna Twitter terbesar di dunia, dan pengembang situs memperhatikan warga Jakarta berbagi informasi rutin di media sosial, sebagai tanggapan atas dampak buruk banjir pada aktivitas sehari-hari seperti kemacetan lalu lintas dan penutupan sekolah.

Petapenkana mengambil data ini dan membuat peta banjir online yang menggabungkan laporan yang masuk dengan data resmi dari pejabat lokal dan pemerintah. Setelah 2019, platform meningkatkan petanya untuk mencakup bencana alam lainnya seperti gempa bumi, kebakaran hutan, asap, dan aktivitas gunung berapi.

Pettapenkana membuat peta bencana yang muncul secara real-time dan ramai dari pengguna media sosial.  Pengembang percaya bahwa alat tersebut memungkinkan partisipasi masyarakat yang lebih luas dalam pemantauan bencana demokratisasi.

Pettapenkana membuat peta bencana yang muncul secara real-time dan ramai dari pengguna media sosial. Pengembang percaya bahwa alat tersebut memungkinkan partisipasi masyarakat yang lebih luas dalam pemantauan bencana demokratisasi. (Petapenkana.it)

Salah satu mitra mereka, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPP), telah mendukung proyek ini sejak awal. Pambang Surya Putra, Kepala Pusat Operasi Darurat BNPP, mengatakan pada 2017 Petapenkana terintegrasi dengan kegiatan kantornya.

“Pettapenkana telah membantu pemerintah untuk memantau situasi bencana secara real-time yang dilaporkan oleh warga, yang mungkin terus mendapat tanggapan cepat dari BNPP dan lembaga lainnya,” kata Surya Putra. DRT Dunia.

Putra menjelaskan bagaimana data yang dikirim oleh warga ke Petapenkana terhubung dengan sistem BNPP dan melengkapi database BNPP sendiri.

Surya Putra yakin situs tersebut akan membantu pemerintah fokus memprioritaskan penanganannya di daerah berisiko tinggi dengan mempermudah pemetaan berbagai peristiwa bencana. Dengan demikian, sumber daya yang terbatas dilindungi dengan memusatkan upaya intervensi di tempat yang paling dibutuhkan.

Inilah tepatnya tujuan Pettabenkana – dengan menyediakan alat bagi warga, mereka dapat saling membantu dan mendukung instansi pemerintah dan responden pertama memahami situasi yang berkembang sehingga mereka dapat merespons secara efektif.

Adapun hotspot bencana Indonesia, Mahdani mengatakan hanya ada satu perusahaan di tingkat nasional dan itu bisa dilakukan secara provinsi. Dia berpendapat bahwa alih-alih menunggu tanggapan dari pihak berwenang, semua orang harus terlibat dalam mitigasi risiko.

“Ketika orang memiliki informasi yang tepat untuk ditindaklanjuti, mereka dapat segera berintegrasi dengan keluarga dan komunitas mereka alih-alih menunggu dukungan dari luar.”

Kerangka kerja untuk komunikasi dua arah dengan tanggapan manajemen bencana di tingkat terendah ini akan sangat berharga dalam membantu memverifikasi keadaan darurat dan memastikan kepercayaan publik.

“Berdasarkan informasi cepat ini, bantuan sumber daya seperti peralatan, logistik dan tim evakuasi mungkin memiliki lokasi yang pasti dan harus ditujukan untuk intervensi dukungan kemanusiaan,” kata Surya Putra.

Ruang Kendali Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPP) di Jakarta.  BNPP telah menggunakan situs Bettapenkana sejak 2017 sebagai bagian dari kegiatan manajemen darurat hariannya.

Ruang Kendali Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPP) di Jakarta. BNPP telah menggunakan situs Bettapenkana sejak 2017 sebagai bagian dari kegiatan manajemen darurat hariannya. (Oecd.org)

Menurut Mahdani, mendemokratisasi alat pengambilan keputusan semacam itu memungkinkan partisipasi yang lebih besar dalam pengelolaan sipil dan pemantauan infrastruktur.

“Tujuannya untuk memberdayakan masyarakat,” katanya. “Alih-alih berfokus pada pengambilan keputusan di ruang kontrol, itu menyebar ke ponsel semua orang dan mereka semua memiliki akses yang sama ke informasi penting.”

