April 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

‘Selamatkan desa kami’: Masyarakat Indonesia memprotes penggusuran atas skema yang didukung Tiongkok

‘Selamatkan desa kami’: Masyarakat Indonesia memprotes penggusuran atas skema yang didukung Tiongkok

AFP menerbitkan kembali berita ini, yang dipilih sebagai salah satu berita terbaik minggu ini oleh pemimpin redaksi lembaga tersebut. Gambar oleh Bay Ismoyo dan Andaru. Video oleh Bagus Saragi

Duduk di jembatan Yunani yang menghubungkan rumah-rumah panggung, nelayan Indonesia Saddam Hussein mengkhawatirkan masyarakatnya dan warisan mereka, mengetahui bahwa mereka dapat tercerabut dari tanah leluhur mereka, sehingga mengarah pada mega-proyek bernilai miliaran yang didanai oleh Tiongkok.

Pemerintah Indonesia baru-baru ini memerintahkan 7.500 penduduk Pulau Rembang untuk mengemas tas mereka dan berangkat pada akhir September.

Penduduk mengatakan keluarga mereka telah berada di pulau Laut Cina Selatan selama lebih dari satu abad, dan sebagian besar hidup sebagai nelayan, menangkap ikan kakap segar, udang, dan teripang.

Namun berdasarkan rencana pemerintah, penduduk desa, yang mencakup suku Melayu dan Orang Darat, akan terusir dari rumahnya untuk digantikan oleh pabrik pengolahan pasir kuarsa berukuran besar.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Para ahli mengatakan langkah ini akan membuat mereka kehilangan pekerjaan dan menghapus cara hidup mereka dari pulau tersebut selamanya.

“Keadaannya semakin tegang. Kami tidak ingin melaut,” kata Hoosen, warga pulau berusia 32 tahun yang secara damai memprotes rencana evakuasi.

“Menyelamatkan desa kami adalah hal yang paling penting,” kata Hussen.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

“Saya tidak bisa tidur selama sebulan memikirkan desa saya.”

Xinyi Glass yang terdaftar di Bursa Efek Hong Kong, salah satu pembuat kaca dan panel surya terbesar di dunia, akan menginvestasikan $11,6 miliar di pabrik tersebut setelah kesepakatan bulan Juli antara Presiden Joko Widodo dan mitranya dari Tiongkok Xi Jinping, kata Jakarta.

READ  Indonesia menandatangani Nota Kesepahaman Transisi Energi dengan Global Energy Alliance

Warga mengatakan pihak berwenang mengunjungi desa mereka untuk mensurvei lahan sebagai persiapan pembangunan proyek – yang memicu protes yang dihadiri ribuan orang.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Di pulau tetangga, Rembang, protes di luar kantor pemerintah berubah menjadi bentrokan dengan polisi.

Para pengunjuk rasa melemparkan bom molotov, batu, dan botol kaca, dan mereka membalasnya dengan gas air mata dan meriam air, menurut para pejabat dan polisi.

Puluhan penduduk setempat ditangkap dan ratusan polisi anti huru hara dikerahkan.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Protes lain diadakan di luar Kedutaan Besar Tiongkok di Jakarta.

Pemerintah Indonesia mengatakan pembangunan pabrik tersebut akan dimulai tahun depan dan mengubah pulau ini menjadi “kota ramah lingkungan” pada tahun 2080, yang akan menarik ribuan lapangan kerja dan investasi bernilai miliaran dolar.

Xinyi Glass tidak menanggapi permintaan komentar AFP.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Beijing telah menggelontorkan miliaran dolar untuk sumber daya alam Indonesia dalam beberapa tahun terakhir, khususnya nikel di pulau Sulawesi.

Untuk saat ini, protes tampaknya hanya membuahkan hasil sementara.

Pemerintah telah merekomendasikan relokasi penduduk ke lokasi lain di Rembang untuk meninggalkan pulau tersebut sepenuhnya, dan menunda tanggal evakuasi pada tanggal 28 September.

Karena belum ada tanggal baru yang diumumkan, penduduk setempat mengatakan penggusuran mereka hanya tinggal menunggu waktu saja.

“Keberadaan mereka tidak diragukan lagi terancam oleh proyek ini. Komunitas nelayan akan sangat terancam baik di darat maupun di laut,” kata Parit Ritwanuddin, manajer kampanye pesisir dan kelautan di LSM Indonesia Walhi.

