Mei 28, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Glencore berhenti mendanai tambang nikel Kaledonia Baru karena pasokan Indonesia melonjak

Glencore berhenti mendanai tambang nikel Kaledonia Baru karena pasokan Indonesia melonjak

Dapatkan pembaruan Glencore gratis

Raksasa pertambangan dan perdagangan Glencore akan berhenti mendanai tambang nikel yang merugi di Kaledonia Baru karena produsen logam utama Indonesia menekan pesaingnya di bidang baterai mobil listrik.

Menutup tambang tersebut akan menjadi pukulan bagi perekonomian kawasan Perancis – pertambangan menyumbang 6 persen dari produk domestik bruto (PDB) – dan semakin memusatkan produksi nikel global di Indonesia, yang sebagian besar rantai pasokannya dikendalikan oleh perusahaan-perusahaan Tiongkok.

Glencore mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya berencana untuk menghentikan pembiayaan tambang nikel Goniambo pada akhir Februari. Mereka juga mengatakan telah menginvestasikan $9 miliar sejak dimulainya proyek tersebut, yang dikenal sebagai KNS.

“KNS terus berjuang secara finansial dan mengalami kerugian besar karena faktor-faktor di luar kendalinya terkait struktur biaya dan kondisi pasar,” katanya.

Glencore akan bekerja sama dengan KNS dan pemangku kepentingan terkait untuk mencari solusi atas kerugian yang dialami KNS, termasuk mencari sumber pendanaan alternatif, tambahnya.

Glencore, yang memiliki 49 persen saham di Goniambo, sisa sahamnya dipegang oleh Société Minière du Sud Pacifique, sebuah perusahaan yang memiliki sebagian besar provinsi di utara pulau itu, yang selama bertahun-tahun telah menandai properti tersebut sebagai tidak menguntungkan.

Hitung mundur lima bulan untuk mendapatkan pendanaan baru meningkatkan tekanan pada industri nikel Kaledonia Baru, yang oleh pemerintah Prancis diakui sebagai hal yang penting secara strategis bagi perekonomian pulau tersebut dan industri baterai kendaraan listrik.

Nikel telah ditetapkan sebagai bahan baku strategis oleh UE, yang telah menguraikan kebijakan untuk meningkatkan produksi dan pengolahan mineral di blok tersebut dan untuk mendiversifikasi sumber pasokan.

READ  Mencari Pemimpin Terbaik Indonesia Jelang Pemilu 2024 – OPEd – Eurasia Review

Indonesia telah menjadi pembangkit tenaga listrik dalam produksi nikel, memproduksi setengah dari pasokan global pada tahun lalu. Lonjakan produksi telah memberikan tekanan pada harga nikel, yang telah anjlok hampir 40 persen sejak awal tahun ini menjadi $18.500 per ton.

Permasalahan Koniambo menunjukkan bahwa peningkatan pasokan nikel Indonesia melemahkan kelangsungan proyek-proyek di negara lain dan menyulitkan negara-negara Barat untuk melakukan diversifikasi pasokan dan bersaing dengan Tiongkok dalam mengamankan sumber daya strategis.

Pada bulan Juli, pemerintah Perancis mengeluarkan pernyataan yang mengatakan Kaledonia Baru dapat menjadi “aset” bagi Eropa dan memasok 85 persen nikel untuk rencana pabrik baterai Perancis pada tahun 2030, namun tiga operator di wilayah tersebut terkendala oleh masalah produksi dan biaya tinggi. .

Meskipun ada subsidi hampir 700 juta euro, tiga operasi – termasuk tambang Goro yang didukung Trafigura – akan ditutup kecuali pendanaan swasta dan publik disediakan.

Laporan tersebut menguraikan rencana untuk merestrukturisasi ketiga perusahaan tersebut, termasuk merasionalisasi kepemilikan wilayah tersebut menjadi satu perusahaan.

Laporan tersebut menyebutkan ketiga operator tersebut diperkirakan akan memproduksi sekitar 90.000 ton nikel pada tahun 2022.

Glencore memproyeksikan pendapatan sebesar $20 miliar pada tahun 2022. Goniambo membukukan kerugian sebelum pajak sebesar $350 juta untuk perusahaan tersebut dalam dua tahun keuangan sebelumnya dan telah mengalami kerugian sejak memulai produksi pada tahun 2014.