Juli 30, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Simbol Indonesia: Suaka Makanan Jalanan Chipadak – Makanan

Pada siang hari, Sipadak tampak seperti bagian lain dari distrik Astanyanar yang sibuk di Bandung, Jawa Barat. Pecinan kota, dengan deretan toko-toko tua di kedua sisi jalan, memiliki pesona “kota tua”. Bangunan ubin memiliki berbagai toko; Dari kerupuk, mainan dan alat tulis hingga makanan ringan dan bunga artifisial. Datanglah ke Sundown, ketika toko-toko tutup, area tersebut akan menjadi surga jajanan kaki lima.

Bagi bandit dan turis, Sipadak adalah tempat yang bisa diandalkan untuk makan malam atau makan malam. Wilayah ini merupakan perpaduan budaya, dengan pengaruh Sino-Indonesia yang unik bagi sebagian besar pemasar. Kios-kios yang menjual makanan seperti antrean di trotoar Nasi campur (Nasi dengan berbagai macam daging barbekyu), mie, soto (Sup tradisional), dim sum dan sade. Sebagian besar telah ada selama beberapa dekade, menempati ruang yang sama dan melayani generasi pelanggan.

Salah satu kios tertua adalah Bola Opi Curduzatti yang terkenal – yang menyajikan bola ubi goreng – dijalankan oleh Yana, yang mewarisi bisnis dari mendiang ayahnya, 49 tahun. Ayahnya memulai bisnis pada tahun 1969 di Dalam Kum, jalan lain di seberang Sipadak. Dia pertama kali memulai bisnis dengan kakak laki-lakinya ketika ayah mereka meninggal pada tahun 1988.

Lezat: “kutti” goreng (variasi keju Cina) disajikan dengan kecap, cuka hitam, minyak wijen, dan cabai. (JP/Almar Michael)

Setelah mendapat tips memasak dari orang tuanya, Yana dan kakaknya terus mengembangkan usahanya. Saat ini Bola OP memiliki 15 outlet di seluruh Bandung di Kardujati. Bisnis ini mempertahankan fungsi keluarga yang akrab, mulai dari anggota keluarga menerima peran yang berbeda, mengantarkan bahan dan membuat bola ubi jalar hingga mengelola kios. Pengakuan ini juga mendatangkan klien dari berbagai latar belakang.

READ  Produsen Generator Oksigen Cina Melihat Meningkatnya Pesanan Dari Indonesia, Myanmar

“Tahun lalu, sebelum epidemi, Christianandi mengunjungi [the stall], ”kenang Yana, mengacu pada penyanyi terkenal Indonesia.

Ada warung bubur ayam Buber Kuan yang sudah buka sejak tahun 2007 di dekat Bola Obi Kartujatti. Dikelola oleh Jakarta Alternative Powder, 45, warung ini menyajikan kanji lezat dengan berbagai topping manis seperti ayam suwir, hati ayam, dan ampela. Telur rebus. Seperti Yana, Pudi juga menerima resep kanji dari orang tuanya, yang mencerminkan fakta bahwa banyak dari persembahan chipadak berakar pada tradisi dan tradisi.

Tempat kenangan

Desainer grafis dan pengusaha Devika, 25, Sipadak adalah tempat menyimpan kenangan pribadi. Saat pelatihan di Bandung empat tahun lalu, ia sering datang ke Sipadak usai bekerja dengan teman-teman kantornya. Baginya, pergi ke Sipadak seperti menghabiskan waktu bersama teman atau keluarga. Termasuk makanan favoritnya Sepotong (Sup panas berbahan dasar jahe manis dengan berbagai topping) dan putaran wedang, Tim Sino-Indonesia tangyuan (Makanan penutup panas dari bola nasi ketan yang diisi dengan kacang yang dihancurkan dalam kaldu jahe ringan).

Tenang saat wabah: Deretan pedagang, terlihat dari trotoar, di pinggiran Jawa Barat.Tenang saat wabah: Deretan pedagang kaki lima di Sipatak, Jawa Barat, dilihat dari trotoar. (JP/Almar Michael)

“Beberapa makanan yang saya miliki di sana sulit ditemukan di Jakarta. Kalaupun saya cari makan di sini, tidak sebagus yang saya makan di bunker,” ujarnya.

