Februari 21, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Premi minyak sawit akan memudar, dalam jangka pendek, dengan pasokan Indonesia

Premi minyak kelapa sawit yang langka di atas minyak lobak dan minyak bunga matahari saingannya akan berumur pendek dan harus mulai diperdagangkan dengan diskon setelah Indonesia melonggarkan pembatasan ekspor setelah Ramadan, kata pelaku industri kepada Reuters.

Karena penyuling mengganti minyak sawit dengan rapeseed dan sunoil, premium telah mengurangi pembelian minyak sawit FCPOc3 oleh importir utama di Asia, Afrika dan Eropa untuk ekspor April, kata mereka.

Harga minyak bunga matahari dan minyak kanola sejauh ini turun sebesar $250 per ton pada tahun 2023 karena kelebihan pasokan di Eropa dan Amerika Utara. Harga minyak sawit naik $20 per ton karena hujan lebat mengganggu pasokan di Indonesia dan Malaysia, masing-masing produsen terbesar dan terlama kedua di dunia.

“Sampai Indonesia mengendalikan ekspor, pasokan kelapa sawit akan sangat terbatas. Ketika Indonesia kembali menjadi eksportir, kelapa sawit akan kembali didiskon,” James Fry, presiden Konsultan Komoditas Internasional LMC, mengatakan kepada Reuters.

Bulan lalu, Indonesia menangguhkan beberapa izin ekspor minyak sawit hingga April, mendorong eksportir untuk meningkatkan pasokan dalam negeri dan mencari izin baru.

Eksportir sekarang diharuskan untuk menjual sebagian dari produk minyak sawit mereka di dalam negeri dengan harga tertinggi di bawah skema Kewajiban Pasar Domestik (DMO). Indonesia menaikkan level DMO sebesar 50% pada Februari-April, diharapkan dapat meningkatkan permintaan minyak goreng menjelang hari raya Islam Ramadhan, di mana makanan besar disiapkan di malam hari bagi umat Islam yang berpuasa di siang hari.

Larangan ekspor Indonesia telah mendorong pembeli untuk membeli produk dari Malaysia, tetapi mereka menghadapi masalah produksi akibat hujan lebat dan banjir awal tahun ini, kata Anil Kumar Bagani, kepala penelitian di broker minyak nabati Sunwin Group yang berbasis di Mumbai.

READ  Dr. Al-Rabia membahas cara meningkatkan kerjasama bagi jemaah haji Indonesia Sumati

“Situasi pasokan yang ketat di negara-negara produsen memungkinkan minyak kelapa sawit mendapatkan harga premium yang kecil dibandingkan minyak lunak. Tapi harga premium ini hanya untuk jangka waktu singkat,” kata Pagani.

Fry dari LMC mengatakan pasokan minyak kelapa sawit yang terbatas tidak mempengaruhi pembeli utama India dan China, yang menyukai harga rendah dan membangun stok selama beberapa bulan terakhir.

Permintaan minyak nabati untuk biodiesel menurun karena pasokan minyak jelantah di Eropa dan AS meningkat, katanya.

Produksi biji rapa/kanola pulih kembali di Eropa dan Kanada, sementara Rusia dan Ukraina berusaha untuk segera melikuidasi biji bunga matahari, memberikan tekanan pada harga minyak bunga matahari dan rapeseed, kata dealer di sebuah organisasi perdagangan global yang berbasis di Singapura.

“Kecuali kedelai, semua minyak goreng terkena sunoil dan kelebihan minyak canola. Kedelai tidak akan bertahan dengan baik karena kekeringan mengurangi pasokan Argentina,” kata pedagang.
Sumber: Reuters (Laporan oleh Rajendra Jadhav; Diedit oleh Christian Schmollinger)