September 28, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Reformasi BUMN Indonesia: Berapa Jumlah Orang China? – Komentar

Luther berbohong

Jakarta
Jumat, 21 Mei 2021

2021-05-21
22:52

e361a853d14c91ba70b7a1de00021d01
2
Komentar
BUMN, Reformasi, China, Organisasi, Restrukturisasi, Jenderal-Jenderal
Gratis

Badan usaha milik negara (BUMN) Indonesia, tidak seperti BUMN China, jarang menjadi berita utama di seluruh dunia. Namun selama dua tahun terakhir, reformasi BUMN Indonesia telah membumi dan layak mendapatkan kredit.

Pada 30 April, Kementerian BUMN Indonesia mengumumkan bahwa 14 BUMN dan anak perusahaannya akan go public. Tujuannya agar BUMN dan anak perusahaan tersebut terekspos persaingan pasar, sehingga mereka menjadi lebih efisien dan meningkatkan kinerja keuangannya. Pelepasan tersebut dilakukan dalam waktu satu tahun dengan mengubah 142 BUMN menjadi 107. 57 BUMN lainnya mungkin akan direstrukturisasi dalam beberapa tahun ke depan.

Meskipun ini bukan pertama kalinya BUMN Indonesia go public, operasi korporasi BUMN yang dikelola pemerintah di Indonesia belum pernah terjadi sebelumnya.

Apa pendekatan Indonesia terhadap reformasi BUMN? Mengapa reformasi ini muncul baru-baru ini ketika BUMN Indonesia muncul sekitar 50 tahun yang lalu?

Sekilas, reformasi BUMN tampaknya mengikuti logika menghasilkan uang. Tetapi jika kita melihat jalannya reformasi BUMN di negara tersebut, kita akan menyadari bahwa itu dirancang berdasarkan kebijakan China. Kai c (Mengubah tata letak).

Kei c Ini adalah reformasi BUMN kedua China, dimulai pada tahun 1992 setelah tur Deng Xiaoping ke China Selatan. Organisasi ini didirikan untuk menangani reformasi BUMN pertama yang gagal karena korupsi yang meluas dan meningkatnya kerugian di antara para manajer BUMN. Otonomi yang meningkat dari pengelola BUMN dan kurangnya pengawasan pemerintah menciptakan risiko moral bagi para pengelola ini, yang secara pribadi akan diuntungkan dengan mengorbankan BUMN.

READ  Google Doodle Rayakan Ulang Tahun Penulis Indonesia ke-112 Sariamin Ismail

Pada tahun 1997, 15Th Kongres Nasional China mengadopsi kebijakan privatisasi besar-besaran di bawah slogan “Pahami yang besar, tinggalkan yang kecil.” Itu melihat restrukturisasi hutang, konsesi publik dan pembubaran BUMN; Mendirikan perusahaan induk BUMN; Dan usaha patungan yang melibatkan BUMN dan perusahaan asing.

Meskipun output ekonomi BUMN Indonesia secara signifikan lebih kecil daripada BUMN China, ukuran BUMN Indonesia yang direstrukturisasi serupa dengan BUMN China. Pendekatan Indonesia terhadap reformasi BUMN pada dasarnya mirip dengan pendekatan Cina Kai c.

Seperti China, Indonesia secara bertahap menangani BUMN-nya dengan meningkatkan kerugian BUMN akibat korupsi atau penilaian bisnis yang buruk. Indonesia juga telah menyaksikan pembentukan perusahaan induk BUMN (misalnya, Grup Keuangan Indonesia di sektor jasa keuangan dan Bio Farmasi di sektor farmasi) dan usaha patungan antara BUMN dan perusahaan asing untuk pembangunan infrastruktur (misalnya, PT Kereta Sebat Indonesia China) . Selain konsesi publik, Kementerian BUMN telah mengumumkan restrukturisasi utang 19 BUMN dan pembubaran 14 BUMN.

Pada tanggal 2 April, Menteri BUMN Eric Tohir mengunjungi Ren Hong Bin, Wakil Ketua Komisi Pengawas dan Eksekutif Aset Milik Negara China, untuk meningkatkan kerja sama antara BUMN Indonesia dan China. Kunjungan ini akan mengarah pada integrasi yang lebih kuat terhadap orang Tionghoa Kai c Model di Indonesia untuk tahun-tahun mendatang.