Faktanya, banyak kios yang memiliki loyalitas luar biasa dari pelanggan mereka, dari mana pun mereka berasal. Salah satu kios tersebut adalah Chantung Timur, yang hanya menjual ke satu vendor , Sebuah variasi jiaozi (Pangsit Cina) Ini digoreng atau digoreng. Yusuf, 45, dari Chilaw, Jawa Tengah, berada di belakang toko pada tahun 1996, ketika pedagang kaki lima pindah dari Astana ke Sipadak.

READ  Indonesia kehabisan oksigen saat infeksi virus corona meningkat

“Selain dari daerah, banyak peraturan saya yang berasal dari Jakarta dan Jawa Timur. Entah kenapa,” kata Yusuf saat melayani klien asal Semarang, Jawa Tengah, yang merupakan salah satu dari sekian banyak regulasinya di luar kota.

Hidangan yang membuat pelanggan datang kembali adalah pangsit pangsit yang diisi dengan daging giling, udang, daun bawang, dan bahan lainnya. Yusuf juga membuat bagian dari varietas halal nya orang bodoh Dengan ayam giling, disiapkan dan dimasak secara terpisah, yang memastikan konsumsinya baik untuk pelanggan Muslimnya.

Selain pedagang kaki lima, pelanggan di kawasan itu sudah lama datang ke sana. Administrator pajak Kathleen, 22, sedang makan malam bersama teman-temannya, salah satunya.

“Kami tidak merasa seperti pergi ke tempat lain pada malam hari, dan kami sering berakhir di sini,” katanya.

Dia dan teman-temannya telah menjadi pengendali Chipato sejak SMA. Sekarang di awal usia 20-an, mereka sering makan malam di sana seminggu sekali, dengan Kooti Chandung dan Soto Jakarta dalam perjalanan mereka.

Beberapa pedagang berkeliaran dari jalan ke ujung Dimana (Kue beras panggang diisi dengan gula aren) Penjual Agas berkeliling sepanjang malam kapan pun dia mau. Pria berusia 61 tahun yang bahagia ini hampir pasti akan memberi Anda ekstra Dimana Bahkan jika Anda hanya membeli satu atau selusin. Kehadirannya, bersama dengan vendor lain dan ciri khasnya, membuat Cipadak menjadi pusat komunitas yang panas seperti sekarang ini.

Selamat datang pengembangan

Ditanya tentang perubahan yang terjadi di negara tetangga selama beberapa dekade, Cipadak mengatakan penjual dan pengunjung menjadi semakin populer dalam beberapa tahun terakhir.

“Ketika saya pertama kali memulai, sangat sedikit orang yang mengunjungi Sipadak. Sampai tahun 2000-an, lebih banyak orang datang ke sini untuk makan,” kata Yana.

READ  Gempa berkekuatan 5.5 dekat Banda Aceh, Kota Banda Aceh, Indonesia / Volcano Discovery

Sebagian besar penghargaan untuk pengembangan Sipadak diberikan kepada kebijakannya ketika Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menjadi walikota Bandung.

Bubur Legendaris: Toko Bubar Kuan.Bubur Legendaris: Toko Bubar Kuan. (JP/Almar Michael)

“Hari ini, semuanya sangat terorganisir. Forum tersebut memiliki forum bernama Malam Masak Cipadak [FCCN], Yang mengelola aspek operasional daerah,” kata Yusuf tentang pertumbuhan yang disaksikannya. “[Ridwan] Ia terkadang mengunjungi Sipadak dengan menyamar agar tidak menarik perhatian. ”

Meski ada tantangan bagi penjual tahun lalu, mereka optimistis Cipadak akan segera kembali normal. Selama beberapa bulan terakhir, pengunjung mulai kembali ke daerah tersebut, meskipun lebih fokus pada kebersihan pribadi mereka, yang masih hidup seperti dulu. Akar yang kuat dari Sipadak di masyarakat dan koneksi dengan penonton memastikan bahwa suaka makanan jalanan akan menjadi tempat yang nyaman selama bertahun-tahun yang akan datang.

“Saya rasa Sipadak menawarkan banyak hal kepada pengunjungnya mulai dari lingkungan dan ragam makanan hingga harganya yang terjangkau. Meski sering berkunjung, selalu ada hal baru yang bisa Anda cicipi dan temukan,” kata Devika.