Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Keterpurukan R&D Indonesia – Asia Times

Keterpurukan R&D Indonesia – Asia Times

Pada akhir Januari 2023, komite tetap parlemen Indonesia yang mengawasi kebijakan energi, penelitian, dan industri meminta presiden untuk memecat Laksana Tri Handoko, Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN). Ini menyoroti tantangan saat ini yang dihadapi oleh organisasi muda Sejak diluncurkan pada tahun 2019. Sepanjang sejarahnya yang singkat, BRIN terus menuai kontroversi terkait hal tersebut memerintah, proyek Dan karyawan.

Kontroversi terbaru ini memprihatinkan Penyebarluasan bahan penelitian sensitif. Mosi komite untuk menghapus Huntoko mengutip contoh pernyataan publik tidak sah yang dibuat oleh seorang peneliti BRIN tentang bencana alam yang akan datang dan anggaran rahasia negara yang bocor ke wartawan. Dengan membagikan informasi ini, kelompok itu berpendapat, BRIN telah melampaui batas dan menunjukkan kurangnya kontrol terhadap karyawannya.

Sengketa tersebut mencerminkan perbedaan pandangan tentang transparansi dan ketegangan anggaran antara BRIN dan pemerintah, bukan kegagalan kepemimpinan. Kelompok tersebut berpendapat bahwa meskipun data BRIN tentang bencana yang akan datang akurat, lembaga penelitian tersebut tidak berwenang untuk mengeluarkan peringatan publik tentang bencana terkait cuaca.

Namun demikian, masalah tata kelola seperti itu tidak jarang terjadi pada perusahaan muda, dan masalah khusus ini tampaknya memiliki implikasi yang terbatas. Komentar terakhir panel mencatat potensi BRIN Hanya seperempat yang aman Dalam anggaran misinya, BRIN membatasi daya resolusi domestiknya. Kontroversi BRIN mencerminkan sejarah singkat dan bergejolaknya. Awalnya merupakan bagian dari Kementerian Riset dan Teknologi, BRIN didirikan ketika Kementerian tersebut ada akan membuka jalan kepada Kementerian Investasi.

Keputusan tersebut menggambarkan perjuangan panjang Indonesia untuk mempromosikan kegiatan penelitian dan pengembangan (litbang) dan inovasi sebagai alat strategis untuk pertumbuhan ekonomi. Tanggung jawab penelitian universitas dari Kementerian Riset dan Teknologi yang sekarang sudah tidak ada dialihkan ke Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Ristek, sedangkan BRIN menjadi penyatuan semua lembaga penelitian publik di seluruh Indonesia.

READ  Bagaimana NEV Tiongkok berkontribusi terhadap mobilitas ramah lingkungan di Indonesia-Xinhua

Indonesia memutuskan untuk memusatkan R&D untuk mengurangi tumpang tindih antara beberapa lembaga penelitian publik dan kementerian. Model R&D terdesentralisasi dan terpusat memiliki kisah sukses. AS dan Eropa dikenal dengan R&D terdesentralisasi, sedangkan Singapura dan Korea Selatan menggunakan model terpusat. Bahkan dalam model terdesentralisasi, ada peningkatan upaya untuk mendapatkan efisiensi melalui integrasi, seperti upaya UE untuk menyelaraskan hak kekayaan intelektual anggotanya dan menciptakan infrastruktur data kesehatan terpusat, dan keputusan Inggris Raya untuk menggabungkan tujuh dewan penelitian peraturan . Perusahaan di tahun 2018.

Badan super riset Indonesia didirikan berdasarkan model tata kelola sains, teknologi, dan inovasi Korea Selatan. Keduanya BRIN Dan ini Dewan Sains dan Teknologi Nasional Korea Ada bagan dan arahan organisasi yang seragam untuk mengintegrasikan dan mengoordinasikan semua lembaga penelitian publik di bawah satu atap. Organisasi biasanya dapat dibagi antara fungsi konsultasi layanan manajemen tingkat tinggi dan fungsi operasional tingkat rendah.

Entri unik ke dunia R&D Indonesia. Foto: Daihatsu Motors

BRIN Mengadopsi model yang ditingkatkan Ini termasuk pejabat tingkat tinggi seperti Menteri Perencanaan dan Pembangunan Nasional dan Menteri Keuangan Dewan Sains dan Teknologi Nasional Korea Komite Penasehat. Ini bertujuan untuk memberdayakan lembaga tersebut dengan otoritas lintas organisasi, terutama dalam kaitannya dengan perencanaan dan penganggaran kegiatan R&D.

Tetapi tantangan yang berulang menunjukkan bahwa BRIN masih berjuang untuk meningkatkan kekuatan dewan penasehatnya. dari agensi Rilis media Setelah perselisihan parlementer, ada kesulitan dalam memobilisasi sumber daya R&D dari unit penelitian kementerian – sebuah masalah yang dapat dengan mudah diselesaikan dengan mandat undang-undang yang memadai.

Untuk menjembatani kesenjangan sumber daya ini, BRIN Melanjutkan kerjasama penelitian dengan pelaku iptek dan inovasi dalam dan luar negeri. Kolaborasi ini relatif murah dan memaparkan peneliti Indonesia pada aliran pengetahuan global.

READ  Sime Darby dari Malaysia berupaya memperluas bisnis ritel mobil di India, india - CEO

Agensi menghabiskan sebagian besar dari anggaran terbatasnya untuk Infrastruktur penelitian Kebangkitan. Revitalisasi peralatan yang digunakan peneliti Indonesia Penundaan kritis dan berkepanjangan. Inisiatif BRIN Membangun ekosistem penelitian terbuka Ini mungkin pilihan terbaik berdasarkan kendala sumber daya saat ini. Akademisi Indonesia mendapat manfaat dari lingkungan penelitian terbuka BRIN, yang memberikan harapan untuk perbaikan berkelanjutan dalam manajemen penelitian Indonesia meskipun ada potensi kesengsaraan anggaran R&D.

Dengan beroperasi kurang dari dua tahun, BRIN terus menghadapi kritik dan skeptisisme dari berbagai pemangku kepentingan – hal yang umum. Kasus pertukaran kebijakan awal. Meskipun BRIN dianggap berhasil mengubah model tata kelola sains, teknologi, dan inovasi, namun belum terbukti sukses secara programatik dan politis. Dengan administrasi saat ini akan berakhir pada Oktober 2024, organisasi muda ini berada di bawah tekanan publik dan politik yang besar untuk menunjukkan dampak positifnya pada lanskap sains, teknologi, dan inovasi Indonesia, dan BRIN kehabisan waktu.

BRIN mencari cara untuk mengatasi tantangan ini, banyak di antaranya berada di luar kendali. Pada akhirnya, Pengembangan lingkungan R&D Indonesia Keberhasilan BRIN tidak hanya bergantung pada kemauan politik untuk memprioritaskan R&D dalam agenda pembangunan Indonesia.

Andree Surianta adalah Sarjana PhD Australia Awards di Crawford School of Public Policy, The Australian National University, dan Research Associate di Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) di Jakarta.

Hallie Aprimatya adalah kandidat PhD di Crawford School of Public Policy, The Australian National University, didukung oleh beasiswa dari Indonesian Education Endowment Fund (LTPD), dan peneliti di National Research and Innovation Institute (PRIN), Jakarta.

Artikel ini adalah Awalnya diterbitkan oleh Forum Asia Timur dan diterbitkan ulang di bawah lisensi Creative Commons.