“Nelayan di Pulau Rembang akan hilang.”

Seorang warga desa, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan dia tidak akan tunduk pada tekanan pemerintah atau tawaran kompensasi.

READ  Indonesia / Volcano Discovery, 78 km sebelah timur Dopelo, gempa 4.4 sedang

“Jika Tuhan menginginkan ini terjadi, saya tidak bisa berbuat apa-apa. Saya tidak akan menandatanganinya,” katanya kepada AFP.

Pulau seluas 17.000 hektar (42.000 hektar) dekat Selat Malaka, salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia, kaya akan pasir kuarsa yang diperlukan untuk membuat panel surya – tempat pemerintah berencana membangun zona industri.

Di Rembang, para pejabat telah mengidentifikasi sekitar 700 keluarga yang terkena dampak.

Masing-masing akan menerima tanah seluas 500 meter persegi (5.400 kaki persegi) dan rumah seluas 45 meter persegi senilai sekitar 120 juta rupiah ($7.800) sebagai kompensasi.

Dilaporkan bahwa penduduk pulau pada awalnya akan ditempatkan di apartemen di negara tetangga Batam, masing-masing menerima rupee 1,2 juta per bulan selama setengah tahun sementara rumah pengganti sedang dibangun.

“Kita semua sepakat bahwa Indonesia membutuhkan dana untuk masuk, salah satunya adalah investasi,” kata Wali Kota Batam Muhammad Rudi kepada AFP.

“Kalau mereka (China) takut dan pergi, apa jadinya Rembang?”

Namun warga mengatakan tidak ada jaminan bahwa janji kompensasi akan dipenuhi – terutama karena pemerintah menolak klaim mereka untuk memiliki akta resmi yang membuktikan kepemilikan tanah atau rumah mereka.

“Sampai saat ini hanya sekedar omongan saja,” kata Timo, tokoh masyarakat desa berusia 67 tahun yang, seperti banyak orang Indonesia, juga punya nama.

Meskipun para pejabat menuntut obligasi, LSM-LSM mengatakan bahwa undang-undang pertanian di Indonesia mengakui hubungan leluhur masyarakat dengan sumber daya darat dan laut.

“Pemerintah harus menjamin dan melayani hak masyarakat atas tanah dengan memberikan hak atas tanah,” kata Ridwanuddin dari Walhi.

Dalam perjalanan satu jam dari Pulau Batam menuju Rembang, terdapat spanduk dan stiker yang menghimbau masyarakat untuk merelokasi trotoar di sepanjang pinggir jalan.

READ  Indonesia siap menjadi kiblat fashion muslim

Terdapat banyak polisi dan militer di jalan-jalan dekat Sembulang, salah satu desa yang diperintahkan untuk dievakuasi.

Warga desa, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan petugas polisi dan pejabat pemerintah mendatangi rumah ke rumah untuk mendesak masyarakat agar pindah.

“Saya khawatir mereka akan memasuki rumah saya di tengah malam dan memaksa saya keluar,” katanya.

Wali Kota Rudy membantah jajarannya mengintimidasi warga.

Amnesty International Indonesia mengatakan kepada AFP bahwa pengerahan polisi telah “menciptakan lingkungan ketakutan”.

Pemerintah mengatakan proyek ini akan memakan lahan seluas 2.300 hektar, sementara 10.000 hektar lahan konservasi tidak tersentuh.

Namun hal ini dapat merusak kehidupan laut di Rembang, mencemari wilayah tersebut dan mengeksploitasi sumber daya pasir yang melimpah secara berlebihan, kata Walhi.

Dan warga khawatir bahwa pekerjaan potensial akan diambil alih oleh pekerja terampil asal Tiongkok.

“Bahkan jika pekerja lokal kami dipekerjakan, mereka mungkin dipekerjakan sebagai pekerja kerah biru,” kata tokoh masyarakat Timo.

Seperti kebanyakan penduduk desa, Timo mengatakan dia takut terhadap kuburan kerabatnya dan pencemaran mereka akibat pembangunan proyek tersebut.

“Kami tidak pernah ingin terlantar,” katanya.

“Hati kami berat. Ini adalah harga tertinggi bagi kami.”

dsa/jfx/dva/ser