Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Fintech unicorn Indonesia Xendit telah memangkas 5% tenaga kerjanya

Perusahaan Paytech Xendit telah memberhentikan 5% dari tenaga kerjanya di Indonesia dan Filipina, dengan alasan ketidakpastian dalam lingkungan ekonomi makro.

xendit

Xendit memberhentikan 5% karyawannya

COO dan salah satu pendiri Xendit, Tessa Vijaya, mengatakan keputusan itu sulit tetapi “diperlukan untuk keberlanjutan dan pertumbuhan bisnis.”

Dia juga mengatakan karyawan yang terkena dampak akan menerima “kompensasi yang memadai” bersama dengan manfaat tambahan termasuk asuransi kesehatan yang diperpanjang, dukungan psikologis dan bantuan dalam mencari pekerjaan baru.

Xendit saat ini memiliki lebih dari 900 karyawan, menurut laporan terbaru Forbes Laporan.

Langkah ini dilakukan beberapa bulan setelah perusahaan mengumpulkan $300 juta dalam putaran pendanaan Seri D yang dipimpin oleh Couture dan Insight Partners, sehingga total modal yang dikumpulkan oleh perusahaan rintisan menjadi $538 juta.

Itu menjadi unicorn setelah putaran pendanaan Seri C $ 150 juta pada September 2021.

Didirikan pada tahun 2014 dan berkantor pusat di Jakarta, Xendit menyediakan solusi pembayaran untuk bisnis di Indonesia, Filipina, dan Asia Tenggara.

Perusahaan memungkinkan bisnis untuk membayar gaji, mengoperasikan pasar dan melakukan pembayaran melalui debit langsung, rekening virtual, kartu kredit dan debit dan eWallet.

Xendit adalah perusahaan terbaru yang merasakan tekanan dari volatilitas pasar yang sedang berlangsung, dengan TrueLayer dan Klarna mengumumkan PHK bulan lalu.

Pada bulan Agustus, pertukaran crypto Australia Swiftx memangkas 74 karyawan – 21% dari tenaga kerjanya – menjadi 125 pekerjaan karena perusahaan modal pertumbuhan Kanada Clearco menghadapi “intervensi signifikan” dalam perekonomian.

Dalam beberapa bulan terakhir, aplikasi perdagangan saham Robinhood mengatakan akan memangkas 23% tenaga kerjanya, penantang digital Bank Vero memangkas 75 pekerjaan untuk memangkas biaya dan Wealthsimple Wealthsimple memotong 12,6% tenaga kerjanya, mengutip volatilitas pasar.

READ  Kunung Capital dan perusahaan Singapura lainnya membantu mengamankan pasokan oksigen ke Indonesia - Bisnis