Juli 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Tokyo berusaha mengubah pelabuhan pulau Indonesia menjadi ‘mini-Toyosu’

Tokyo berusaha mengubah pelabuhan pulau Indonesia menjadi ‘mini-Toyosu’

Jepang berupaya mengerahkan pengaruh ekonominya di sebuah pulau kecil di lepas pantai barat Indonesia karena letaknya yang strategis.

Sumber pemerintah Jepang mengatakan pada tahun 2018 bahwa pelabuhan perikanan di salah satu Kepulauan Natuna yang terletak di Tokyo akan diubah menjadi “pasar ikan mini Toyosu” yang akan beroperasi dari Pasar Ikan Tsukiji.

Bahkan penduduk kepulauan tersebut terkejut dengan program bantuan pembangunan ekonomi yang datang dari berbagai negara besar seperti Jepang.

Kepulauan Natuna terletak di tepi selatan Laut Cina Selatan, antara Semenanjung Melayu dan Kalimantan di Kalimantan.

Contoh bantuan yang diberikan dijelaskan oleh Muhammad Robindra, 36 tahun, yang bertanggung jawab atas pelabuhan perikanan terbesar di Naduna Besar, yang terletak di Selat Lampa, di ujung selatan pulau.

“Ada rencana mengganti pelabuhan perikanan ini dengan fasilitas yang lebih canggih seperti pabrik pembekuan dan pengolahan dengan bantuan Jepang,” katanya.

Proyek tersebut, setelah selesai, akan menjadi proyek pertama di pulau itu yang dikembangkan dengan bantuan asing.

Pada tahun 2018, di tahun yang sama pasar Toyosu mulai beroperasi, Japan International Cooperation Agency menandatangani perjanjian dengan pemerintah Indonesia untuk membantu meningkatkan fasilitas penangkapan ikan.

Menurut sumber pemerintah Indonesia, total biayanya sekitar $30 juta (sekitar 4 miliar yen).

Namun proyek tersebut bertujuan untuk mendukung pembangunan ekonomi Indonesia saja.

Sumber pemerintah Jepang mengatakan, “Ini jelas merupakan proyek dengan mempertimbangkan perkembangan maritim China.”

Zona ekonomi eksklusif (ZEE) Indonesia melampaui Kepulauan Natuna dan tumpang tindih dengan garis sembilan putus China, yang digunakan Beijing untuk mengklaim yurisdiksi di Laut China Selatan.

Pada 2017, pemerintah Indonesia menamai perairan Kepulauan Natuna sebagai Laut Natuna Utara, yang mungkin mendorong Beijing untuk menambah jumlah kapal China.

READ  Lima Destinasi Wisata di Indonesia yang Promosikan Kesehatan Paru-paru

Terlepas dari kontroversi tersebut, China juga merupakan mitra dagang terbesar Indonesia, dengan nilai perdagangan sekitar $130 miliar pada tahun 2022.

“Pemerintah pusat telah mengatakan kepada kami untuk tidak meningkatkan ketegangan dengan China,” kata seorang pejabat senior keamanan maritim Indonesia.

Pada saat yang sama, pemerintah Indonesia ingin menggunakan perluasan pelabuhan perikanan di Natuna Besar sebagai katalis untuk menarik lebih banyak investasi.

Harapannya adalah aktivasi ekonomi akan mengarah pada pertumbuhan penduduk, yang pada gilirannya akan meningkatkan klaim pemerintah atas kepentingan di perairan sekitarnya.

Jepang bukan satu-satunya negara donor.

AS merencanakan program pelatihan manajemen usaha kecil yang menargetkan nelayan lokal. Seorang pejabat pemerintah daerah Indonesia juga mengatakan Korea Selatan sedang mempertimbangkan untuk membangun lembaga penelitian kehidupan laut.

Jepang mengintensifkan keterlibatan dengan seluruh kawasan Asia Tenggara.

Pada bulan Maret, hotline keamanan nasional didirikan dengan ASEAN. Di bulan yang sama, sebuah pertemuan pejabat tinggi diadakan di mana Wakil Menteri Pertahanan Senior Toshiro Ino menyatakan bahwa “perkembangan maritim China yang semakin aktif sangat mengubah keseimbangan kekuatan.”

(Artikel ini ditulis oleh Naoko Handa di Kepulauan Natuna dan Nobuhiko Tajima di Tokyo. Rizki Akbar Hasan berkontribusi dalam artikel ini.)