Agustus 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Perusahaan teknologi Grop Indonesia, Mtech, mengakuisisi 4% saham di SE Asia News & Top Stories

JAKARTA – Perusahaan ride-hailing yang berbasis di Singapura, Grop, telah mengakuisisi saham di perusahaan teknologi dan media Indonesia Mtech, menandakan bahwa perusahaan pembayaran digital mereka Ovo dan Dana dapat bergabung.

Softbank Support Grab membeli sekitar 4 persen saham senilai $ 4 triliun (S $ 366 juta) dalam penjualan saham Mtech secara pribadi baru-baru ini, kata seorang fasilitator transaksi kepada The Straits Times.

Pada 5 April, Mtech mengumumkan penghentian pekerjaan swasta sebesar 9,3 triliun rupee, dengan mesin pencari web terbesar di Korea Selatan, Navarre Corporation, dan H Holdings Inc., investor yang mewakili 8,4 persen perusahaan. Modal diperpanjang.

“Grab dibeli melalui H Holdings,” kata orang yang tidak mau disebutkan namanya itu. Hasil dari pekerjaan swasta akan digunakan untuk memperluas bisnis dan membiayai operasi sehari-hari, kata Mtech dalam sebuah pernyataan yang diajukan ke Bursa Efek Indonesia.

Setelah pekerjaan swasta, pemegang saham utama MTech melakukan dilusi saham mereka. Misalnya, kepemilikan pendiri Eddie Sariatmadja turun dari 24,9 persen menjadi 22,96 persen. Mitra besar lainnya adalah Anthony Saleem, salah satu presiden terkaya di Indonesia.

Managing Director Mtech Sudanto Hardo tidak menanggapi pertanyaan tertulis dari The Straits Times tentang investasi Gropin dan merger dua perusahaan pembayaran digital tersebut. Grab tidak memberikan jawaban langsung atas pertanyaan serupa.

Hak lima persen atau lebih di perusahaan yang terdaftar secara publik di bawah Peraturan Bursa Efek Indonesia harus diungkapkan kepada publik.

Pada September 2019, Reuters melaporkan bahwa Crab sedang dalam pembicaraan untuk bergabung dengan OVO, perusahaan pembayaran digital terbesar di Indonesia, dengan perusahaan e-money Dana, yang didukung oleh Mtech dan Anth Financial.

OVO dan saingan berat GoPay, dan ShopeePay, pemain utama lainnya di startup teknologi yang berbasis di Singapura, Sea Limited, mendorong lebih jauh untuk memasuki industri pembayaran digital di negara terpadat keempat di dunia.

READ  RMN menggunakan kapal penyelamat untuk menemukan pendamping Indonesia yang hilang

Penetrasi perbankan masih rendah di seluruh pulau Indonesia dan perbankan digital diharapkan menjadi pengubah permainan di negara ini. Lima puluh dua persen orang dewasa Indonesia, atau 95 juta, tidak memiliki rekening bank, menurut Bank Dunia.

GoPay adalah bagian dari Gozek, yang menghabiskan $ 160 juta (S $ 214 juta) pada Desember tahun lalu (2020) untuk meningkatkan kepemilikannya di Bank Zaco menjadi 22,16%. Pelanggan e-wallet Kozak yang menggunakan aplikasi ride-hello akan memiliki kesempatan untuk membuka rekening di BankJaco, yang meluncurkan aplikasinya pada hari Kamis (15 April) dan siap menjadi bank digital pertama di negara ini.

Sementara itu, OVO adalah layanan pembayaran utilitas Tokopedia dari platform e-commerce terbesar kedua di Indonesia, yang akan mengumumkan kemitraannya dengan Kozak pada awal Mei. Hubungan ini dapat mendorong Tocopedia untuk memutuskan kemitraan strategisnya dengan OVO.

Awal tahun ini, Sea Limited mengakuisisi bank tidak terdaftar di Indonesia, Keshejteron Economy (dan menamainya Seabank), menyalip Tokopedia sebagai platform e-commerce terbesar di Indonesia beberapa tahun lalu. .

OVO siap mengakuisisi bank yang dapat mengubahnya menjadi bank digital.

Sea berusaha menjadi mitra online anak perusahaannya, Shobi.