Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pria Indonesia dipenjara dan dicambuk setelah berenang dari Malaysia ke Singapura menggunakan kantong sampah tiup

Pria Indonesia dipenjara dan dicambuk setelah berenang dari Malaysia ke Singapura menggunakan kantong sampah tiup

SINGAPURA: Seorang pria Indonesia yang telah dideportasi karena pelanggaran imigrasi dan dilarang memasuki Singapura telah kembali ke Singapura secara ilegal setelah berenang dari Malaysia dengan membawa kantong sampah yang digunakan sebagai alat pelampung.

Muhammad Izal, 34, ditangkap kembali dan divonis 15 bulan penjara dan tujuh cambuk pada Kamis (2 November).

Saat dideportasi dari Singapura pada Mei 2022, ia mengaku bersalah masing-masing satu dakwaan masuk Singapura tanpa izin yang sah dan masuk Singapura tanpa izin.

Berdasarkan dokumen pengadilan, Izall telah didakwa melakukan pelanggaran imigrasi di Singapura sebanyak empat kali sebelumnya.

Dia terakhir didakwa pada Agustus 2021 karena memasuki Singapura tanpa paspor yang sah dan kembali ke Singapura secara ilegal setelah dideportasi.

Dia divonis bersalah pada September 2021 dan dijatuhi hukuman satu tahun penjara dan enam cambukan.

Ketika dibebaskan dari penjara pada April 2022, Isal dirujuk ke Otoritas Imigrasi dan Pos Pemeriksaan (ICA) untuk dipulangkan.

Sebelum Isal dideportasi pada 28 Mei 2022, ia telah diberikan pemberitahuan tertulis yang melarangnya memasuki Singapura sejak tanggal deportasinya.

Pemberitahuan tersebut menyatakan bahwa pemohon harus mendapatkan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Pengawas Imigrasi untuk masuk atau tinggal di Singapura di kemudian hari.

Kegagalan untuk melakukan hal ini akan mengakibatkan penuntutan dan, jika terbukti bersalah, hukuman penjara satu hingga tiga tahun.

Izal mengakui pemberitahuan tersebut, membubuhkan cap jempolnya dan dideportasi kembali ke Indonesia pada 28 Mei 2022.

Setelah tinggal di negara asalnya selama tujuh bulan, Isal memutuskan untuk kembali secara ilegal ke Singapura untuk mencari pekerjaan ilegal.

Ia melakukan perjalanan dengan perahu dari Batam, Indonesia ke Stulong Lot, Johor Bahru, Malaysia.

READ  PM Modi akan mengunjungi Indonesia hari ini: Apa agenda kunjungan 24 jam itu?

Dia menghabiskan dua malam di sana sebelum berenang ke pulau Pulau Ubin di Singapura dan pergi ke darat.

Dia menggunakan kantong sampah hitam sebagai alat pengapung tiup, menurut dokumen pengadilan.

Setelah sampai Pulau Ubin, Izal beristirahat setengah jam sebelum berenang menuju Pantai Changi.

Dia memasuki Singapura tanpa identitas dan tinggal secara ilegal di Singapura selama sekitar 10 bulan hingga 23 Oktober tahun ini.

Dia ditangkap oleh petugas ICA di Woodlands Road ketika tidak ditemukan bukti yang menunjukkan dia tinggal secara sah di Singapura.

Dia dikirim ke cabang investigasi ICA dan sidik jarinya ditelusuri ke seseorang dengan “catatan buruk” bernama Muhammad Izal.

Saat audit, dia mengatakan dia menyesal dan dia memiliki anak dan orang tua yang sakit.