September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Poli Indonesia meninggalkan oksigen

JAKARTA, 24 Juli (Reuters) – Pulau Bali di Indonesia telah mengurangi oksigen untuk pasien Kovit-19 dan meningkatkan insiden infeksi, kata kepala badan kesehatannya, memerangi epidemi Pemerintah terburuk di Asia Tenggara.

Boli yang terkenal dengan wisata pantai dan puranya, terkena pengendalian virus corona yang parah karena akan berakhir pada hari Minggu bersama pulau Jawa dan 15 daerah lainnya. Pemerintah sedang memperdebatkan apakah akan memperpanjangnya.

“Kami menderita kekurangan oksigen sejak 14 Juli dan semakin memburuk dari hari ke hari karena kasus baru meningkat,” kata Ketud Surjaya, kepala dinas kesehatan Bali, seperti dikutip oleh Andara State News, Jumat. Agen.

“Ada krisis oksigen di Bali.”

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, memiliki lebih dari 3 juta infeksi virus corona dan 80.598 kematian, menurut data resmi. Penyebaran, didorong oleh varians delta, tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Menurut Institut Penelitian Data Global kami, tingkat kematian di negara ini tiga kali lebih tinggi dari rata-rata global.

Perdebatan tentang pengendalian virus corona telah memprovokasi para profesional kesehatan, yang mengatakan pelonggaran hambatan karena peningkatan infeksi adalah kesimpulan yang sudah pasti, terhadap kelompok pengusaha yang memperingatkan PHK massal jika pembatasan tidak dilonggarkan. Baca selengkapnya

Pasien poli membutuhkan 113,3 ton oksigen pada hari Kamis dan hanya 40,5 ton di rumah sakit, kata Surjaya. Dia tidak segera tersedia untuk komentar pada hari Sabtu.

Kekurangan oksigen juga ditemukan di Jawa. Pemerintah mulai mengimpor pasokan oksigen dari negara-negara seperti Amerika Serikat dan China.

Laporan oleh Stanley Vidianto dan Bernard Christina; Diedit oleh Robert Brussel

Standar kami: Prinsip Yayasan Thomson Reuters.

READ  Kilang minyak di Indonesia terbakar, memicu emisi