Juni 14, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Sebuah perjalanan menuju tempat lahirnya Gerakan Non-Blok

Sebuah perjalanan menuju tempat lahirnya Gerakan Non-Blok

Kedung Merdeka (Gedung Kemerdekaan) Indonesia memiliki pameran permanen yang didedikasikan untuk Konferensi Asia-Afrika April 1955, gedung tempat pertemuan tersebut berlangsung.

Kota terbesar ketiga di Indonesia, Bandung telah lama memiliki daya tarik. Dikelilingi oleh pegunungan vulkanik, benteng alami dan cuaca sejuk menjadikan Indonesia kota yang hebat bagi imperialis Belanda yang pernah berkuasa. Merupakan markas militer Hindia Belanda sejak tahun 1920. Dan pada paruh pertama abad kedua puluh, para pekebun kolonial dan pejabat kaya lainnya dari Batavia, yang dikenal sebagai Jakarta, berbondong-bondong mendatangi sektor trendi kota ini. Pertokoan dan kafe elegan untuk pesta pora akhir pekan. Sebuah fenomena dinamai menurut namanya: Paris van Java (Paris di Jawa).

Dalam inkarnasi kontemporernya, Bandung terus menjadi tuan rumah bagi batalion pelancong harian dari wilayah lain di pulau terbesar di Indonesia, Jawa, yang mengunjungi toko-toko pabrik dan butik desainer kota untuk terapi ritel. Namun di luar india, di negara seperti India dan Ghana, Bandung punya suasana berbeda.

Gambaran hitam putih para pemimpin dunia di Asia dan Afrika, dengan wajah mereka yang bersinar dengan idealisme berwarna sepia, terlintas di benak saya ketika memikirkan kota ini. Hal ini dikarenakan Konferensi Asia Afrika tahun 1955 melahirkan Gerakan Non-Blok, dimana negara-negara yang baru saja mengalami dekolonisasi berusaha mengembangkan kebijakan dan kebijakan luar negeri yang independen. Gambaran samar namun tetap ada dalam buku pelajaran sejarah sekolah inilah yang menginspirasi saya untuk melakukan perjalanan tiga jam dari Jakarta.

Perjalanan kereta api ke Bandung adalah sebuah kemunduran ke masa lalu. Sebuah kereta kuno melaju di sepanjang jalur berbukit. Atap rumah tradisional pedesaan Jawa yang berwarna merah dan genteng tanah liat diselingi dengan sawah berwarna hijau keemasan. Stasiun kereta api Bandung adalah sebuah wahyu. Tenda bercat putih dan pagar tanaman di sepanjang rel kereta api memberikan nuansa Victoria yang sesungguhnya.

READ  Becca menawarkan untuk membeli pembuat jok kulit mobil Indonesia

Saya tahu semua ini akan berubah. Kereta berkecepatan tinggi pertama di Indonesia, yang dibangun dengan bantuan Tiongkok, akan segera menjadikan perjalanan Jakarta-Bandung menjadi perjalanan cepat dan lancar selama 40 menit. Namun bukan modernitas dan teknologi yang membuat saya tertarik berkunjung ke Bandung. Milik saya adalah perjalanan melalui sejarah. Untuk itu, kereta lambat dirasa tepat.

Saat saya berjalan memasuki pusat bersejarah, suasana kota barak dengan perlintasan sebidang, rumah-rumah yang dikelilingi rumput, dan bundaran yang tertata rapi menahan kekacauan di kota modern yang lebih terburu-buru.

Saya menginap di Jalan Braga, tempat wisata utama. Bangunan kolonial dengan landmark seperti Braga van Huis, toko kue, kafe, dan toko suvenir berjajar di sepanjang jalan. Saya berhenti untuk makan di Braga Bermai, sebuah restoran terbuka yang berdiri sejak tahun 1902. Awalnya bernama Maison Bogerijen, restoran ini menampilkan lukisan fasad awal abad ke-20. di berandanya.

Setelah makan siang, saya pergi ke mahakarya Art Deco yang disebut Concordia, dinamai berdasarkan Society Concordia, sebuah klub elit Eropa yang berkumpul di gedung tersebut untuk makan malam dan pesta mewah. Saat ini, gedung tersebut berganti nama menjadi Kedung Merdeka (Gedung Kebebasan) dan memiliki pameran permanen yang didedikasikan untuk Konferensi Asia-Afrika April 1955, gedung tempat pertemuan tersebut berlangsung.