Indonesia baru-baru ini mencanangkan reformasi BUMN karena agenda utama manajemen Joko “Djokovic” Widodo: pembangunan infrastruktur. Di bawah manajemen Djokovic, BUMN Indonesia melaksanakan proyek infrastruktur berskala besar – mulai dari pendanaan (oleh bank milik negara) hingga konstruksi dan pengoperasian.

BUMN Indonesia memiliki tujuan bisnis untuk menghasilkan keuntungan dan tujuan khusus menyediakan barang dan jasa publik untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. Untuk tujuan khusus ini, BUMN Indonesia mengembangkan proyek infrastruktur, terutama di sektor kritis, dengan biaya lebih rendah daripada mitra swasta. Agenda utamanya adalah untuk mempercepat pembangunan infrastruktur, terlepas dari apakah proyek tersebut memiliki harga yang kompetitif atau tidak – sebuah tujuan yang tidak dapat dijangkau oleh perusahaan swasta.

READ  Hyundai akan bangun jaringan pengisian ulang kendaraan listrik di Indonesia | Berita Bisnis Otomatis

Mereformasi BUMN Indonesia adalah kunci dalam mencapai tujuan pembangunan infrastruktur manajemen Djokovic. Dengan penetapan harga yang kompetitif pada proyek, BUMN Indonesia dapat diburu oleh kredit macet. Fungsi ganda BUMN Indonesia – laba dan layanan publik – juga berlaku untuk BUMN China, yang membentuk infrastruktur skala besar dan pertumbuhan ekonomi China. Namun fungsi ganda BUMN China inilah yang memungkinkan China muncul sebagai negeri ajaib.

Pemerintahan Djokovic ingin sekali menciptakan kembali keajaiban Tiongkok dalam mencapai tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi di seluruh kepulauan Indonesia – yang telah mengangkat jutaan orang keluar dari kemiskinan. Menyusul upaya BUMN China dalam infrastruktur skala besar juga berarti mengikuti reformasi BUMN China. Kebijakan “less is more” dan “go global” adalah dua contoh bagaimana reformasi BUMN Indonesia menjadi Tionghoa.

Mengikuti tren serupa Kai c, Jumlah BUMN Indonesia terus menurun. Kementerian BUMN telah mengumumkan bahwa BUMN akan terus melakukan merger untuk membentuk perusahaan induk BUMN yang akan mengakuisisi lainnya dan BUMN yang lemah akan direstrukturisasi atau dibubarkan oleh BUMN pengelola aset, PT Perusahaan Pengelola Asset (Persero).

BUMN Indonesia dengan aset besar bertujuan untuk “keluar ke dunia” dan merebut pasar global.

Belakangan ini, ada kecenderungan mengizinkan perusahaan swasta untuk membangun infrastruktur baik melalui kemitraan publik-swasta atau melalui perekrutan langsung. Ini merupakan tren yang menjanjikan karena modal swasta dapat menutup celah keuangan ketika anggaran negara dikendalikan. Ini adalah janji yang sama yang dibuat China ketika meliberalisasi ekonominya, tetapi China telah dikritik karena gagal memenuhi janji ini karena tren sektor publik yang maju seiring dengan mundurnya sektor swasta.

Reformasi BUMN di Indonesia dan China Kai c Memiliki pola yang identik. Tetapi karena Indonesia dan Cina memiliki sistem politik yang sangat berbeda, maka penting untuk melihat gaya Cina. Kai c Beroperasi di Indonesia.

READ  Awak Singapura rencanakan PV apung 2.2GW di Indonesia - reNews

keinginan Kai c Apa yang dibutuhkan Indonesia untuk pertumbuhan ekonomi yang luar biasa? Tes ini akan menentukan seperti apa reformasi BUMN China-Indonesia.

***

Dia adalah pengacara bank dan keuangan di Jinding & Rexodiputro, penulis bersama Alan & Overy. Ide-ide yang diungkapkan adalah miliknya.