Mei 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Surga liburan Indonesia, Bali, mencari jenis turis baru setelah mengusir 136 pengunjung nakal tahun ini.

Surga liburan Indonesia, Bali, mencari jenis turis baru setelah mengusir 136 pengunjung nakal tahun ini.

BALI, 11 Juni (Bloomberg): Pulau surga di Indonesia, yang dihiasi dengan pantai dan sawah yang subur, ingin memfokuskan kembali pariwisatanya jauh dari tamu yang menarik pengembara yang berperilaku buruk dan terampil, pensiunan, dan penggemar kesehatan.

Menurut Kantor Imigrasi Bali, sejak awal tahun ini pemerintah daerah telah mendeportasi 136 WNA karena berbagai pelanggaran, antara lain perbuatan asusila, gaduh, dan melanggar aturan.

Bulan lalu, seorang turis Jerman menghentikan pertunjukan di pura Ubud dengan berjalan telanjang di atas panggung, sementara seorang wanita Denmark ditahan karena memperlihatkan alat kelaminnya di depan umum. Seorang pria Inggris menghadapi persidangan setelah dia menyerang seorang petugas polisi setelah dia menolak membayar tagihan bar.

Peristiwa ini menempatkan Gubernur Bali Iwayan Coster dalam dilema; Terus menerima semua turis atau lebih diskriminatif sambil membahayakan pemulihan baru pulau itu. Dan kemudian ada pilihan lain: membangun kembali pulau itu menjadi pusat kesehatan dan pusat penelitian.

Indonesia telah bermitra dengan Mayo Clinic dan Cleveland Clinic untuk membangun pusat medis di kota tenang Sanur di pesisir timur, yang juga mencakup hotel mewah dan fasilitas perawatan manula. Di Serangan, Bali akan membuat pusat penelitian untuk bergabung dengan Pusat Asia Tenggara Universitas Tsinghua, kata Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian.

Pulau yang bergantung pada pariwisata itu telah dihancurkan oleh epidemi, seperti halnya tujuan wisata tetangga, dengan banyak hotel, restoran, dan toko suvenir tutup. Sementara pengunjung asing meningkat dari kurang dari 60 pada tahun 2021 menjadi 2,16 juta tahun lalu, ini masih hanya sepertiga dari lebih dari 6 juta pada tahun 2019.

Saat tamu asing kembali, Koster mencari peta wisata baru yang membatasi masuknya hal-hal yang tidak diinginkan dan menarik mereka yang bersedia membelanjakan lebih banyak, merangsang ekonomi lokal, dan berperilaku baik.

READ  Peringkat Indonesia memberi dorongan kepada Lions Jacob Mahler dan Tsang Ui-young

“Pariwisata tetap menjadi ceruk, tetapi akan berada pada level yang jauh berbeda dari sebelumnya,” kata Koster dalam sebuah wawancara. “Drive ini akan mendorong transformasi Bali dari mass tourism menjadi quality tourism.”

Bali meluncurkan karpet merah bagi calon investor untuk menghasilkan 477 triliun rupee ($ 32 miliar) dalam pendapatan devisa pada tahun 2052, keringanan pajak, dan aturan serta lisensi ketenagakerjaan yang lebih mudah. Undang-undang yang baru disahkan memberi pulau itu lebih banyak otonomi. Biarkan Koster merencanakan pertumbuhan ekonominya.

Turis yang nakal tidak akan menerima sambutan yang sama. Bali sedang mempertimbangkan untuk mengenakan pajak masuk dan kuota pada pengunjung, serta melarang mereka mendaki gunung, menyentuh pohon keramat, atau menyewa sepeda motor.

Pulau itu sekarang membutuhkan pemandu wisata berlisensi untuk menemani orang asing, yang diharapkan berpakaian sopan dan mematuhi aturan.

Ekspatriat yang terampil di sektor digital, kesehatan, penelitian dan teknologi dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan “visa emas”, yang memungkinkan mereka memiliki properti dan mendapatkan kewarganegaraan lebih cepat. Para tamu bisa mendapatkan “rumah kedua” senilai setidaknya 2 miliar rupee di rekening bank mereka dengan visa hingga 10 tahun.

“Banyak negara mengeluarkan visa emas karena menawarkan banyak keuntungan dengan meningkatkan investasi.” Menteri Pariwisata Sandhya Uno mengatakan pada hari Senin bahwa peraturan visa jangka panjang akan segera dirilis.- Bloomberg