Inovasi Manajemen Risiko Perkotaan

Peran media sosial dalam tanggap bencana bukanlah hal baru, bagi banyak orang Kemanusiaan Digital Upaya telah berkembang selama dekade terakhir.

Apa yang membuat Bettapenkana unik adalah bahwa ini adalah alat online pertama untuk membuat peta real-time banjir perkotaan yang didorong oleh percakapan media sosial. Selain Twitter, Facebook dan Telegram, mereka bekerja untuk menghubungkan platform dengan Instagram dan Dictoc.

Mahdani mengatakan bahwa alih-alih penambangan data pasif, ini adalah percakapan aktif yang bergantung pada partisipasi pengguna. “Ini adalah proses verifikasi dan konfigurasi data yang ramai – mengubah semua kebisingan itu menjadi informasi yang berguna melalui obrolan.”

“Chatbot kemanusiaan” ini, demikian Mahdani menyebutnya, menghemat waktu dan sumber daya komputer sekaligus menyediakan cara yang lebih murah untuk mencapai jutaan.

Dia menjelaskan bagaimana platform harus mengintegrasikan pemahaman tentang bagaimana orang Indonesia berinteraksi satu sama lain di media sosial, menerapkan pendekatan yang sama di mana pun teknologi diadopsi.

“Ini adalah infrastruktur sosio-teknologi. Ini tentang penelitian yang masuk ke dalam hubungan dan pemahaman perilaku,” katanya, menambahkan bahwa bagaimana chatbot berbicara secara kontekstual tertanam, dari cara menangani pengguna hingga nada suaranya.

“Ketika diterima di daerah lain, ini bukan masalah mengubah peta. Ini tentang memahami bagaimana mereka memahami perilaku spesifik suatu budaya dan menjelaskan bahayanya.”

Tangkapan layar laporan bencana sipil yang dipublikasikan di PetaBencana.id

Tangkapan layar laporan bencana sipil yang dipublikasikan di PetaBencana.id (PetaBencana.id)

PetaKalmidad, Proyek terbaru Petapenkana Filipina, yang memperkenalkan percontohan di kota Pampanga dan Quezon tahun lalu, berencana untuk diperluas secara nasional pada akhir tahun 2021.

Mahdani mengungkapkan berapa banyak proyek yang telah mengadopsi perangkat lunak Cognicity untuk mulai membuat situs manajemen perkotaan mereka sendiri Psikopat pintar Di Vietnam. Di Hong Kong, itu disebut situs Fredline Menghubungkan donor dan badan amal mengenai distribusi limbah makanan. Satu lagi sedang dikembangkan di India.

“Ini sangat berlaku sebagai cara menerapkan data ke berbagai bentuk integrasi perkotaan.”

Mengutip advokasi untuk pengembangan sumber terbuka Pettapenkana, Mahdani menekankan bagaimana keterlibatan dengan berbagai organisasi telah memberikan kesempatan belajar dan berbagi pengetahuan yang penting bagi wilayah tersebut.

Pengakuan global juga telah tiba: Komisi Komunikasi Federal AS dan Komite Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah memuji situs tersebut sebagai model kemacetan informasi bencana.

Meski sukses, Betapencana terus dievaluasi dan dipertahankan.

“Memimpin perubahan politik dan menghadapi bahaya adalah tantangan terbesar,” tambah Mahdani.

Tantangan baru-baru ini seperti epidemi Covid-19 telah mempercepat digitalisasi operasi di setiap level. Untuk kelompok yang terdiri dari empat orang, menggunakan alat digital untuk mengukur upaya sosialisasi berbiaya rendah merupakan nilai tambah yang besar, serta mampu melakukan ratusan sesi pelatihan online setiap hari.

Terakhir, Mahdani menekankan pentingnya membangun kemitraan yang komprehensif dan berjangka panjang antara semua pemangku kepentingan, mulai dari individu hingga pemerintah, untuk memastikan keberlanjutan organisasi.

Pendekatan kolaboratif dalam desain dan pengembangan tingkat inilah yang memungkinkan Petapenkana membawa manfaat yang adil bagi warga negara dan pembuat kebijakan – tidak hanya di kawasan ini, tetapi juga di kawasan berbahaya dan bencana di dunia.

Sumber: DRT World