September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia melaporkan dua anak badak jawa baru di tempat terakhir

  • Indonesia telah melaporkan melihat dua anak badak jawa pada waktu yang berbeda pada bulan April dan Juni.
  • Anak sapi baru telah meningkatkan harapan pertumbuhan populasi yang berkelanjutan untuk spesies yang hampir punah di habitat terakhirnya di Bumi.
  • Meskipun tindakan konservasi yang ketat telah membantu menstabilkan populasi, spesies ini menghadapi ancaman lain dari bencana alam, gangguan manusia dan risiko epidemi dari kawanan ternak.

JAKARTA – Pejabat konservasi Indonesia telah mengumumkan penampakan dua anak badak jawa baru secara terpisah, memperpanjang tren pertumbuhan populasi berkelanjutan hingga spesies yang hampir punah.

Pada 12 April dan 9 Juni, anak sapi ditemukan dengan kamera trap di Taman Nasional Ujung Kulon di ujung barat pulau Jawa, Indonesia.

Kombinasi dua badak jawa (Badak SondicusSehingga total populasi lomba menjadi 75 orang. Menurut International Rhino Foundation (IRF), setidaknya satu anak badak jawa yang lahir telah terdaftar setiap tahun sejak 2012.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih dan penghargaan kepada setiap mitra yang membantu melindungi Badak Jawa di Taman Nasional Ujung Kulon yang terkenal di dunia,” kata Direktur Jenderal Konservasi Lingkungan Indonesia, Viratno. Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan Diterbitkan 16 Agustus.

Anak badak jawa tertangkap kamera pada 19 April 2021 di Taman Nasional Ujang Kulon. Gambar milik Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia.

Pihak berwenang memperkirakan usia anak sapi jantan pada 3-4 bulan dan mengidentifikasinya sebagai keturunan pertama dari badak betina bernama Rimbani. Anak sapi betina tersebut diyakini berusia 1 tahun dan merupakan keturunan ketiga dari seekor betina bernama Qasih.

Badak Jawa merupakan salah satu dari 25 spesies yang secara khusus ditargetkan untuk konservasi Indonesia. Perburuan dan perambahan manusia di dalam habitatnya pernah menghancurkan daratan Asia Tenggara, hingga India Timur. Satu dekade lalu, populasi badak jawa diperkirakan kurang dari 50 individu. Makhluk hidup terakhir di luar Jawa diyakini berada di Vietnam, namun dinyatakan punah pada 2010.

READ  Indonesia buka lelang hulu dengan syarat lanjutan

Ujung Kulon sekarang menjadi habitat terakhir spesies tersebut, dan pemerintah Indonesia telah memberlakukan keamanan yang ketat dan mengerahkan tim patroli yang dikenal sebagai unit perlindungan badak di seluruh taman. Berkat tindakan ini, tidak ada upaya perburuan di taman selama lebih dari 20 tahun.

Namun, badak tidak harus terancam punah. Aktivis konservasi menunjukkan bahwa taman tersebut terancam oleh bencana alam yang dapat memusnahkan populasi lainnya segera; Epidemi mematikan terjadi dari kawanan ternak di luar taman; Juga, baru-baru ini, larva lobster telah ditangkap kembali dari alam untuk budidaya, yang secara efektif membuka pantai Ujung Kulon untuk nelayan lokal.

Ancaman ini menyebabkan seruan untuk menemukan habitat lain yang cocok untuk membangun badak rahang baru. Meskipun rencana ini telah dibahas selama bertahun-tahun, tidak ada lokasi alternatif yang dipilih, dan sebaliknya pemerintah Indonesia ingin memperluas habitat yang dapat digunakan di dalam Ujang Klong.

Anak badak Jawa tertangkap kamera pada 9 Juni 2021 di Taman Nasional Ujang Kulon. Gambar milik Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia.

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Satwa, Keanekaragaman Hayati, Konservasi, Spesies Terancam Punah, Ekologi, Ekologi yang Menyenangkan, Badak Jawa, Mamalia, Megabona, Kawasan Lindung, Hutan Hujan, Badak, Margasatwa


tombol cetak
Mencetak