Februari 21, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Stark menggunakan cita rasa lokal Indonesia untuk meningkatkan kesadaran akan kategori bir rumahan

Stark menggunakan cita rasa lokal Indonesia untuk meningkatkan kesadaran akan kategori bir rumahan

Pembuatan bir sejak 2011, perusahaan menggunakan mata air alami yang bersumber dari Gunung Pedukal, gunung vulkanik yang terletak di Bali utara.

Kisarannya meliputi bir gandum, gandum hitam, rendah karbohidrat, ale mangga, ale leci, dan IPA, tetapi semuanya disesuaikan dengan selera lokal.

Semua rasa kami dibuat agar sesuai dengan bahasa Indonesia [palate]. Pilsner kami berbeda dengan versi biasa karena menggunakan beras lokal Bali. IPA kami tidak sepahit Indian Pale Ale asli, karena orang Indonesia lebih suka yang lebih manis. Itu sebabnya kami membuat Mango dan Lychee Ale.kata Brand Manager Ayu Shekhar Ratmoviono.

Ratmoviono memberi tahu kami bahwa penguncian pandemi Covid-19 telah menyebabkan banyak perusahaan rintisan di pasar kerajinan bir, karena anak muda Bali bereksperimen dengan inovasi buatan sendiri dengan bahan-bahan lokal.

Namun, dia memperingatkan agar tidak bertindak terlalu jauh dengan penemuan rasa tertentu.Penting [craft beer] pasar” Di Indonesia.

Budaya craft beer relatif baru di Indonesia, sehingga masih banyak yang harus dikomunikasikan karena kesadaran produk masih rendah. Adapun kita, kita harus memiliki [talking about] Apa arti bir kerajinan bagi penduduk setempat.

Pendekatan yang berbeda

Perusahaan juga membahas bagaimana mengadopsi pendekatan pemasaran yang berbeda di pasar utamanya di Jakarta dan Bali. Untuk yang pertama, ini berfokus pada pendidikan. Untuk yang terakhir, branding adalah kuncinya.

Ratmovyono mengatakan konsumen Jakarta memiliki daya beli yang tinggi, dan sebagian besar tidak dapat membedakan antara bir biasa dan bir rumahan. Jakarta memiliki konsumsi alkohol yang lebih sedikit, tetapi konsumen pada umumnya rela merogoh kocek untuk hal-hal yang “keren”.