Maret 2, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia: Media Mahasiswa Berisiko

Indonesia: Media Mahasiswa Berisiko

(Jakarta) – Pemerintah Indonesia harus mendukung upaya Dewan Pers Nasional untuk melindungi media universitas dan menengahi perselisihan mereka dengan otoritas sekolah, kata Human Rights Watch hari ini. Pada 22 Mei 2023, lebih dari 150 jurnalis perguruan tinggi akan memulai konferensi selama seminggu di Solo, Jawa Tengah, untuk membahas intimidasi, penyerangan dan penutupan paksa media universitas dan perlunya tindakan pemerintah.

“Jurnalis pelajar di Indonesia menghadapi pelecehan mulai dari intimidasi dan penyensoran hingga tuduhan pencemaran nama baik dan penutupan ruang redaksi, dan mereka rentan terhadap serangan terhadap kebebasan pers ini,” kata Bill Robertson, wakil direktur Asia di Human Rights Watch. “Pemerintah dan Dewan Wartawan harus mengungkap krisis media ini dan bertindak untuk melindungi dan mendukung jurnalis mahasiswa ini.”

Antara tahun 2020 dan 2021, Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia (Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia) mengajukan 48 kasus pengancaman atau penutupan media mahasiswa oleh pengelola universitas. 185 Penyimpangan yang berkaitan dengan surat kabar kampus di tanah air. Pelanggaran termasuk ancaman, intimidasi, penyerangan fisik, penutupan media dan pengusiran siswa karena pekerjaan jurnalistik mereka.

Sebagian besar universitas di Indonesia memiliki setidaknya satu media mahasiswa seperti surat kabar, majalah atau situs berita online, dan banyak universitas yang lebih tua memiliki beberapa. Beberapa organisasi pers mahasiswa lama menghasilkan publikasi cetak, termasuk beberapa yang telah diterbitkan terus menerus sejak tahun 1960-an, sementara outlet lama dan baru mempublikasikan konten mereka di situs internet dan menggunakan media sosial.

UU Pers 1999Itu diatur Dewan Pers Untuk menengahi perselisihan pencemaran nama baik, organisasi pers didefinisikan sebagai media dengan status hukum independen, seperti perseroan terbatas, perwalian, atau koperasi. Namun, media siswa beroperasi dalam lingkup resmi lembaga pendidikan mereka, dan juga Kementerian Pendidikan untuk sekolah non-Islam dan Kementerian Agama untuk sekolah Islam. Karena itu, Dewan Pers tidak melindungi media mahasiswa.

READ  Indonesia menempatkan F-16 dan Su-30 berdampingan, Su-30 dua kali lebih besar

Sementara organisasi media mahasiswa beroperasi dalam kerangka universitas mereka, banyak media mahasiswa beroperasi lebih seperti ruang redaksi independen tradisional. Hal ini sering membuat organisasi ini berkonflik dengan administrasi universitas karena reporter mahasiswa mengungkap dan melaporkan ketidakberesan, korupsi, pelanggaran seksual dan masalah besar lainnya di universitas mereka.

Di bawah A MoU 2017 antara Dewan Pers dan Polri, setiap laporan dugaan pencemaran nama baik yang melibatkan media harus dirujuk ke Dewan Pers. Polri sepakat kasus pencemaran nama baik hanya bisa diajukan ke media jika pelapor sudah melapor ke Dewan Pers. Mediasi Dewan Pers tersebut memainkan peran penting dalam penanganan pengaduan tersebut dan perlindungan kebebasan pers.

Namun, kasus pencemaran nama baik yang melibatkan jurnalis mahasiswa dan publikasi ditangani langsung oleh kantor polisi setempat, di mana petugas mudah dipengaruhi oleh elit lokal berpengaruh yang menekan kasus terhadap publikasi mahasiswa.

