September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Serangan terhadap diplomat Nigeria di Indonesia

Serangan yang tidak perlu terhadap diplomat Nigeria Abdulrahman Ibrahim di Indonesia sangat tercela. Serangan tak beralasan dan tercela terhadap Nigeria lebih lanjut menggarisbawahi perlunya otoritas Nigeria untuk memastikan bahwa warga negara di luar negeri menerima rasa hormat di negara tuan rumah mereka. Ibrahim disebut-sebut pernah ditangani petugas imigrasi Indonesia saat mencari imigran gelap dan ilegal di Tanah Air.

Rekaman insiden itu menunjukkan bagaimana beberapa pria menurunkan diplomat itu ke dalam kendaraan. Bahkan, seorang petugas meletakkan tangannya di kepala diplomat dan mendorongnya ke kursi. Dua pria meraih tangannya dan membuatnya duduk di kursi belakang mobil, sementara yang lain menyerangnya dengan bebas. Di tengah panasnya serangan, korban berkata, “Saya tidak bisa bernapas; Leherku, aku tidak bisa bernapas.

Apa pun alasan di balik serangan brutal itu, tindakan itu tidak manusiawi dan merupakan serangan terhadap kedaulatan Nigeria. Tidak ada pembenaran atas perlakuan yang diberikan kepada diplomat Nigeria tersebut.

Serangan itu menunjukkan bagaimana pihak berwenang Indonesia memperlakukan orang Nigeria dengan kebencian. Baru-baru ini, orang Nigeria telah menjadi korban penganiayaan semacam itu di beberapa negara dan negara lain, termasuk Afrika. Penganiayaan terhadap duta besar oleh pihak berwenang Indonesia tidak dapat diterima.

Penyerangan terhadap Ibrahim mengingatkan pada perlakuan yang dilakukan George Floyd oleh polisi kulit putih rasis di Amerika Serikat (AS), yang berujung pada tewasnya seorang warga kulit hitam Amerika. Sangat disayangkan diplomat Nigeria itu diperlakukan seperti penjahat. Kami bergandengan tangan dengan Nigeria dan simpatisan lainnya di seluruh dunia untuk mengutuk keras tindakan barbar otoritas Indonesia.

Dengan demikian, serangan terhadap diplomat Nigeria itu merupakan bukti hubungan diplomatik dan diplomatik antara hukum internasional dan Konferensi Wina 1961. Pasal 29 Konvensi secara khusus menyatakan: “Orang dari agen diplomatik tidak dapat diganggu gugat.”

READ  Angkatan Laut China mengambil komponen dari kapal selam Sungan Indonesia

Menurut aturan Konvensi Wina, Ibrahim tidak bertanggung jawab atas penangkapan atau penahanan apapun. Sebagai seorang diplomat, Indonesia diharapkan untuk memperlakukannya dengan hormat dan mengambil semua tindakan yang tepat untuk mencegah serangan terhadap pribadi, kebebasan atau martabatnya. Indonesia telah melanggar aturan ini dengan menyerang duta besar Nigeria. Ini, pada kenyataannya, tidak boleh dianggap sebagai kejahatan oleh pemerintah Nigeria. Meski Dubes RI untuk Nigeria meminta maaf atas kejadian tersebut, namun hal itu tidak cukup. Biarkan Indonesia membiarkan agen keamanan yang membuat kesalahan dan terlalu tertarik. Pada saat yang sama, pemerintah federal harus mengirimkan sinyal kuat kepada pihak berwenang Indonesia bahwa mereka tidak akan mentolerir perlakuan buruk terhadap diplomatnya atau warga negara Nigeria mana pun.

Pemerintah federal harus mengambil tindakan untuk secara ketat dan tegas melindungi kepentingan Nigeria dan Nigeria di mana pun di dunia. Nigeria harus mengeluarkan permintaan maaf tanpa syarat dari pemerintah Indonesia atas perilaku kasar petugas imigrasinya.

Adalah baik bahwa pemerintah Nigeria telah mendesak pemerintah Indonesia untuk mengambil sanksi yang tepat terhadap pejabat imigrasi yang terlibat dalam serangan itu. Kami menghargai setiap langkah yang diambil oleh Pemerintah Pusat dalam menangani masalah ini. Misalnya, penarikan duta besar Nigeria ke negara itu untuk konsultasi, Sangat teratur. Namun, pemerintah tidak boleh meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat dalam memastikan keadilan ditegakkan dalam masalah ini

Ini adalah kasus yang tidak terhapus di bawah karpet. Cara Nigeria menangani kasus sangat menentukan bagaimana warga negara dan diplomatnya diperlakukan oleh negara lain. Pemerintah seharusnya tidak mentolerir pelecehan terhadap warga Nigeria. Ini harus mengambil catatan dari Amerika Serikat, yang tidak mengizinkan negara mana pun untuk mempermainkan warganya. Bagaimana seorang warga negara diperlakukan di luar negeri merupakan cerminan bagaimana negara asli dipersepsikan oleh negara lain. Kekalahan Indonesia memberikan peluang bagi Nigeria untuk mengirimkan sinyal yang jelas ke negara lain.

READ  Langkah Pemulihan UMKM Indonesia dari Infeksi