April 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Seniman mural internasional menghadirkan warna dan kehidupan pada tembok jalanan Indonesia – Xinhua

Seniman mural internasional menghadirkan warna dan kehidupan pada tembok jalanan Indonesia – Xinhua

Foto yang diambil pada 13 September 2023 menunjukkan seorang pria mengendarai sepedanya di dinding luar The Epicentrum Art Festival, sebuah festival seni mural dan grafiti jalanan, di Tangerang, provinsi Banten, Indonesia pada 13 September 2023. (Xinhua/Agung Kuncahya B.)

“Ketika jalanan menjadi kanvas kita, kreativitas menjadi tidak terbatas,” kata Eddie Bonetsky, direktur artistik Epicentrum Art Festival, yang menampilkan karya-karya menakjubkan yang diciptakan oleh mural komunal dan universal.

oleh Hayati Nupus, kata Abdul Aziz

Jakarta, September. 17 (Xinhua) — Jalan berdebu sepanjang sembilan kilometer di Tangerang, dekat ibu kota Indonesia, Jakarta, telah menjadi galeri terbuka, penuh warna dan dipercantik oleh lebih dari 50 seniman mural dan grafiti dari berbagai negara.

Tika Batik Adrian, 28, asal Provinsi Sumatera Barat, melukis deretan tiga karakter bergaya pop art yang sedang bertarung melawan bola basket dalam mural tersebut.

Sosok yang ia ciptakan pada tahun 2018 dan menjadi tema sentral dalam semua karyanya disebut Fresnot yang merupakan singkatan dari Freedom Is Not Free. Selama ini, keluarga Fresnod mengenakan topi dan topeng polkadot berwarna cerah dengan warna biru, merah, dan ungu.

“Pakai masker agar tidak terkena debu jalanan,” kata Batik kepada Xinhua baru-baru ini.

Lukisan tersebut merupakan bagian dari Epicentrum Street Art Festival yang diselenggarakan oleh masyarakat setempat dan menarik minat seniman dari berbagai negara antara lain Malaysia, Filipina, Korea Selatan, Sri Lanka, Thailand, dan Indonesia.

Foto yang diambil pada 13 September 2023 menunjukkan seorang pengendara mobil melewati mural dan grafiti di dinding di luar The Epicentrum Art Festival, sebuah festival seni mural dan grafiti jalanan, di Tangerang, provinsi Banten, Indonesia pada 13 September 2023. (Xinhua/Agung Kunjaya B.)

READ  Harry Potter Indonesia Tidak Sepenuhnya Dirobek (Di Mana Menontonnya)

September. 10 hingga September. Tema utama proses melukis yang berlangsung hingga usia 17 tahun ini bertemakan seni dan budaya.

Karya muralis asal Tangerang, Joshua Tan, juga mengusung tema ceria. Dia menggambar seorang pria yang mengenakan kacamata hitam dan sepak bola, olahraga favorit dunia, dan menulis “Mafia” di sebelahnya. Ia mengatakan, hal ini menggambarkan kritik moral terhadap sepak bola yang kerap menjadi platform politik bagi beberapa pihak.

“Kami percaya bahwa sepak bola tidak boleh menjadi acara politik; olahraga harus menjadi olahraga,” katanya.

Ibnu Jandi, pengkonsep festival, Tangarang merupakan kawasan perkotaan yang dulunya merupakan hutan lebat, namun dengan cepat berubah seiring dengan berkembangnya perkembangan ibu kota, ribuan industri terbentuk dan pendatang dari berbagai provinsi berdatangan.

Ia mencatat bahwa seperti daerah perkotaan di negara lain, tidak hanya kawasan hutan tetapi juga budaya lokal dalam banyak kasus telah hilang, banyak jalan yang tersumbat oleh lalu lintas dan ruang publik yang padat.

Foto yang diambil pada 13 September 2023 menunjukkan seorang pelukis melukis di dinding di luar The Epicentrum Art Festival, sebuah festival seni mural dan grafiti jalanan, di Tangerang, provinsi Banten, Indonesia, pada 13 September 2023. (Xinhua/Agung Kunjaya B.)

Akkit One, 37, berupaya menampilkan lalu lintas perkotaan dalam karya-karyanya yang difinishing dengan warna tan klasik layaknya mural Malaysia, sebuah lanskap kuno.

Sesampainya di Indonesia, ia mengamati Jalan Raya Legok, memotretnya, lalu memanfaatkan gambar tersebut untuk membuat mural yang menggambarkan hiruk pikuk jalanan, banyak sepeda motor melaju dengan kecepatan tinggi, ada yang tanpa helm, atau dipenuhi perempuan. dan anak-anak, pedagang kaki lima, dan kendaraan kargo.

READ  Pemilu Indonesia 2024 dan Jalur Politik Luar Negeri Masa Depan

Pemandangan itu mengingatkannya pada negara asalnya, Malaysia, yang menurutnya jalanan dipenuhi mobil.

“Ini adalah ekspresi anak muda yang berusaha membuat jalanan menjadi lebih menarik, namun mereka juga melakukan pemberontakan terhadap jalanan yang padat, kotor, dan menyusutnya ruang publik,” jelas Jandi.

Foto yang diambil pada 13 September 2023 menunjukkan pengendara melewati mural di dinding di luar The Epicentrum Art Festival, sebuah festival seni mural dan grafiti jalanan, pada 13 September 2023 di Tangerang, provinsi Banten, Indonesia. (Xinhua/Agung Kunkaya B.)

Eddie Bonetsky, direktur artistik festival tersebut, mengatakan bahwa setiap jalan memiliki kisahnya masing-masing dan menggambarkan sejarah rinci sebuah kota.

“Ketika jalanan menjadi kanvas kita, kreativitas menjadi tidak terbatas,” ujarnya.

Bonatsky mengatakan bahwa seiring berkembangnya teknologi dan ruang berekspresi meluas ke metaworld, pekerjaan offline masih dilakukan.

Rupanya, tembok-tembok tua sebuah kota kini terlihat indah, cita-citanya terpampang, dan siapa pun bisa memandang dan mengaguminya.