Juni 20, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Studi tentang karang purba di Indonesia mengungkapkan gempa paling lambat yang pernah tercatat

Komite Lingkungan Sekolah Asia (LR) NTU di balik studi terumbu karang purba di Indonesia: Associate Professor Emma Hill, mahasiswa PhD Rishav Mallik dan Asisten Profesor Aaron Meltzner. Kredit: NTU Singapura

Gempa bumi ringan berlangsung selama 32 tahun – paling lambat yang pernah tercatat – yang akhirnya menyebabkan gempa bumi dahsyat di Sumatera tahun 1861, demikian temuan para peneliti di Nanyang Technological University di Singapura (NTU Singapura).


Tim peneliti NTU mengatakan studi mereka menyoroti faktor-faktor yang hilang atau perubahan yang keliru dalam perkiraan risiko gempa bumi global.

Gempa bumi gerak lambat atau peristiwa selip lambat mengacu pada jenis peristiwa pelepasan tekanan yang ditarik dan panjang, di mana lempeng tektonik bumi saling bergesekan dan tidak menyebabkan gempa bumi atau bencana besar. Mereka biasanya melibatkan gerakan beberapa sentimeter per tahun hingga sentimeter per hari.

Tim NTU membuat penemuan mengejutkan saat mempelajari permukaan laut historis menggunakan terumbu karang purba yang disebut mikrodol di pulau Simiule di lepas pantai Sumatera. Tumbuh secara lateral dan ke atas, karang mikro berbentuk cakram adalah rekaman alami dari perubahan permukaan laut dan ketinggian tanah melalui pola pertumbuhannya yang terlihat.

Menggunakan data dari microdolls dan menggabungkannya dengan simulasi pergerakan lempeng tektonik bumi, tim NTU menemukan bahwa pulau tenggara Simiulu tenggelam lebih cepat dari yang diperkirakan di laut, dari tahun 1829 hingga gempa bumi 1861 di Sumatera.

Tim NTU melaporkan bahwa peristiwa longsoran lambat ini secara bertahap mengurangi tekanan di daerah dangkal di mana dua lempeng tektonik bertemu. Namun, tekanan ini bergeser ke daerah sekitarnya yang dalam, yang berpuncak pada gempa bumi berkekuatan 8,5 dan tsunami pada tahun 1861, menyebabkan kerusakan besar dan korban jiwa.

Penemuan ini menandai peristiwa slip paling lambat yang pernah tercatat, dan tim NTU mengatakan akan mengubah perspektif global tentang waktu dan mekanisme peristiwa tersebut. Para ilmuwan sebelumnya percaya bahwa peristiwa longsoran lambat hanya dapat berlangsung selama berjam-jam atau berbulan-bulan, tetapi penelitian NTU menunjukkan bahwa peristiwa tersebut dapat berlanjut selama beberapa dekade tanpa memicu gempa dan tsunami dahsyat yang ditemukan dalam catatan sejarah.

Penulis utama studi ini, Rishav Mallik, Ph.D. Seorang siswa di Sekolah Lingkungan Asia NTU mengatakan, “Sangat menarik betapa banyak yang dapat kami temukan dari beberapa terumbu karang. Metode yang kami ikuti akan efektif sehingga penelitian kami dapat berkontribusi pada penilaian risiko yang lebih baik di masa depan.”

Aaron Meltzner, asisten profesor di Laboratorium Bumi di Singapura di NTU, berkata: “Ketika kami pertama kali menemukan karang ini satu dekade lalu, kami tahu dari pola perkembangannya bahwa sesuatu yang aneh pasti sedang terjadi saat mereka tumbuh. Perlu penjelasan.”

Penemuan ini dipublikasikan di jurnal Peer Review Ilmu Bumi Alami Pada bulan Mei, penulis menyarankan bahwa penilaian risiko seismik saat ini mungkin mengabaikan peristiwa ace lambat yang terjadi dalam pengamatan, dan oleh karena itu tidak mempertimbangkan dengan tepat potensi peristiwa ace lambat untuk memicu gempa bumi dan tsunami di masa depan.

Kemungkinan gempa ‘gerak lambat’ di suatu tempat di pulau itu

Terletak satu kilometer di bawah air dan jauh dari permukaan tanah, bagian dangkal dari sub-zona tersebut umumnya ‘tenang’ dan tidak menimbulkan banyak gempa bumi. Lokasinya yang terpencil menyulitkan instrumen ilmiah berbasis darat untuk menemukan fungsi dan bagi para ilmuwan untuk memahami apa yang sedang terjadi.

Oleh karena itu, banyak ilmuwan yang cenderung menggambarkan ‘ketenangan’ di bagian dangkal anak benua, yang berarti lempeng tektonik di bawahnya meluncur dengan mulus dan tidak berbahaya.

Meskipun ini mungkin benar dalam beberapa kasus, studi NTU menemukan bahwa slip ini tidak stabil seperti yang diperkirakan dan dapat terjadi pada kasus slip lambat.

Menguraikan temuan mereka, Rishaw berkata, “Peristiwa ace lambat seperti itu sangat lambat sehingga kami tidak melihatnya karena rekaman instrumen saat ini biasanya hanya berusia hingga 10 tahun.”

Dia menambahkan, “Jika perilaku serupa menyebabkan gempa bumi di tempat lain, proses ini pada akhirnya dapat dikenali sebagai pendahulu gempa bumi.”

Memanfaatkan metode penelitian mereka, tim NTU melaporkan peristiwa lambat sekitar 100 km (60 mil) dari Sumatera di suatu pulau di Indonesia.

Asisten Profesor Meltzner berkata, “Jika temuan kami benar, masyarakat di dekat pulau Indonesia bisa berisiko lebih besar terhadap tsunami dan gempa bumi daripada yang diperkirakan sebelumnya. Ini menunjukkan bahwa model risiko dan strategi mitigasi perlu diperbarui.”


Gempa bumi, risiko tsunami dari sub-wilayah mungkin lebih tinggi dari perkiraan saat ini


Info lebih lanjut:
Rishav Mallik dkk., Peristiwa dangkal lambat dangkal yang telah berlangsung lama di Sunda Megathrust, Ilmu Bumi Alami (2021). DOI: 10.1038 / s41561-021-00727-y

Disampaikan oleh Nanyang University of Technology

Kutipan: Studi tentang karang purba di Indonesia mengungkap gempa paling lambat yang pernah tercatat (2021, 12 Mei) 12 Mei 2021 dari https://phys.org/news/2021-05-ancient-corals-indonesia-reveals-slowest.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Tidak ada bagian yang boleh diperbanyak tanpa izin tertulis, kecuali untuk manipulasi yang wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi. Konten disediakan untuk tujuan informasional saja.

READ  Seperti sampah lainnya, sampah Indonesia 'hidup dalam mimpi'