Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Temui juara VALORANT baru

Temui juara VALORANT baru

Mereka terpesona sejak awal. Saat tim Garuda Indonesia meluncur ke hari pertama Final Dunia Kopling Kampus Red Bull 2023, mereka berada di bawah radar. Baru dalam pengalaman ini, mereka telah bermain bersama dalam waktu yang relatif singkat dan dengan sebagian besar rekan satu tim berusia 20-an (dan beberapa bahkan berusia 18 tahun), mereka adalah salah satu tim termuda dalam sejarah acara tersebut.

Selain itu, mereka mendarat di Grup D, yang mempertemukan mereka dengan empat pemenang nasional, termasuk juara Red Bull Campus Clutch, Northwood University di AS.

Namun di penghujung hari pembukaan, pihak Indonesia mengumumkan bahwa mereka datang untuk bermain. Melakukan pembersihan besar-besaran terhadap kelompok mereka – termasuk menyingkirkan Amerika Serikat yang turut menentukan nasib negara besar di Amerika Utara – para pendatang baru ini telah membuat setiap lawan yang datang merinding.

Naik podium untuk Indonesia di Istanbul adalah lima mahasiswa asal Jakarta: Rivaldy ‘valdyn1’ Nafian, Thomas ‘Cud’ Alfiantino, Davin alias ‘gotten’, Bryan ‘Kush’ Carlos dan Rayvaldo ‘ray4c’ Chandra. Meskipun Carlos dan Chandra adalah nama-nama terkenal di tim, seluruh unit mengembangkan persahabatan dan ketahanan untuk membuktikan diri dalam menghadapi setiap rintangan.

Membuktikan bahwa hari pertama tidak terlalu mendominasi, Indonesia terus mengalahkan rivalnya di babak sistem gugur. Ciri khas mereka adalah kecepatan dan agresi dalam serangan dan pertahanan, dengan ketidakpastian yang membuat lawan mereka kehilangan keseimbangan. Tidak segan-segan menunjukkan kepercayaan diri mereka yang tak henti-hentinya, mereka juga menyerang musuh-musuhnya.

Indonesia tampil memukau di babak sistem gugur Final Dunia

© Nuri Yılmazer/Kumpulan Konten Red Bull

Maka tim Cinderella berhasil mencapai Grand Final tanpa kehilangan satu peta pun. Namun ternyata, dibutuhkan kelompok underdog lain untuk menemukan jawaban atas tantangan mereka – setidaknya untuk sementara.

Bertanding dengan Garuda di panggung utama, Tim Gen Esports Peru memiliki inspirasi dan motivasi untuk melampaui ekspektasi setelah menyingkirkan runner-up 2022 Kanada di perempat final dan menghancurkan tim tangguh Prancis di semifinal. Sebagai hasil dari bermain bersama dalam jangka waktu yang lama, Peru memiliki kemampuan yang lengkap dan mahir dalam etos VALORANT. Tapi itu tidak cukup.

Indonesia tampil menakut-nakuti di dua map pertama grand final best-of-five dengan menang 13-7 dan 13-5. Namun Peru bangkit kembali, menolak untuk terintimidasi dan meraih kemenangan kandang 13-8.

Saat itu, Chandra mengenang, “Saya tahu saya harus kembali untuk membalas dendam di pertandingan berikutnya.”

Peta keempat itu ternyata menjadi penentu, dimana Indonesia mengungguli Amerika Selatan 13-4. Beberapa saat kemudian, mereka mengangkat trofi Red Bull Campus Clutch 2023.

“Nama saya hari ini ‘ray4indonesia’, bukan ‘ray4c’ karena untuk Indonesia,” kata Chandra. “Kami sangat bangga dan saya mencintai tim saya!”

Menanggapi cinta dan dukungan yang mereka terima dari teman-teman dan keluarga mereka dalam perjalanan, Alfiantino menambahkan: “Terima kasih telah mendukung kami. Kami sangat bersyukur atas kemenangan kami. Kerja keras kami terbayar dengan kemenangan ini.”

Dapatkan semua detail tentang Final Dunia Kopling Kampus Red Bull, termasuk cara menonton tayangan ulangnya. Di Sini.

Bagian dari cerita ini

Kopling Kampus Red Bull

Seri Internasional Kopling Kampus Red Bull

Final Dunia Kopling Kampus Red Bull