Juli 30, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Produsen Generator Oksigen Cina Melihat Meningkatnya Pesanan Dari Indonesia, Myanmar

Seseorang mengendarai sepeda motornya pada 2 Juli 2021 di Jakarta, Indonesia menerima vaksin COVID-19 di tempat vaksinasi drive-through. foto: Xinhua

Setelah jeda singkat dari peningkatan pesanan dari India, bisnis China telah sibuk memproduksi dan mengekspor generator oksigen dan alat pelindung diri (BPE) lainnya untuk generator oksigen dan peralatan penting lainnya ke negara-negara tetangga termasuk Indonesia dan Myanmar sebagai epidemi Pemerintah-19 terus memburuk.

Duta Besar RI untuk China Juhari Oratmangun mengatakan kepada Global Times pada hari Minggu bahwa KBRI bekerja sama dengan Jakarta bekerja sama dengan beberapa perusahaan di China untuk distribusi peralatan medis.

“Dalam rangka donasi, kami akan membantu proses ekspor mesin oksigen dan BPE lainnya yang masuk ke Indonesia,” kata Dubes.

Sebelumnya, media melaporkan bahwa Indonesia mengurangi pasokan oksigennya karena gelombang bencana kasus virus corona dan pemerintah meminta pasokan darurat dari negara lain, termasuk Singapura dan China.

Berkantor pusat di Shenzhen, Provinsi Guangdong, Cina Selatan, produsen generator oksigen terbesar bergegas untuk memproduksi mesin yang paling dibutuhkan di tengah meningkatnya pesanan.

Nama keluarga Deng mengatakan kepada Global Times Selasa lalu bahwa pihaknya telah mulai menerima pesanan baru dari Indonesia dan total 5.000 mesin oksigen telah dipesan dari Indonesia dan Myanmar.

Peralatan sangat dibutuhkan, tetapi ada kekurangan bahan baku di hulu rantai pasokan karena pesanan dari India meningkat, sehingga sulit untuk memperluas produksi dalam waktu singkat, kata Deng.

Tetapi perusahaan itu bekerja lembur dan mengharapkan semua persediaan akan dikirim dalam waktu dua minggu.

Permintaan untuk spesialisasi ini telah tumbuh secara signifikan sebagai akibat dari skandal perusahaan baru-baru ini.

Seorang karyawan pembuat alat kesehatan di Changzhou, Provinsi Jiangsu, China timur, yang juga memiliki pabrik di Indonesia, mengatakan reorganisasi COVID-19 di Asia Tenggara memicu pesanan.

READ  Angkatan Laut Indonesia menyelamatkan Kroman delapan jam setelah kapal tanker jatuh

“Volume pesanan untuk pipa kami yang digunakan untuk menampung sampel uji asam nukleat COVID-19 baru-baru ini meningkat,” kata orang itu. Produksi harian maksimum pada tahap terburuk epidemi adalah 300.000, tetapi kapasitas harian saat ini adalah 70.000, yang cukup, kata orang itu.

Pemasok Tiongkok telah menjadi mitra yang dapat diandalkan dalam operasi pencegahan dan pengendalian epidemi di kawasan, dan baik Indonesia maupun Myanmar telah menerima vaksin Tiongkok dan produk terkait COVID-19 lainnya.

China adalah salah satu negara pertama yang memberikan bantuan kepada India dalam menghadapi gelombang bencana. Pada bulan April, China mengekspor lebih dari 26.000 ventilator dan generator oksigen dan hampir 3.800 ton pasokan medis ke India.