April 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Piramida tertua di dunia dibangun di bukit ini 25.000 tahun lalu

Piramida tertua di dunia dibangun di bukit ini 25.000 tahun lalu

Jika Anda mengira orang Mesir atau Amerika Selatan dahulu adalah orang pertama yang membangun piramida, pikirkan lagi, karena penelitian baru menunjukkan bahwa monumen berbentuk kerucut buatan manusia tersebut mungkin dibangun di Indonesia 25.000 tahun yang lalu. Dikenal sebagai Gunung Padang, situs ini sebelumnya dikira sebagai gundukan alam, namun penelitian lapangan yang ekstensif mengungkapkan bahwa keseluruhan struktur tersebut dibangun oleh tangan manusia selama ribuan tahun.

Terletak di Kabupaten Siangjur, Provinsi Jawa Barat, Gunung Batang merupakan kompleks megalitik yang terletak di atas bukit yang menawan. Baru pada tahun 2018 para arkeolog pertama kali menyatakan bahwa seluruh gundukan tersebut mungkin buatan, dan bahwa Gunung Padang – yang berarti “Gunung Pencerahan” – tidak hanya terdiri dari struktur batu yang ada di permukaannya.

Klaim mengejutkan ini dibuat oleh tim peneliti multidisiplin yang mempelajari situs tersebut selama tiga tahun antara tahun 2011 dan 2014. Meskipun awalnya banyak ahli yang skeptis, para peneliti kini telah menerbitkan laporan rinci tentang penyelidikan mereka, yang memberikan bukti konklusif. Ide Gunung Padang, piramida tertua di dunia.

“Penanggalan radiokarbon tanah organik dari struktur tersebut mengungkapkan beberapa tahap konstruksi sejak ribuan tahun SM, dengan fase paling awal berasal dari era Paleolitikum,” tulis para penulis. “Studi ini dengan kuat menunjukkan bahwa Gunung Padang bukanlah gunung alami, melainkan konstruksi mirip piramida,” lanjut mereka.

Dengan menggunakan berbagai teknik termasuk electrical resistivity tomography (ERT), ground-penetrating radar (GPR) dan seismic tomography (SD), para peneliti mampu membuat gambaran fitur internal gunung dan garis waktu pembangunannya. Pengeboran inti di tujuh titik berbeda mengungkapkan bahwa inti tersebut dibangun dalam empat tahap berbeda selama ribuan tahun.

READ  Acara LGBT di Indonesia dibatalkan setelah ancaman keamanan

Pada ketinggian 20 hingga 30 meter (65 hingga 98 kaki), formasi dimulai dengan apa yang penulis sebut sebagai Unit 4. Terkubur jauh di dalam tebing, fase awal ini “mungkin tampak sebagai gunung vulkanik alami” yang “berbutir halus”. Diukir dalam bentuknya yang sekarang antara 25.000 dan 14.000 tahun yang lalu.

Unit 3 – yang terdiri dari bebatuan berbentuk kolom “diletakkan seperti batu bata dalam sebuah bangunan” – kemudian dibangun antara tahun 7900 dan 6100 SM. “Antara tahun 6000 dan 5500 SM, Gunung membangun penerus padang, dan kemudian antara tahun 2000 dan 1100 SM, pembangun terakhir tiba dan membangun Unit 1,” tulis para penulis.

Permukaan Gunung Padang ditutupi megalit yang sengaja ditempatkan.

Kredit gambar: Nadavidjaja dkk., Survei Arkeologi, 2023 (CC OLEH 4.0)

Menariknya, tim juga menemukan bukti “rongga atau ruang tersembunyi di dalam situs tersebut”, meskipun hal ini perlu diselidiki lebih rinci selama studi lapangan di masa depan. Yang lebih membingungkan lagi adalah kenyataan bahwa situs tersebut tampaknya sengaja dikuburkan beberapa kali “untuk menyembunyikan identitas aslinya demi tujuan keamanan”.

Mengingat “keterampilan batu yang luar biasa” dari bangunan kuno Gunung Padang, para peneliti mengatakan temuan mereka menantang asumsi bahwa teknik bangunan yang canggih hanya dikembangkan dengan munculnya pertanian 11.000 tahun yang lalu.

Dengan menulis ulang narasi antropologis yang sudah lama ada, penulis menyimpulkan bahwa bukti di Gunung Padang “menunjukkan bahwa praktik konstruksi yang maju sudah ada sejak pertanian ada, mungkin belum ditemukan.”

Studi ini dipublikasikan di jurnal Survei Arkeologi.