Human Rights Watch mengatakan Dewan Pers Nasional di Jakarta harus berkoordinasi dengan Polri, Kementerian Pendidikan dan Kementerian Agama untuk mendapatkan kesepakatan untuk menengahi semua perselisihan media perguruan tinggi melalui Dewan Pers.

Pada Maret 2019, Universitas Sumatera Utara di Medan menutup ruang redaksi Suara USU setelah kisah cinta lesbian menjadi viral, memerintahkan 18 jurnalis mahasiswa yang berafiliasi dengan situs berita untuk mengosongkan ruang redaksi dalam waktu 48 jam. Para mahasiswa mengajukan gugatan terhadap universitas pada Juli 2019, namun kalah pada November 2019 di Pengadilan Tata Usaha Negara Medan. Pada Januari 2020, mereka didirikan Situs berita wacanaBeroperasi di luar struktur kampus, tanpa dukungan finansial.

Pada Maret 2022, Institut Negara Islam Amban ditutup menyeberang Majalah mahasiswa memerintahkan keamanan kampus untuk menyegel ruang redaksi dan menyita semua peralatan setelah menuduh wartawan dan editornya “mencemarkan nama baik” kampus. Kisah yang membuat geram pihak administrasi ini mendokumentasikan situasi yang paling meresahkan sejak vonis pelecehan seksual terhadap mahasiswa di kampus, dan kegagalan pimpinan universitas untuk menanganinya. Dua jurnalis mahasiswa dianiaya oleh lima orang yang mengaku sebagai kerabat dosen bersangkutan. Abideen Rahwarin, Rektor Universitas, Sembilan jurnalis mahasiswa lainnya mengajukan pengaduan polisi atas pencemaran nama baik pidana.

READ  Indonesia dan Amerika Serikat sepakat untuk memperkuat ikatan dan program pendidikan

menyeberang Dia menyelidiki akun pelecehan seksual di kampus selama lima tahun dan mewawancarai 32 orang yang selamat (27 perempuan dan 5 siswa laki-laki). Setelah mediasi, rektor universitas setuju untuk tidak mengajukan tuntutan pidana pencemaran nama baik, tetapi mengubah segalanya menyeberang karyawan dengan siswa lainnya.

Dalam sebuah studi yang dilakukan oleh Persatuan Pers Mahasiswa Indonesia, tindakan yang paling sering dilakukan terhadap media mahasiswa adalah intimidasi dan ancaman dari rektor universitas, pengurus dan tokoh-tokoh kuat lainnya di kampus mereka. Permintaan yang sangat sering adalah untuk menghapus pesan tertentu dari situs berita mahasiswa pada umumnya. Hingga Agustus 2021, bahkan dosen universitas pun terlibat Anhar AnsariKepala Publikasi Buku Universitas, diminta Pasangan Sebuah situs berita mahasiswa Universitas Ahmad Dahlan di Yogyakarta telah menghapus berita tentang dosen lain yang menjual buku yang ditulisnya di kampus.

Jurnalisme mahasiswa memiliki sejarah panjang di Indonesia. termasuk banyak pendiri Indonesia Mohammad Hatta Dan Sudhan Szahrir, wakil presiden dan perdana menteri pertama Indonesia pada tahun 1940-an, dan jurnalis mahasiswa di Belanda pada tahun 1920-an. Perhimpunan Jurnalis Mahasiswa memiliki sedikitnya 400 anggota dari berbagai lembaga media perguruan tinggi di pulau-pulau utama Indonesia seperti Bali, Jawa, Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi. Beberapa pulau lain memiliki asosiasinya sendiri, seperti halnya banyak kota.

“Pemerintah Indonesia perlu memberi para pemimpin media mahasiswa tanggapan yang berarti terhadap isu-isu mendesak yang telah mereka identifikasi,” kata Robertson. “Lembaga pemerintah besar dan Dewan Pers harus membentuk gugus tugas dan mengembangkan kesepakatan untuk melindungi jurnalis mahasiswa dan publikasi mereka.”