Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Wartawan foto Australia Paul Jones telah mendokumentasikan gaya hidup subsisten pemburu paus Indonesia

Ketika jurnalis foto Paul Jones pertama kali melakukan perjalanan ke sebuah pulau kecil yang belum dipetakan di Indonesia timur untuk mendokumentasikan gaya hidup subsisten penduduk setempat, dan khususnya, praktik perburuan paus dari perahu kecil, dia awalnya mengejar foto mitos yang sempurna.

“Terkadang saya memahami gambar yang sempurna, hanya untuk melihatnya [a whale] Menyelam ke kedalaman Laut Mati,” kata Jones.

Pembaca disarankan agar cerita ini berisi gambar-gambar yang mungkin mengganggu bagi sebagian pembaca.

Bepergian beberapa kali ke desa Lamalera di pulau Lembata, setiap kali berlangsung lebih dari sebulan, dia melampaui fotografi untuk menghargai kesempatan langka untuk berhubungan dekat dengan budaya yang unik.

Tugas perakitan sendiri masih membawa banyak tantangan logistik dan etika; Ini jelas bukan hari libur.

“Anda terbang ke Bali, Denpasar, lalu naik pesawat kecil ke Flores dan kemudian perjalanan bus kecil, sepeda motor, perahu, dan sepeda motor lagi,” kata Mr Jones, mantan fotografer berita internasional dari New South Wollongong. Wales

“Kamu butuh empat hari untuk mencapai pulau ini.”

Hidup ini cukup mendasar begitu Anda sampai di sana.

“Tidak ada listrik, tidak ada air ledeng, makanan pokok biasanya nasi dan daging ikan paus kering. Tidak ada hotel, tidak ada alkohol,” kata Jones.

Meskipun dia mengembangkan apresiasi yang bernuansa terhadap orang-orang dan praktik budaya mereka, itu tidak berarti Tuan Jones mendukung pembunuhan paus, lumba-lumba, dan pari manta.

Seekor paus mati tergeletak di pantai dengan bayangan manusia di tali di sebelah kanan.
Orang Lamalera mengandalkan perburuan paus untuk mencari nafkah.(Dipersembahkan oleh: Paul Jones)

“Meskipun perburuan paus sangat kontroversial dan agak menakutkan untuk ditonton, orang-orang ini adalah orang-orang yang bahagia dan sangat bersahabat dengan orang Barat seperti saya yang mencoba melihat apa yang mereka lakukan dan budaya mereka,” katanya.

“Perburuan paus subsisten adalah ekonomi utama di sekitar desa, jadi setiap orang ada hubungannya dengan itu.”

Ini adalah budaya yang didominasi laki-laki, dengan laki-laki membuat perahu dan peralatan memancing dengan tangan, sementara perempuan umumnya terlibat dalam memasak dan mengurus rumah tangga.

Di bagian atas urutan penangkapan ikan adalah harpooner atau llamafa.

“Dia dipandang sebagai anak laki-laki pin-up desa,” kata Mr Jones.

“Anak-anak kecil senang menjadi llamafa.

Lima pria berdiri di atas perahu di lautan dengan pegunungan di latar belakang.
Laki-laki membuat perahu dan alat tangkap dengan tangan.(Dipersembahkan oleh: Paul Jones)

“Saya anti perburuan paus, saya pikir kebanyakan orang Barat atau Australia begitu.

“Saya selalu merasa ketika Anda melihat hewan besar yang indah ini, apakah itu paus, lumba-lumba atau pari manta yang diburu oleh orang Indonesia di Lamalera. Apakah ini salah?’

“Tapi saya menyadarinya sebagai seorang jurnalis. Saya melihatnya secara objektif, ini hidup mereka, dapatkah saya memberi tahu mereka apa yang benar dan apa yang salah?”

Seorang pria berdiri dengan latar belakang gelap dan memegang buku gaya meja kopi.
Pencarian foto yang sempurna membawa Paul Jones ke desa Lamalera yang terpencil di Indonesia.(ABC Illawarra: Justin Huntsdale)

Risiko bawaan

Apa yang tidak membuat Tuan Jones malu adalah bahaya yang melekat, karena sering kali praktik tersebut menyebabkan cedera atau kematian bagi para nelayan.

“Perahu-perahu ini dirusak oleh ikan paus,” katanya.

“Paus, pertahanan utama mereka adalah cacing, karenanya ekor paus.

Paus sperma khususnya sangat agresif. Mereka akan mencoba menghancurkan tali perahu atau harpun dengan cacingnya.

“Tidak jarang melihat perahu setengah tenggelam atau rusak, dan tidak jarang mendengar cerita tentang orang sekarat, orang terluka, karena perburuan paus.”

Seekor paus ditangkap oleh seseorang yang diikat dengan tali di dekat pantai.
Lamalera adalah salah satu dari sedikit tempat di dunia di mana perburuan paus terus berlanjut.(Dipersembahkan oleh: Paul Jones)

Pada akhirnya, hasil tangkapan dibagi atau diperdagangkan di antara lebih dari 1.000 orang yang tinggal di desa tersebut.

“Bergantung pada seberapa besar paus itu, bisa bertahan seminggu, bisa bertahan sebulan, dan daging paus kering digunakan untuk barter,” kata Jones.

“Mereka menukar nasi dan sayuran dengan orang lain dari pulau yang berbeda. Ini adalah cara hidup yang nyata.”

Komisi Penangkapan Ikan Paus Internasional telah menetapkan batas 12 paus per tahun di desa tersebut, yang membedakan antara perburuan paus subsisten dan komersial, dan menilai apa yang dimaksud dengan perburuan berkelanjutan berdasarkan kelimpahan dan populasi hewan.

Sayangnya dan tanpa penjelasan yang jelas, paus tampaknya semakin langka, kata Jones.

“Ketika saya kembali baru-baru ini, mereka mengatakan mereka tidak melihat ikan paus selama lebih dari setahun,” katanya.

Apakah ini menimbulkan ancaman terhadap mata pencaharian mereka belum ditentukan.

Mr Jones, yang baru saja menyelesaikan gelar Master tentang pemburu paus Indonesia dan berencana untuk mengejar gelar PhD tentang perburuan paus subsisten di seluruh dunia, akan meluncurkan buku cetakannya dan pameran foto-fotonya di The Wollongong Gallery pada bulan Februari.

READ  Toko Serba Ada Indonesia Alpamart mencari pertumbuhan 'ekonomi baru'