Oktober 18, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Saat fasilitas di Indonesia menurun, dokter sekarang harus memilih antara pasien virus

Jakarta, 11 Juli (Bernama): Maraknya infeksi virus corona baru-baru ini di luar kapasitas rumah sakit memaksa dokter di Indonesia mengambil keputusan sulit tentang kehidupan.

Pakar medis darurat Corona Rindavan mengatakan kepada Anatolian Agency bahwa dia tidak bisa tidak memilih pasien yang memiliki peluang perawatan terbaik.

Rindavan bekerja di Rumah Sakit Mohammedia Lamongan di Jawa Timur, di mana tempat tidur darurat dan ruang isolasi terisi penuh meskipun penambahan terus menerus.

Sebagian besar pasien datang dengan gejala parah dan kekurangan oksigen, dengan beberapa harus menunggu hingga tiga hari untuk mendapatkan kamar, katanya.

Rindawan mengatakan staf tidak bisa lagi merawat semua pasien yang datang ke rumah sakit.

“Secara teori, kami terpaksa mengesampingkan bahwa pengobatan apa pun yang diberikan tidak akan membaik. Keputusannya tidak mudah,” katanya.

Rindavan mengatakan ini telah menciptakan tekanan psikologis bagi staf medis karena jumlah pasien yang membutuhkan perawatan intensif selalu lebih tinggi daripada kamar dan ventilator yang tersedia.

“Misalnya, jika kita memilih untuk merawat seseorang dengan ventilator, tetapi mereka tidak pulih setelah empat hingga lima hari, sebagian dari kita akan bertanya, ‘Jika mereka diberikan kepada pasien lain kemarin, apakah mereka akan bertahan?’ Itu sudah menjadi beban moral bagi kami,” imbuhnya.

Pada Minggu (11 Juli 2021) seorang siswa divaksinasi virus corona Sinovac Kovit-19 saat memvaksinasi anak-anak sekolah berusia 12-18 tahun di Surabaya karena Indonesia menghadapi wabah terparah yang didorong oleh varian delta yang sangat menular.  - AFPPada Minggu (11 Juli 2021) seorang siswa divaksinasi virus corona Sinovac Kovit-19 saat memvaksinasi anak-anak sekolah berusia 12-18 tahun di Surabaya karena Indonesia menghadapi wabah terparah yang didorong oleh varian delta yang sangat menular. – AFP

Rindawan mengatakan dalam 18 tahun karirnya di bidang pengobatan darurat, dia belum pernah melihat fasilitas menghadapi krisis yang begitu dahsyat ketika bencana besar seperti tsunami Aceh melanda negara itu pada tahun 2004.

READ  Refleksi dari samudra kemakmuran

Indonesia secara konsisten mencatat 38.391 infeksi setiap hari.

Spike menjadi yang tertinggi di kawasan Asia Tenggara, sedangkan kematian harian tertinggi di Asia.

“Tsunami Aceh, wabah SARS – tidak buruk. Dokter senior tidak pernah menceritakan kisah buruk seperti itu,” katanya.

Setelah bencana alam, krisis biasanya hanya terjadi di daerah tertentu dan bantuan dapat dimobilisasi dari daerah lain, kata Rindavan.

“Karena epidemi begitu meluas, sulit untuk membantu daerah lain karena kami berjuang untuk bertahan hidup sendiri,” katanya.

Tingginya mobilitas orang selama liburan Idul Fitri akhir bulan ini dan penyebaran variasi delta yang cepat diyakini menjadi alasan meningkatnya epidemi, oksigen rumah sakit, tempat tidur, obat-obatan dan staf baru-baru ini.

Rindavan mengatakan banyak pegawai yang tidak sempat melakukan isolasi mandiri karena harus bekerja terus menerus akibat kekurangan pegawai.

Pemerintah 19, sebuah inisiatif inisiatif sipil, melaporkan bahwa setidaknya 1.183 petugas kesehatan telah meninggal sejak wabah dan jumlah itu meningkat secara signifikan dari Juni hingga Juli.

“Secara fungsional, fasilitas kesehatan bisa dikatakan ambruk,” ujarnya. – Bernama