Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Setelah komik ‘When I Was a Kid 3’ dilarang karena protes masyarakat Indonesia, penulis Boi mengatakan dia tidak pernah bermaksud menyinggung perasaan

Setelah komik ‘When I Was a Kid 3’ dilarang karena protes masyarakat Indonesia, penulis Boi mengatakan dia tidak pernah bermaksud menyinggung perasaan

KUALA LUMPUR, 28 September — Seniman dan penulis Malaysia Seeming Poi telah mengeluarkan permintaan maaf publik setelah Putrajaya melarang salah satu karyanya, sebuah buku komik. Saat aku masih kecil 3.

Dalam sebuah pernyataan Surat MelayuBoey, yang tinggal di AS, mengatakan bahwa ia yakin pelarangan bukunya menyusul protes dari beberapa warga Indonesia adalah sebuah kasus yang salah tafsir dan, dalam beberapa kasus, benar-benar di luar konteks.

Periklanan

Periklanan

“Saya memfokuskan sebagian besar karir dan energi saya untuk kemajuan Malaysia, menempatkan negara saya dan budaya kami dalam peta, dan yang paling penting, menginspirasi generasi berikutnya.

“Pelanggaran tidak pernah ada niatnya,” katanya.

Bowie telah menulis pernyataan publik di media sosial, mengatakan dia masih ingin menceritakan kisahnya dari sisinya.

“… Tapi menurutku penting bagimu untuk menceritakan kisah dari sisiku karena aku berterima kasih kepada orang-orang yang tidak sengaja aku sakiti, kepada penggemar lamaku, dan kepada setiap penulis yang pernah aku andalkan. Kekuatan dari kata-kata seumur hidup,” katanya.

Di akun Instagramnya, Boey membagikan latar belakang singkat caranya Ketika saya masih kecil Serial ini terinspirasi dari kesalahpahaman bahwa Malaysia adalah bagian dari Tiongkok.

“Pertanyaan itu mendorong saya untuk menulis Ketika saya masih kecil – Buku cerita pendek tentang pengalaman masa kecil saya sebagai anak Johor yang belajar di Singapura.

“Kesuksesan yang tidak terduga, setelah bertahun-tahun ditolak oleh penerbit, mengubah jalan hidup saya selamanya,” katanya dalam postingan tersebut.

Ketika dia masih kecil, dia menjelaskan bagaimana ayahnya tidak menyetujui dia membaca buku komik, jadi ketika dia memulai serial tersebut, tujuannya adalah untuk menulis buku yang mengajarkan orang-orang tentang kehidupan di kampung halamannya, dan untuk menulis buku yang akan ditulis oleh ayahnya. kebanggaan

READ  Pemberontak di Papua Indonesia menyerukan mediasi PBB atas video penyanderaan NZ

Menurut Poe, Saat aku masih kecil 3 Dirilis pada tahun 2014, film ini langsung menjadi hit, dan dia diundang ke sekolah-sekolah di seluruh negeri untuk membicarakannya.

“” Sungguh menyenangkan, dan saya menikmati setiap interaksi dengan pembaca saya, tua dan muda.

“Ini buku pertama saya yang memenangkan Reader’s Choice Award; hampir satu dekade setelah dilarang, saya terkejut,” ujarnya.

Boey yakin episode yang menyebabkan pelarangan itu adalah Coconut II.

Dalam episode tersebut, dia menggambarkan bagaimana ayahnya ingin menunjukkan kepada pembantu rumah tangganya yang orang Indonesia betapa cepatnya dia bisa memanjat pohon kelapa. Namun, ayahnya mengibaratkan penolong itu seperti seekor monyet yang memanjat pohon untuk memetik kelapa.

Lebih jauh Boi menjelaskan, niatnya bukan untuk meremehkan, melainkan untuk mengapresiasi kecepatan asistennya memanjat pohon kelapa seperti monyet. Dia menceritakan dalam episode tersebut bahwa dia juga kembali ke pohon kelapa malam itu untuk mencoba memanjat pohon dengan kecepatan tersebut.

“Saya meminta maaf sebesar-besarnya kepada pihak-pihak yang saya sakiti dan orang-orang yang sengaja saya sakiti. Saya mencintainya dan itu bukan nilai inti saya. Perjalanan mendongeng ini luar biasa dan saya belajar banyak darinya.

“Dengan naik turunnya, itulah hikmah yang saya petik. Terima kasih semua atas kesempatan mendidik dan menghibur ini,” kata Boey.

Dalam pernyataan yang dikirim oleh Kementerian Dalam Negeri kemarin melalui Kejaksaan Agung, pemerintah menjalankan kekuasaannya berdasarkan ayat 7 (1) Undang-undang Percetakan dan Publikasi tahun 1984.

Ayat tersebut menyatakan bahwa pencetakan, impor, pembuatan, reproduksi, publikasi, penjualan, distribusi, pendistribusian atau kepemilikan publikasi apa pun yang dijelaskan dalam Jadwal dilarang keras di seluruh Malaysia.

Pada bulan Juni, puluhan warga Indonesia berkumpul di luar kedutaan Malaysia untuk memprotes penjualan buku komik yang salah satu halamannya meremehkan pembantu rumah tangga Indonesia yang bekerja di Malaysia oleh Boy.

READ  KTT R20: Kesempatan untuk menghidupkan kembali hubungan bersejarah antara India, Indonesia

Para pengunjuk rasa dari sebuah LSM bernama Korong Rakyat menuntut pihak berwenang berhenti mencetak dan menjual buku komik tersebut di beberapa toko buku di Malaysia.