Maret 2, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Resensi Buku: Fiksi Detektif dan Fiksi Ilmiah dalam Novel Indonesia 24 Jam bersama Casper

Resensi Buku: Fiksi Detektif dan Fiksi Ilmiah dalam Novel Indonesia 24 Jam bersama Casper

24 jam dengan Casper

Oleh Saptha Armandio, diterjemahkan oleh Laura Norgaard
Fiksi/Buku Seagull/184 halaman/$27,41 dari Amazon SG (amzn.to/3QLky0i)
3 bintang

Perpaduan antara fiksi detektif dan fiksi ilmiah, 24 Hours with Casper dibaca seperti novel fiksi pulp Indonesia.

Sebagian besar novel tipis penulis Indonesia Sapta Armandio mengikuti Casper yang sulit dipahami dan menyendiri saat dia menghitung mundur hingga 24 jam sebelum dia merampok sebuah toko perhiasan. Secara khusus, dia berupaya mendapatkan kotak hitam, yang masih menjadi misteri di sepanjang novel.

Casper – seorang penyelidik swasta yang mengangkat dirinya sendiri – memburu kolaborator di jalan, mengenakan jaket dengan sulaman naga, dan berkeliling kota dengan sepeda motornya yang penuh gairah, Cortazar.

Ia adalah tokoh sentral dalam fiksi “Kejahatan 4 Maret”, yang novel ini bandingkan dengan peristiwa-peristiwa lain dalam sejarah Indonesia yang terkait dengan tragedi, seperti Gerakan 30 September tahun 1965, ketika enam jenderal Angkatan Darat Indonesia dibunuh.

Tidak jelas apakah Casper harus menjadi tokoh sejarah di balik peristiwa tragis di kehidupan nyata atau tidak. Tapi dia bukan ahlinya, sering kali membiarkan kebetulan pertemuannya — dan sepeda motornya yang penuh gairah — mendorong alur ceritanya sendiri.

Hal ini menciptakan rangkaian kejadian acak yang tidak selalu menarik, namun bisa menjadi sesuatu yang menyenangkan melalui keunikan kehidupan Indonesia.

Plot Casper – untuk menambah lebih banyak intrik – diceritakan melalui dua perangkat lainnya. Pertama, sang novelis memperkenalkan serangkaian transkrip wawancara yang diselingi yang menggambarkan kejahatan tersebut dan menciptakan titik masuk alternatif ke dalam pencurian.

Faktanya, semua ini diceritakan dalam retrospeksi oleh penemu Arthur Harahub, yang merangkai kisah tentang seorang pria yang “kesadarannya telah diunggah ke dalam tubuh robot dengan kepala berbentuk tabung dan batang tubuh yang dipenuhi magnet kulkas konyol”. Elemen surealis lainnya.

READ  Indonesia meminta ASEAN mengembangkan pedoman untuk memerangi penipuan

Dengan tiga alur naratif berbeda yang mencoba menyatukan 24 jam ini, novel ini tidak selalu efisien, dan dalam narasinya, buku ini mempertanyakan kesulitan melanjutkan ingatan sejarah.

Penerjemah Laura Norgaard telah membuat buku ini dapat dibaca dalam bahasa Inggris, dengan memilih untuk tidak menerjemahkan kata-kata yang spesifik secara budaya — misalnya, kata dalam bahasa Indonesia untuk “warang”, sejenis bisnis atau restoran kecil milik keluarga — yang menjadikan novel ini mendapat tempat yang lebih tinggi. .

Ilustrasi cerdas Radidio Vicaxono juga tersebar di seluruh buku, menekankan kualitas novel yang menarik.

Penghargaan harus diberikan kepada penerbit Siegel Books karena membawakan genre fiksi yang kurang umum terlihat di pasar terjemahan bahasa Inggris dibandingkan fiksi sejarah seperti Beauty is a Wound karya Eka Kurniawan.

Bagi mereka yang mencari fiksi detektif dengan plot yang lebih cermat, 24 Hours with Casper pasti akan mengecewakan, karena narasinya terkadang sangat padat.

Namun bagi mereka yang mencari sedikit kesenangan dan gambaran sekilas tentang pikiran karakter eksentrik yang sulit dipahami, 24 Hours with Casper adalah bacaan yang cepat dan menyenangkan.

Jika Anda suka ini, baca: The Wandering oleh Intan Paramaditha, diterjemahkan oleh Stephen J. Epstein (Harville Checker, 2021, $18,95, Amazon SG, Go amzn.to/45sg17C) Novel karya seorang penulis Indonesia ini memiliki format petualangan pilih-pilih-sendiri yang mengangkat topik nomadisme.