Balai Kebebasan. (Foto oleh Psetiadharma melalui Wikimedia Commons)

Pada bulan April 1955, perwakilan dari 29 negara Asia dan Afrika yang baru merdeka berkumpul di Bandung untuk pertemuan yang diselenggarakan oleh Burma, India, Indonesia, Pakistan dan Sri Lanka. Para delegasi memutuskan kebijakan luar negeri masa depan mereka berdasarkan prinsip-prinsip penentuan nasib sendiri secara politik, saling menghormati kedaulatan, non-agresi, tidak campur tangan dalam urusan dalam negeri dan kesetaraan. Ide-ide ini sangat kontras dengan perilaku negara-negara kolonial Eropa selama berabad-abad.

READ  Pameran Buku Internasional Indonesia Berupaya Tingkatkan Literasi: Menteri

Maka muncullah apa yang disebut Gerakan Non-Blok (GNB), di mana negara-negara yang disebut “Dunia Ketiga” (setidaknya secara teori) menolak untuk terlibat dalam Perang Dingin dan bipolaritasnya.

Sejarah terasa berat di ruang konferensi besar tempat seorang pemandu membawa saya. Seluruh 450 kursi asli dan banyak meja dari tahun 1955 merupakan saksi bisu masa lalu. “Di situlah Nehru duduk,” bisik sang pemandu, meski tidak ada orang lain di ruangan itu kecuali kami. Ini bukanlah ruangan di mana rasa tidak hormat telah dirusak.

Di luar ruang konferensi utama, terdapat beberapa meja yang menampilkan tokoh-tokoh terkemuka dalam pertemuan tersebut, mulai dari Perdana Menteri India Jawaharlal Nehru hingga Sukarno dari Indonesia, Zhou En Lai dari Tiongkok, dan Nasser dari Mesir. Di antara arsitek GNB adalah Josip Broz Tito dari Yugoslavia dan Kwame Nkrumah dari Ghana. Delhi, tempat saya dibesarkan, memiliki jalan-jalan utama yang diberi nama sesuai nama masing-masing pemimpin tersebut, dan nama mereka mengandung nostalgia bagi saya.

Berbagai barang, termasuk mesin tik yang digunakan oleh surat kabar yang meliput acara tersebut dan prangko yang dikeluarkan sehubungan dengan konferensi tersebut, terpampang rapi di samping foto-foto besar para pemimpin yang bertemu, mengobrol, dan berjalan-jalan keliling kota.

Gambaran pemikiran Nehru mendominasi salah satu dinding, yang mungkin dikutip sebagai karyanya yang paling terkenal di belahan dunia ini, “…dan Bandung adalah pusatnya, dan bahkan bisa saya katakan sebagai ibu kota Asia dan Afrika pada periode itu.” Pemandu menunjukkannya dengan penuh minat. “Perdana Menteri Anda menyebut kota kami sebagai ibu kota Asia dan Afrika,” dia tersenyum lebar.

Sebelum berangkat, pemandangan artikel surat kabar yang menulis tentang konferensi dari seluruh dunia menarik perhatian saya. “Perdana Menteri Tiongkok Menggunakan Pemahamannya tentang Pikiran Oriental – Amerika Melihat Pelanggaran Standar Budaya Kuno,” demikian bunyi salah satu judul berita utama. Washington Post.

Saya mendeteksi adanya minat baru terhadap negara-negara Selatan – nama kontemporer untuk negara-negara Dunia Ketiga – dan keinginan mereka untuk mempertahankan otonomi strategis – sebuah seruan untuk tidak menyelaraskan diri antara Barat dan musuh lama dan barunya, Rusia dan Tiongkok. Diriku sendiri dengan makanan intelektual yang cukup untuk dikunyah.

READ  Kemitraan Iskra x Agate Menyoroti Kehadiran Web 3 dan Pasar Gaming yang Berkembang di Indonesia

Namun saya harus singgah terakhir kali: Kediaman Walikota Bandung, perpaduan indah antara arsitektur kolonial dan tradisional Jawa. Di dalam kompleks, nyanyian burung dan dedaunan pohon memberikan latar belakang pendengaran yang menenangkan. Namun di luar, kebisingan warung mie, suara becak, dan suara mesin konstruksi mengelilingi segalanya. Aku berjalan keluar ke dalam huru-hara dan memejamkan mata, membiarkan suara-suara itu menyapu diriku. Adzan muazin ditambahkan ke kokoboni. Ini adalah momen yang sangat terhubung di Indonesia abad ke-21.